1
Vi @belomwaras

kang misuh ayu dewe sak njabarkat. instagram @belomwaras

Vi @belomwaras
Cerita 8 tahun yang lalu di kampusku... Dan terungkap beberapa minggu lalu... Enjoy the story #bacahoror @bacahorror @ceritaht pic.twitter.com/KateIJd7xF
Expand pic
Vi @belomwaras
Kisah kali ini aku akan sedikit throwback ke masa awal kuliah. Tepatnya tahun 2010. Dulu, pertama kali kuliah, aku ambil jurusan TI. Bukan karena suka, tapi karena ngikut temen. Inget ya adek adek, jangan ditiru. Kuliah itu ambillah yang kalian suka, jangan ikutin temen.
Vi @belomwaras
Tapi, karena aku memang dasarnya ga gitu pinter matematika dan ga mudengan sama pemrograman (kebetulan di TI aku ambilnya Sistem Informasi), jadinya aku out setelah beres semester 1 dan tahun berikutnya pindah ke jurusan Sastra Inggris.
Vi @belomwaras
Kampusku bukan termasuk kampus yang gede banget, cuma termasuk kampus yang "tua". Bangunan nya, perabotannya, meja kursi nya, masih jadul parah. Gedung fakultasku itu 5 lantai. Lantai 1-3 dipake buat kelas, lantai 5 dipake buat ruang dosen & dekan.
Vi @belomwaras
Waktu pertama kali masuk, kating udah wanti wanti untuk jangan pernah naik lift sendiri ke lantai 5. Karena lift nya akan selalu berhenti di lantai 4 dan kebuka + ketutup sendiri di lantai 4 itu. Bahkan denger denger, kadang lift suka macet di lantai 4 itu.
Vi @belomwaras
Aku sih percaya percaya aja karena memang kadang mereka suka seliweran, bahkan ada yang suka ikut kelas. Masalahnya, ada 1 geng isinya 5 anak tuh skeptis nya parah banget. Se bodo amat sama apa yang kating bilang.
Vi @belomwaras
Which is good, mereka pemberani. Tp dengan sangat tidak mempercayai keberadaan mereka tuh, ya gimana. Bisa salah bisa engga sih. Mendingan netral aja gitu maksudku 😂
Vi @belomwaras
Sampai suatu hari, kami ada kelas sampai jam 6 sore. Kebetulan kelasnya ada di lantai 1. Dan temenku, salah satu anggota geng itu, lupa masukin tugas ke loker dosen, yang berarti ada di lantai 5. Karena ga tega kalau dia sendirian ke atas,
Vi @belomwaras
Aku pun menawarkan diri untuk nemenin. Setidaknya kalo ada apa apa dihadapi berdua. Tapi dia nolak, dengan alasan bentaran doang, ga akan ada apa apa. Jadilah aku, 4 temen geng nya dia, dan 2 temenku lainnya, kami nunggu di depan lift.
Vi @belomwaras
Kebetulan didepan lift di lantai 1 ada tempat penjaga gedung, jadi ada kursi & meja, dan bpk penjaga gedungnya lagi keliling, jadi kami bisa duduk disitu. Aku sebenernya agak waswas sih, karena mengingat pesen kating kalo naik lift jangan sendirian.
Vi @belomwaras
Cuma karena dia gamau ditemenin, jadilah ya kami cuma nurutin maunya dia aja. Selama nunggu itu, aku ngamatin lift terus, telapak tanganku udah mulai panas & memerah. Kebiasaanku, kalo telapak tanganku
Vi @belomwaras
panas dan warnanya udah mulai merah, pasti ada sesuatu yang ga baik. Dan bener aja, layar kecil di atas lift itu berhenti di angka 4. Aku udah was was dan didalam hatiku udah berharapnya itu angka nambah 1 lagi gitu.
Vi @belomwaras
