0
VICE Indonesia @VICE_ID
Halo manusia misoginis, silakan baca hasil survei terbaru sejumlah organisasi swadaya di Jakarta ini: mengenakan pakaian terbuka dipastikan bukan penyebab utama perempuan dilecehkan secara seksual. vice.com/id_id/article/…

Penelitian anyar Lentera Sintas ini mendapati pelecehan seksual terhadap perempuan paling sering terjadi siang. Kesimpulannya mematahkan sejumlah mitos yang dipercaya kaum misoginis.

Halo manusia misoginis, silakan hasil survei terbaru sejumlah organisasi swadaya di Jakarta ini: mengenakan pakaian terbuka dipastikan bukan penyebab utama perempuan dilecehkan secara seksual. Sekarang kita punya landasan buat membantah argumen-argumen manusia rese yang demen banget ngurusin pakaian perempuan.

Dari survei tersebut diketahui, tiga peringkat teratas korban pelecehan seksual adalah pemakai rok/celana panjang yang besarnya 18 persen, pemakai jilbab sebanyak 17 persen, serta pemakai baju lengan panjang sebesar 16 persen.

"[Temuan] ini membantah sama sekali [ucapan] ‘Salah sendiri nggak pakai baju sopan’," ujar Peneliti Lentera Sintas Indonesia, Rastra, dikutip Detik saat jumpa pers di Cikini, Jakarta Pusat.

Survei dilakukan oleh koalisi masyarakat sipil yang terdiri dari Hollaback! Jakarta, perEMPUan, Lentera Sintas Indonesia, Perkumpulan Lintas Feminis Jakarta, dan Change.org Indonesia. Sebanyak 62.224 orang dari berbagai latar belakang dan identitas berbeda menjadi respondennya.

Hasil menarik lain dari survei ini, ternyata korban pelecehan seksual paling banyak dilecehkan di siang hari.

"Ini juga membantah mitos-mitos bahwa kekerasan seksual di malam hari. Faktanya adalah pelecehan seksual paling banyak terjadi di siang hari (35 persen), diikuti sore (25 persen), baru malam (3 persen), dan pagi (16 persen). Pelecehan seksual bisa terjadi kapan saja," imbuh Rastra.

Bentuk pelecehan yang paling banyak terjadi berupa komentar atas tubuh sebesar 60 persen, lalu menyentuh tubuh 24 persen, serta perlakuan lain-lain seperti digesek, diintip, difoto, dan dilihat dengan durasi terlalu lama sebanyak 15 persen.

Ada juga data survei yang membuat kita elus-elus dada. Apabila pelecehan seksual terjadi di ruang publik, sebanyak 40% orang di sekitar korban dan pelaku masih mengabaikan, bahkan sebesar 8% masih menyalahkan korban. Jumlah orang yang langsung membela korban hanya 22%,sementara yang berusaha menenangkan korban 15% saja. Jelas ini pekerjaan besar buat masyarakat kita dalam memerangi pelecehan seksual di masa mendatang. Berani nggak kita ngajak berantem manusia-manusia mesum itu?

Hasil survei di atas memperkuat hasil penelitian Rifka Annisa, organisasi pegiat perempuan, yang sudah lebih dulu dilakukan. Juru bicara Rifka Annisa Defirentia One Muharomah mengatakan dalam kesempatan berbeda, pelecehan dan pemerkosaan bukanlah persoalan nafsu berahi saja,melainkan juga relasi kuasa.

"Hal dominan yang menyebabkan mengapa pelaku melakukan perkosaan adalah karena mereka merasa ‘berhak’. Bahkan, dalam beberapa kasus, sebagian besar pelaku merasa tidak bersalah atas tindakannya," ujar Defi kepada Kompas.

Komisioner Komnas Perempuan dan Anak Siti Nur Herawati sempat menumpahkan kekesalannya terhadap diskriminasi ini dua tahun lalu. "Selama ini tidak ada perubahan dalam pola pikir dan perilaku di masyarakat sehingga akar masalah terjadi kekerasan seksual tidak dapat diselesaikan. Kondisi ini juga menempatkan perempuan selalu menjadi objek seksualitas sehingga kerap menyalahkan perempuan," ujar Siti, dilansir Detik.

