Chirpstory will close the service later this year. At the end of September, you will not be able to post stories or comments.

Yang Murah Meriah Itu Belum Tentu Baik: Spill Skandal OYO dari Sisi Pemilik Properti di Bali yang Terus-terusan Dipaksa Oknum Untuk Dijadikan "Mitra" Mereka

Thread by: @@kofid_naintin
1
#OyoBikinRugi @oyobikinrugi

Di negara kita, harus viral dulu baru penjahat bisa ditangkap. Jika kalian peduli dengan nasib pengusaha penginapan yang tertipu Oyo Indonesia hingga jumlah milyaran, bantu kami untuk share kasus ini ya, satu retweet sudah sangat membantu kami. Here's our #oyobikinrugi stories. pic.twitter.com/NcgkRsbPsp

11/08/2020 11:29:14 WIB
Expand pic
Expand pic
Koronceu @kofid_naintin

Penyakitan karena kebanyakan dosa dunia akhirat

Koronceu @kofid_naintin

Aku pengen bgt spill tentang skandal @oyorooms dari sisi pemilik properti. Ceritanya aku punya satu properti di Bali yg terus2an dipaksa sama oknum Oyo buat dijadiin "mitra" mereka twitter.com/oyobikinrugi/s…

13/08/2020 06:39:30 WIB
Koronceu @kofid_naintin

Jadi ceritanya dimulai dari sini. Aku punya beberapa penginapan di Bali dan salah satunya itu dilirik oleh pihak Oyo. Kita beberapa kali ditelpon sama Oyo yg kelihatannya maksa bgt buat jadiin kita mitra mereka. Akhirnya kupelajarin dulu sistemnya gmn

13/08/2020 06:40:58 WIB
Koronceu @kofid_naintin

Waktu itu airy jg masih ada. Kita juga sempet dikontak reddoorz. Akhirnya kupelajarin skema ketiga perusahaan yang sebenernya bersaing ini. Selidik demi selidik, ada kejanggalan di skema bisnis mereka bertiga yg emg ga masuk akal

13/08/2020 06:42:19 WIB
Koronceu @kofid_naintin

Skemanya tuh begini Oyo dkk itu hanya bertindak sebagai penjual kamar. Nantinya pemilik properti (Saya) akan menerima guaranteed profit setiap bulannya yg dihitung dari jumlah kamar yang tersedia.

13/08/2020 06:44:05 WIB
Koronceu @kofid_naintin

Misal di properti saya ada 10 kamar dengan ukuran kasur double. Maka 1 kamarnya per hari itu dihargain 300rb. Krn ada 10 kamar, maka guaranteed profit per hari yang akan mereka kasih ke propertinya perhari adalah 3jt. Sebulan berarti 90jt

13/08/2020 06:45:32 WIB
Koronceu @kofid_naintin

Tapi semua SDM, laundry, F&b dsb nya ditanggung oleh properti. Mereka hanya bertindak sebagai agen penjual. Too good to be true kalo diliat diawal. Tapi pas liat klausul lainnya, beuh berat hyung

13/08/2020 06:46:54 WIB
Koronceu @kofid_naintin

Ada skema yg mengatur denda yg harus ditanggung properti apabila tamu kasih rating bintang 3 kebawah dari 5. Tamu komplen maka properti kena denda. Jelas dong ayy nanya ke mereka kalo komplainnya ga masuk akal gimana?

13/08/2020 06:47:56 WIB
Koronceu @kofid_naintin

Mereka bilang sih akan investigasi dulu mengenai komplenan. Ya ayy yg udh berkecimpung di bisnis penginapan gini bertahun2 ya ngerti lah properti dgn harga yg murah itu bakal susah targetin buat dapet rating tinggi. Makanya ayy mau minta penjelasan yg clear se jelas2nya ke mereka

13/08/2020 06:50:06 WIB
Koronceu @kofid_naintin

Mereka cuma bilang akan melakukan investigasi. Tapi jelas2 di kontrak yg ayy baca ga ada tuh penjelasan mengenai itu. Ya ayy ga mau percaya gitu aja buat tanda tangan kalo memang tidak ada kejelasan yg tertulis. Biar kedepannya kalo knp2 ayy ga pusing

13/08/2020 06:51:22 WIB
Koronceu @kofid_naintin

Udah gitu ada bagian yg cukup memberatkan dimana pemilik properti akan dikenakan denda sebesar 500jt apabila memutus kontrak secara sepihak tanpa persetujuan. Ayy tanya dong kalo misalnya properti pgn putus kontrak krn masalah kecurangan atau fraud gmn?

