#memetwit Based On True Story Kerangka Ayu Selisa Ditemukan di Septic Tank, "Pernah Curhat ke Ibu Ingin Pisah dari Suami yang Suka KDRT"

kasus ini viral dan ramai dibicarakan di yogyakarta
1
VIVAcoid @VIVAcoid

Kerangka dalam Septic Tank di Bantul Berkelamin Wanita, Siapa? dlvr.it/RLsCSx

24/12/2019 19:48:05 WIB
𝘿𝙤 𝙞 𝙠𝙣𝙤𝙬 𝙪 𝙙𝙖𝙬𝙜 @m_i_good_enough

@VIVAcoid Tanyain ke kepolisian yang mengani kasunya @VIVAcoid , saya nggak tau itu siapa korbannya

24/12/2019 20:09:39 WIB
Wiwid widiana @widiananesta

@VIVAcoid Nah, elu kan portal berita, ko malah elu nyang nanya...pegimana sih

24/12/2019 20:16:29 WIB
kumparan @kumparan

Kerangka manusia yang ditemukan di dalam septic tank di Bantul merupakan seorang perempuan bernama Ayu Selisa. kumparan.com/kumparannews/t…

26/12/2019 06:35:02 WIB

Ini Pesan Ayu Selisa, Kerangka yang Ditemukan di Septic Tank pada Ibunda Sebelum Menghilang
Kompas.com - 26/12/2019, 20:07 WIB

Penulis : Kontributor Yogyakarta, Markus Yuwono
Editor : Khairina

YOGYAKARTA,KOMPAS.com-Keluarga Ayu Selisa (kemarin ditulis Ayu Shelisa), kerangka yang ditemukan di septic tank di Karangjati RT 07 Desa Bangunjiwo, Kecamatan Kasihan, Kabupaten Bantul, Yogyakarta, berharap polisi bisa mengungkap penyebab meninggalnya anak perempuannya. Ibunda Ayu Selisa, Anik Maidarningsih (51) saat ditemui di rumahnya di Badran RT 39 RW 9, Kelurahan Bumijo, Kecamatan Jetis, Kota Yogyakarta, menceritakan, Seli panggilan almarhum Ayu Selisa menikah dengan Edi Susanto pada usia cukup belia, yakni 16 tahun. Saat itu, Edi sekitar umur 19 tahun. Setelah menikah, keduanya hidup berdua layaknya suami istri pada umumnya. Namun seiring berjalannya waktu, biduk rumah tangga pasangan muda ini terbuka.

Di usia satu tahun pernikahan, Edi yang tampak ramah di hadapan mertuanya ternyata kerap melakukan kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) kepada Seli. Hal itu terungkap, ketika Seli menceritakan kehidupan pernikahannya kepada Anik. Edi bekerja sebagai buruh serabutan, Seli tak kerja. “Pernah kasar, pernah cerita dislomoti (sundut) rokok. Sering nangis pengen pisah. Saya sebagai orang tua cuma bisa ngandani (memberitahu supaya sabar),” ujarnya kepada wartawan Kamis (26/12/2019) Sampai akhirnya, pada 2009, Seli menghilang secara misterius. Tak ada kabar. Sejak terakhir bertemu 2008, Anik terus berupaya mencari ke rumah di Karangjati RT 07, dijawab pergi oleh Edi maupun keluarganya. Memang sejak anaknya menikah, Seli dan Edi sering bertandang ke rumahnya, jika tak datang biasanya dirinya sering berkunjung. “Seminggu enggak kelihatan ke sini saya sering ke sana (Karangjati),” ucapnya.

Seli memiliki saudara kembar Leli.
Keyakinan Leli, yang sampai saat terakhir penemuan kerangka masih berpikir positif jika adiknya masih hidup, pun sirna. Berkaca, dari peristiwa sejak awal menikah sampai hilang. Anik berkeyakinan, Edi yang meninggal dunia 50 hari lalu sebagai pelaku bunuh diri adalah orang yang paling bertanggung jawab. “Menurut saya Edi. Saya yakin juga ada yang ngrewangi (membantu),” ujarnya. Untuk saat ini, lanjut Anik, dirinya hanya bisa berharap kasus ini dibuka oleh polisi. Siapa pun yang bertanggung jawab kematian putrinya harus dihukum. Jika benar dibunuh oleh menantunya, Anik merasa apa yang dilakukan Edi bukan manusia lagi. “Kenapa dulu tidak dikembalikan ke saya saja,” Ucapnya. Dihubungi terpisah, Kasat Reskrim Polres Bantul AKP Riko Sanjaya mengaku masih mendalami kemungkinan dugaan pembunuhan terhadap Seli. “Dugaan ada indikasi pembunuhan,” katanya saat dihubungi melalui pesan singkat. Pihak kepolisian masih mendalami keterangan saksi.

“Ada indikasi penyebabnya terjadinya itu karena pembunuhan. Karena kalau dilihat keberadaan kerangka itu ada di dalam septic tank, bukan di tempat umum atau (kondisi) terjatuh atau bagaimana,” katanya.

Beberapa indikasi yang mengarah ke pembunuhan, di antaranya, Edi saat bunuh diri pun meninggalkan surat wasiat akan menyusul istrinya. Apalagi kerangka ada dalam septic tank. Hingga saat ini, polisi sudah memeriksa lima orang saksi, di antaranya orang tua Edi, orang tua Seli, hingga dokter forensik. Menurut dia, tidak menutup kemungkinan akan diperiksa saksi-saksi yang lain yang mengarah atau mengetahui kejadian tersebut. “Kalau dari penyelidikan saksi-saksi petunjuk yang ada mengarah Edi,” ucapnya. Untuk penyebab kematian, pihaknya masih perlu mendalami informasi dan keterangan lain. Sebab, belum tampak adanya tanda kekerasan. Untuk itu, pihaknya berharap jika ada warga yang mengetahui untuk kooperatif dan mau bersaksi.

Comment

No comments yet. Write yours!