2
berbi @sugarberbi
PENGALAMAN NGOBROL DENGAN ORANG YANG DIANGGAP SAMPAH MASYARAKAT A THREAD pic.twitter.com/lRnDetHKtw
Expand pic
berbi @sugarberbi
Jadi hari ini (23 oktober 2019) gue baru pulang dari nangor karena kelas. Nyampe sekitar jam 4. Turuun dari damri tiba tiba ada bapak bapak yang terlihat kumal senyum kee gua sambil nepuk trotoar yang jadi tempat duduknya. Awalnya gue ragu tapi akhirnya gue iyain buat duduk
berbi @sugarberbi
Dia mulai berbincang hal yang gak gue ngerti apa maksudnya, dia ngomongin angka 90 80an uni soviet amerika india blablabla gue gapaham. Dia sesekali liat gue buat nanya hal yang diomongkan dan gue iyaiya sambil ketawa kecil tanda setuju. Dia balik ngobrol
berbi @sugarberbi
Beberapa saat ada orang yg kasih bapak ini makanan. Gorengan sama air mineral. Bapak ini nerima, abis itu mas mas lewat kasihin bapak 2 batang rokok. Pikir gue aneh aneh aja mas mas kasih orang yg punya gangguan jiwa rokok. pic.twitter.com/JNQZzIIzLB
Expand pic
Expand pic
berbi @sugarberbi
Gue tanya 'emang bisa pak ngerokok' dia jawab sesuatu yang ngelantur tapi intinya bisa. Terus gua tanyain lagi nyalainnya gmn. Dia jawab tukang angkot kadang samperin dia buat bantu dia nyalain rokok. Gue terkagum seperti wow masyarakat indonesia masih pada saling peduli
berbi @sugarberbi
Gue cerita ke bapak kalo gue pulang kuliah, bapak ini nanya 'jurusan apa?' 'ekonomi pak' timpal gue. Selanjutnya bapak ngobrol yang gakjelas gue cuma ketawa ketawa abis itu bapaknya ketawa juga. Seneng rasa liat bapak itu tulus ketawanya.
berbi @sugarberbi
Beberpaa kali dia ngomong sambil tunjuk pohon gangerti sih apa maksudnya tapi pokonya dia bilang pohon itu tinggi. Percakapan gue sama bapak ini ganyambung tapi gue tetep coba larut dalam suasana.
berbi @sugarberbi
Gue coba tanya lagi ke si bapak tentang kegiatan dia, asal dia, seharian ngapain aja tapi.. yajawabannya ganyambung. Hahaha lagian apa juga yg mau diharapin dari jawabn si bapak. Bapak ini lanjutin ceritanya, gue mengiyaiyakan hal yg gak gue tau.
berbi @sugarberbi
Cuma satu hal yang bikin gue tergerak nolongin 'kasihan bapak ini, bahkan keluarganya aja mungkin sudah gak peduli dan membiarkan dia dijalanan sendiri, kalo bukan dari belas kasihan mau makan pake apa?'
berbi @sugarberbi
Tapi lebih dari makanan dia juga gak dapat satu hal. Kasih sayang. Mungkin dia dapat makanan tapi manusia juga butuh cinta kan? Butuh ditemani diajak ngobrol, butuh didengarkan, intuisi dia yang mungkin jadi alasan kenapa dia biarkan gue duduk disamping dia, dia butuh didengar
berbi @sugarberbi
Beberapa orang liatin gue dengan tatapan yang gak gue tau artinya. Pokonya pas mereka jlan gue diliatin aja lagi ngobrol sama bapak itu. Gue tanya sama bapak 'mau makan nasi pake lauk apa pak?' bapaknya nolak katanya kenyang. Beliau sambil makan kue itu.
berbi @sugarberbi
"neng mau kuenya gak?" Kata bapak pas dia dapat seplastik kue dari mbak baik hati' gue geleng. 'makasih pak abis makan' kata gue berbohong dan biarin bapaknya makan. Beliau terus cerita. Pas gue sadar ah... Sepatunya rusak, kakinya pasti sakit jalan dengan sepatu itu pic.twitter.com/NIP6Y9aL3e
Expand pic
berbi @sugarberbi
"neng minum" kata dia ngasihin air mineral yang baru dia dapat (bapak dpt 2 minum, ada yg sisaan ada yang baru, dan beliau nawarin gue yang baru) ' udah ada pak' gue nunjukin botol minum terus minum bareng si bapak.
berbi @sugarberbi
'pak tunggu sini ya, mau ke warung bentar' kata gue. Bapak itu ngangguk. Gue ke toko terdekat beli sendal sama tisu buat bapak itu. Tadinya mau beli nasi tp berhubung bapak gamau ya udah..
berbi @sugarberbi
Gue balik, bapaknya masih ada , dan sedang nyebat. Entah siapa yang nyalain. Pas gue tanya katanya tadi ada yg bantu dia nyalain rokonya. Gue tunjukin dia dgn ekspresi bahagia sendal yg baru dibeli. Dia senyum. 'sinipak dicoba' kata gue ngebuka sendal itu terus arahin buat make
berbi @sugarberbi
Bapak itu pake dan senyum. Ekspresinya priceless. Buat gue, sangat tulus. Cuma sendal swallow 13rb udah jadi kebahagiaan buat orang. Gue bersyukur banget. pic.twitter.com/o8HTjCJmln
Expand pic
Expand pic
berbi @sugarberbi
Terus karna bapakny makan.. gue bilang 'sini pak tangannya dibersihini' gue lap tangan si bapak pake tisu basah bersihin sampe bener2 bersih. Bapaknya diem. Gue tanya 'ngapain pak sampe kotor gini' beliau ga ngasih jawaban yg bener. Gue cuma senyum sambil terus bersiin
berbi @sugarberbi
'makan enaknya pake tangan bersihpak' kat gue. Bapak itu senyum dan ngangguk. Abis bersihin tangan, gue ngobrol lalu pamit karna udha jam 5 pic.twitter.com/bjmzixHNpR
Expand pic
Expand pic
berbi @sugarberbi
Sebelum pergi bapak bilang makasih ke gue karna udah nemenin dan beliin sendal . Gue senyum dan lebih berterimakasih karna bapak udah kasih pengalaman baru yang snagat amat berkesan.
berbi @sugarberbi
Dimanapun itu, siapapun itu jangan lupa untuk peduli. Kalo bukan kita yang peduli sama mereka, siapa lagi? Jangan biarkan orang kaya bapak ini dipandang sebelah mata sebagai sampah masyarakat, karna sesungguhnya mereka ga semenyeramkan itu. mereka baik, gangamuk dan membahayakan
Just @callme__fatma
@sugarberbi Aku pengen kayak mbaknya yang berani ngobrol dan bisa bantu orang yg biasa dianggap "sampah". Kadang kalo lihat mereka aku ga kuat. Pengen bgt nolong. Tp ga bisa. Pokoknya next time aku harus berani kayak mbaknya. Makasih mba sudah menginspirasi 😊
Canda Hertadi @CandaHertadii
@sugarberbi @kifaniam_ Sama persis ceritanya. Tiap hari kamis saya ngasih orang orang gila makan, bukannya sombong tapi semoga anak anak muda jiwa sosialnya naik. Mereka sama seperti kita. Mantab mbak @sugarberbi pic.twitter.com/6Oi4f8ehFJ
Expand pic

Comment

No comments yet. Write yours!

Login and hide ads.