13/08/2020 06:53:05 WIB
Koronceu @kofid_naintin

Jawabannya cuma bisa didiskusikan. Nanti bisa diskusi ke oyo bla bla bla tapi ayy tetep maunya tuh ada kejelasan yg tertulis. Tapi mereka kekeuh bilang bisa didiskusikan. Jelas ayy tidak akan mau

13/08/2020 06:54:07 WIB
Koronceu @kofid_naintin

Knp ayy ngotot gitu? Krn seluruh pembayaran akan dilakukan pihak Oyo dan baru ditransfer di bulan berikutnya. Mereka ga punya sistem charge ke VCC atau sejenisnya yg secara business point of view menguntungkan kedua belah pihak.

13/08/2020 06:55:33 WIB
Koronceu @kofid_naintin

Krn tidak ada kejelasan, ayy memutuskan untuk ga sign kontrak dengan oyo. Akhirnya sign kontrak ke perusahaan merah yg satu lagi. Tapi baru-baru ini PUTUS KONTRAK secara baik-baik krn pesaing yg satu ini lebih rasional dari segi pandangan bisnis

13/08/2020 06:57:33 WIB
Koronceu @kofid_naintin

Sejak adanya pandemi, mereka langsung nyamperin properti satu-satu dan kasih beberapa opsi buat properti krn mereka mengakui kalo mereka kewalahan kalo harus pake skema guaranteed profit disaat okupansi hotel sedang jeblok

13/08/2020 06:58:49 WIB
Koronceu @kofid_naintin

Disitu mereka justru kasih skema pemutusan kerjasama tanpa dikenakan denda dan pihak properti akan dibayar sesuai dengan jumlah kamar yg berhasil dijual. Akhirnya ayy pilih opsi itu krn ayy mencium skema bisnis model gini ga akan bertahan lama

13/08/2020 07:00:03 WIB
Koronceu @kofid_naintin

Kenapa ayy pilih putus kontrak? Sebelom ada pandemi aja airy dah mutusin buat tutup. Terus oyo udh mulai goyah. Kenapa gitu? Ya karena skema guaranteed profit ke properti yg sebenernya sama sekali engga masuk akal dari sisi bisnis

13/08/2020 07:01:12 WIB
Koronceu @kofid_naintin

Bayangin aja, mereka mau bayar pemilik properti dengan jumlah uang yg tidak sedikit mau itu properti isi atau kosong. Dan mirisnya lagi, setelah ayy cek harga jual mereka di platform tuh jauh lebih rendah daripada harga yg mereka patok untuk guaranteed profit ke owner properti

13/08/2020 07:02:58 WIB
Koronceu @kofid_naintin

Udah harga segitu rendahnya, gaji karyawan mereka juga ga masuk akal tingginya. Lowest position aja bisa dapet 15jt paling sedikit sebulannya. Dengan harga jual kamar segitu rendahnya, terus uang yg harus dia bayar ke properti segitu besarnya, uang dari mana ya itu?

13/08/2020 07:04:41 WIB
Koronceu @kofid_naintin

Ibaratnya mereka tuh ga punya aset sama sekali. Krn semua properti tuh asetnya dimiliki sama pemilik propertinya itu. Jadi uang investor tuh bener2 dibakar habis2an sama oyo dkk itu untuk sebuah model bisnis yg gajelas entah gimana

13/08/2020 07:06:19 WIB
Koronceu @kofid_naintin

Jangankan gitu. You pada booking di OTA segala macem itu kebanyakan ngerugiin hotel dan pemilik properti jg. Kadang mereka dgn jahatnya nurunin harga properti tanpa persetujuan dari si pemilik properti dan uang yg dikasih juga ya remdah bgt

13/08/2020 07:07:30 WIB
Koronceu @kofid_naintin

Dilematis loh antara startup2 di bidang hotel begini banyak yg shady dan merugikan banyak pihak. Makannya knp ayy ga begitu sreg sebenernya kalo liat traveloke atau tokek.com bikin promo2 heboh begitu. Kadang yg diperes tuh properti yg buat bayar cost aja dah pusing

13/08/2020 07:09:10 WIB
Koronceu @kofid_naintin

Persaingan harga bukan solusi buat iklim bisnis yg sehat percaya deh. Jadi kalo you you pada nemu kamar super duper murah mending ayy saranin you gausah terlalu banyak cingcong begini begitu krn kadang you gatau dibalik itu tuh ada banyak hal yg "unseen"

13/08/2020 07:10:59 WIB
Koronceu @kofid_naintin

Sejak munculnya si oyo dkk ini, banyak loh guest house atau hotel2 melati yg bener2 rugi. Laundry kalian buat linen, buat handuk, belom lagi amenities dsb itu ga murah loh. Bayar karyawan aja dah empot2an. Belom lagi cost FB, listrik, air dsb

13/08/2020 07:12:19 WIB
Load Remaining (48)

Comment

No comments yet. Write yours!