2
URL Vice 11113 Orang-Orang Cakep Cenderung Percaya Kalau Hidup Ini Adil Menurut penelitian, ternyata hidup mereka juga lebih bahagia daripada rakyat jelata macam kamu dan saya. Ya iyalah....

Apakah hidup adil pada kita semua? Tentu saja tidak. Tapi gagal atau suksesnya kamu menginternalisasi kebenaran ini bergantung pada tingkat kecakepanmu, menurut sebuah penelitian baru pada kelinci percobaan psikologi langganan: mahasiswa.

Riset yang dijuduli The Influence of Physical Attractiveness on Belief in a Just World ini dirilis oleh University of Nevada. Riset ini bertujuan untuk menguji apakah orang-orang dengan penampilan lebih menarik cenderung percaya pada “Hipotesis Dunia Adil,” menurut salah satu peneliti dan mahasiswa PhD R. Shane Westfall.

Hipotesis ini menyatakan bahwa orang-orang mendapatkan yang sepantasnya, berkat tatanan dunia moral yang memandang bahwa perbuatan baik akan diberi hadiah dan perbuatan buruk akan diberi hukuman. Dengan kata lain, alih-alih memercayai bahwa privilese memengaruhi nasib, hipotesis ini percaya bahwa yang kau tanam adalah yang kau tuai.

“Saya menyadari bahwa orang-orang yang mendukung hipotesis ini cenderung mereka yang disukai masyarakat,” ujar Westfall pada Psypost. “Hal itulah yang mendorong saya untuk menghubungkannya dengan penelitian saya, karena banyak individu menarik menerima perlakuan yang lebih baik selama hidup mereka.”

Dua penelitian, menggabungkan tanggapan-tanggapan dari 395 mahasiswa, menemukan bahwa mereka yang memiliki fisik lebih menarik cenderung setuju dengan pernyataan-penyataan seperti: “Saya merasa orang-orang mendapatkan apa yang mereka berhak dapatkan” dan “saya merasa orang-orang tidak beruntung akibat kesalahan mereka sendiri.”

Menurut penelitian tersebut, “Tingkat daya tarik yang dinilai oleh diri sendiri (eksperimen satu) dan tingkat daya tarik yang dinilai oleh orang lain (eksperimen dua) memprediksi kepercayaan atas dunia yang adil. Selain itu, ukuran-ukuran daya tarik memiliki hubungan dengan tingkat kepuasan hidup sang peserta.

“Sebagai manusia, kita seringkali ingin membagi-bagi berbagai aspek diri kita,” ujar Westfall. “Gal ini membantu mengkristalisasi pesan bahwa persepsi kita terhadap dunia dipengaruhi oleh faktor-faktor yang kita anggap tangensial.

“Kepercayaan pribadi dan nilai-nilai kita seringkali merupakan cerminan dari stimuli yang kita alami, alih-alih cerminan posisi yang matang. Dalam kasus ini, konseptualisasi keadilan kita mencerminkan privilese kita juga.”

Seperti analisis demografi tunggal, batasan sentral penelitian ini adalah kurangnya keberagaman peserta. Kemungkinan perbedaan budaya (yaitu di luar AS) tidak bisa dijembatani; begitu pula perbedaan antara kelompok usia yang beragam: orang-orang yang paling sadar akan penampilan, beberapa berargumen, adalah mahasiswa.

Oleh sebab itu, menurut penelitian, “Temuan-temuan ini menyimpulkan bahwa daya tarik fisik secara signifikan memengaruhi pengalaman subjektif kita sebagai manusia dan kepercayaan atas dunia yang adil didorong, setidaknya secara sebagian, oleh pengalaman pribadi dengan ketidaksetaraan.”

sumber: vice.com

AdiPW @adipurnawan333
@VICE_ID Tanpa meminta pun mereka selalu mendapat perhatian.
Agustini @Tinspeak
@VICE_ID Orang-orang yg bersyukur percaya bahwa hidup ini adil.
Soeharto dan 98 lainnya @kang_batag0r
@VICE_ID Tetep nggak adil boss, gue GANTENG DOANG tapi KAGAK TAJIR
Garisinau @garisinau
@VICE_ID Orang orang cakep ka emang idup nya kayak punya kode promo... muka nya kayak ada barcode diskon besar2an, selalu menarique

Comment

No comments yet. Write yours!

Login and hide ads.