0
Moh. Fauzil Adhim @kupinang
1. Begini seharusnya sikap seorang 'alim. Tidaklah ia keluarkan pendapat kecuali bersungguh-sungguh menetapi nash yang shahih.
Moh. Fauzil Adhim @kupinang
2. Ia sangat mengingini kebenaran & mnghindarkan manusia dari kesesatan. Ia tak segan mengubah pendapatnya, meski sebelumnya amat ia yakini.
Moh. Fauzil Adhim @kupinang
3. Bukan sebaliknya, memegangi pendapat yang ia sukai, lalu mencarikan nash yang tampaknya sesuai. Jika perlu, ia lepaskan nash dari maksud.
Moh. Fauzil Adhim @kupinang
4. Bukan sebaliknya: bersemangat menjumpai pendapat yang ia jumpai dari pendapat berserak, lalu memilih nash umum untuk perkara khusus.
Moh. Fauzil Adhim @kupinang
5. Teringat prkataan Imam Syafi'i rahimahullah, 'alim besar yg lahir di Gaza & penghujung hidupnya di Mesir. Imam Syafi'i pernah berkata:...
Moh. Fauzil Adhim @kupinang
6. "كل مسألة صح فيها الخبر عن رسول الله صلى الله عليه وسلم عند أهل النقل بخلاف ما قلت؛ فأنا راجع عنها في حياتي وبعد مماتي" Rwayat Abu Nu'aim
Moh. Fauzil Adhim @kupinang
7. Imam Syafi'i berkata, “Masalah apapun yg padanya terdapat hadits yang dishahihkan oleh ahli hadits, >>
Moh. Fauzil Adhim @kupinang
8. >> dan hadits tersebut menyelisihi pendapatku, maka aku rujuk dalam masalah tersebut baik semasa hidupku maupun setelah matiku.”
Moh. Fauzil Adhim @kupinang
9. Imam Syafi'i bahkan berkata, " إذا رأيتموني أقول قولاً، وقد صح عن النبي صلى الله عليه وسلم خلافه؛ فاعلموا أن عقلي قد ذهب"
Moh. Fauzil Adhim @kupinang
10. “BIla kalian mndapatiku mngatakan sesuatu, pdhl ada hadits shahih yg mnyelisihi ucapanku td, maka saksikanlh bahwa akalku telah hilang."
Moh. Fauzil Adhim @kupinang
11. Maka apakah keutamaan yang kita miliki sehingga lebih mendahulukan pendapat sendiri dan menolak nash yang jelas?
Moh. Fauzil Adhim @kupinang
12. Maka, atas setiap pendapat, periksalah! Adakah ia berlandaskan nash yang shahih? Sungguh, tak ada yang ma'shum selain Nabi saw..
Moh. Fauzil Adhim @kupinang
13. Seorang mujtahid yg memiliki kepatutan & memenuhi syarat untuk melakukan ijtihad, baginya 1 pahala jika salah, dan 2 pahala jika benar.
Moh. Fauzil Adhim @kupinang
14. Tetapi itu tidak meniadakan keharusan bagi kita untuk memeriksa dalilnya. Mengikuti pendapat 'alim pun akan dimintai pertanggungjawaban.
Moh. Fauzil Adhim @kupinang
15. Kita tidak bisa brlepas tangan krn mengikuti pendapat yg salah, meski bagi mujtahidnya 1 pahala (sepanjang ia penuhi syarat berijtihad).
Moh. Fauzil Adhim @kupinang
16. Kita juga perlu pilah, dalam perkara apa perbedaan itu diperkenankan dan kapan tak ada ruang untuk berbeda. Semoga kita mengilmuinya.

Comment

No comments yet. Write yours!

Login and hide ads.