Di Yogyakarta, di hari yang sama ketika hasil survei dipresentasikan, kita bisa langsung mendapatkan dua fakta lapangan yang membuktikanakurasi hasil survei. Kasus pertama terjadi di sekitar Alun-alun Jogja. Rabu (16/7) malam, polisi Keraton mengamankan pedagang cilok bernama US (29) yang meremas payudara seorang mahasiswi berjilbab asal Cilacap. Pelecehan tersebut terjadi sekitar pukul 9 malam ketika korban bersama saudaranya sedang jalan kaki.

"Jadi dari arah utara Gerjen ke selatan sampai Ngasem, tanpa diduga, tanpa dikira, tiba-tiba dari arah belakang ada seorang laki-laki yang memegang payudara dan meremas kira-kira tiga detik. Nah, kemudian korbannya langsung menjerit," ujar Kapolsek Kraton Kompol Etty Haryanti kepada Detik.

Kasus kedua terjadi Juni lalu, menimpa turis asing asal Austria dan Belanda yang sedang berlibur di daerah Prawirotaman. Polisi berhasil mengamankan SP (37), seorang guru SD, pada Senin (15/7) lalu. SP ditangkap warga karena wara-wiri di sekitar lokasi kejadian dan diduga tengahmenanti korban selanjutnya.

Setelah diserahkan warga ke polisi, memang terbukti dialah yang dua kali melakukan tindakan asusila terhadap turis Austria dan Belanda di Gang Batik, Prawirotaman. Pelaku menanti korban dengan nongkrong di salah satu titik dekat gang. Ketika calon korban muncul, pelaku mendekati korban dan melakukan pelecehan seksual, dengan meremas payudara, sambil mengendarai motor.

Menurut dugaan, dua pelaku pelecehan di atas melakukan kejahatannya karena alasan sama: mereka tertarik kepada korban. Jadi, awas ya, kalau setelah ini masih ada yang melulu nyalahin pakaian sebagai penyebab pelecehan seksual.

sumber: vice.com

Pohon Pinang @ilpusgasolid
@VICE_ID ayo dibaca yg bener, biar pintu kholbu kalen semua terbuka, dan jangan asal ngatain baju yg dipake org
bykrs @folksky_
@VICE_ID Menyalahkan dg ngatain salah bajunya terbuka, keluar malem, jalan sendiri, bajunya ketat adalah pembelaan dari otak pelaku pelecehan yg gampang sangean
Hazard @hnzt_
@VICE_ID yajelas lah, makanya jangan pada jacengan
Annisa🍀 @full_sugars
@VICE_ID Yg sering dapat pelecehan bukan dari pakaian terbuka atau tertutup. Otak yg ngelecehkan aja kurang di bina.
An Ann @Aan94539800
@VICE_ID Dulu sempet kepikiran mending saya tampil maskulin biar ngk diganggu.
Sony @xprc
@VICE_ID Birahi kok sama orang yang masih berpakaian. Apa jarang liat cewek telanjang? Makanya gak usah terlalu munafik kalau mau nonton bokep
perantau ibu kota @perantauibukota
@VICE_ID di Bali atau di Papua kan masih banyak tuh perempuan berpakaian sangat minim, bahkan topless kalo di papua, sebwrapa tinggi kah tinggkat pelecehan seksual di sana? mungkin menarik jika di bandingkan dengan Aceh misalnya
Raul Sallehi @McBonep
@VICE_ID Yg masih menyalahkan korban(perempuan) pelecehan karna laki-laki yg sangean. SiILAHKEN MELAMAR JADI TUMBUHAN
Surya @yani_cihuy
@perantauibukota @VICE_ID Coba saja dibandingkan, dan anda akan trkejut dg hasilnya.
Wen S @wensukma
@VICE_ID @waltonkate Saya pagi ini jogging keluar komplek muterin Metropolitan Mall Cileungsi, dari 15 menit pertama udah kena catcalling 3x, padahal baju saya gak terbuka, ya seperti foto saya bareng Mas Bambang ini... #stopcatcalling pic.twitter.com/Hq2LM1uAmA
Expand pic

Comment

No comments yet. Write yours!

Login and hide ads.