Tp kok ga nambah2 angkanya. Masih di angka 4. Karena mulai gelisah, aku bilang ke temen temen Vi : cah, itu berhenti lift nya di lantai 4. Ga naik naik. Gimana itu? Kita naik aja pakai tangga apa gimana? *si skepstis : joan, cecil, andra, vina, riska
Vi @belomwaras
*2 temen lain yg penakut : gwen & echa Cecil : ah elah, palingan juga ngerjain kita doang tuh si joan. Ga akan kenapa napa udah. Tenang aja Andra : joan kan iseng anaknya. Paling mau nakutin kita aja Echa : eh tapi kalo ternyata ada apa apa gimana?
Vi @belomwaras
10 menit berlalu, dan lift masih berhenti di lantai 4. Bisa kelihatan kalau cecil, andra, vina & riska mulai cemas. Takut kalau si Joan ternyata ngga bercanda, tapi emang ada apa apa.
Vi @belomwaras
Tiba tiba, ada suara alarm dari lift. Dan dari speaker lift di lantai 1 keluar suara kresek kresek, berisik banget kayak TV ga dapet chanel gitu. Kami refleks berdiri dan lari menuju lift dan berkali kali mencet tombol turun.
Vi @belomwaras
Kami bener bener panik, dan mencetin terus tombol turun itu. Karena ga bisa bisa dan disitu bener bener ga ada orang, gwen & echa yang udah ketakutan banget, akhirnya berusaha nyari penjaga gedung. Sedangkan aku dan yg lain masih berusaha untuk mencetin tombol turun.
Vi @belomwaras
Vi : udah kita naik aja yuk, kita buka paksa dari lantai 4 Andra : yaudah ayok. Keburu ntar kehabisan nafas apa gimana di dalem lift. Kami baru mau naik ke tangga (tangga nya disamping lift persis), tiba tiba semua lampu nya mati. Bener bener mati semua. Tapi, lift nya jalan,
Vi @belomwaras
jadi diantara kesunyian kami, lift nya bergerak naik ke lantai 5. Terus penjaga gedung, gwen & echa lari lari masuk ke dalam gedung. Pak De : waduh kok mati semua lampunya? Temenmu sudah turun? Cecil : belum pak, lha itu lift nya malah bergerak ke lantai 5. Cuma kok ga ada-
Vi @belomwaras
tanda tanda mau turun. Ini kami mau naik tangga aja pak ke atas. Belum dijawab sama Pak De, lift bergerak turun. Kami mendadak sunyi, 5...4...3... Mulai lega... 2...1... Pintu lift kebuka. Kami masih belum berani bergerak, sampai pintu lift bener bener kebuka dan kami ngeliat-
Vi @belomwaras
Joan berdiri dipojokan menghadap ke tembok lift. Pak De : dek.. Dek Joan... ----sunyi---- Pak De pun masuk ke dalam lift dan menepuk bahunya.. Tiba tiba dari belakang kami, kami dikejutkan sama suara orang yang kami kenal. Ya, Joan!
Vi @belomwaras
Joan : WOY! Ngapain dah? Kami ber delapan otomatis bebarengan nengok dan kaget! Lah? Ini Joan. Terus yang didalam lift? Kami balik badan lagi untuk lihat siapa yang didalam lift sama Pak De. Ternyata Joan juga. Karena kami masih bingung, kami nengok lagi.. Kosong!
Vi @belomwaras
Aku, disitu mulai keringet dingin. Aku liat Pak De pun mulai keringetan. Pak De ga bicara apa apa. Sampai Joan yang ada didalam lift tiba tiba teriak teriak, menggeram. Yak! Kesurupan 😒
Vi @belomwaras
Aku saat itu belom bener bener tau cara mengatasi orang kesurupan, gangguan setan, dll karena memang belom segitu mendalaminya. Cuma aku bisa lihat ada sosok yang lagi ngerangkul dia dari belakang. Perempuan. Kuntilanak? Not really sure. Karena sosoknya jauh lebih menyeramkan.
Load Remaining (45)

Comment

No comments yet. Write yours!

Login and hide ads.