2
Sidi Rahmat Saputra @uttha
HIDUPKU USAI LULUS KULIAH DENGAN IPK HAMPIR SETARA ROKOK DJI SAM SOE [A THREAD]
Sidi Rahmat Saputra @uttha
Oke mari cerita. Gue lulus dari Arsitektur di salah satu kampus Sultan di Bandung, April 2013. Dengan IPK 2,32. Membawa mental pemalas dan gemar menyalahkan keadaan. Kombinasi yang sempurna jika ditambah depresi. Untungnya tidak.
Sidi Rahmat Saputra @uttha
Tahun itu tahun-tahunnya gue ga tau mau punya masa depan apa. Enggak tertarik kerja di bidang arsitektur karena hatinya sejak awal ada di DKV atau seni peran. IPK butut gak mungkin dibawa ke job fair. CV gue pasti autobungkusgorengan. Mana pacar mulai nyinggung-nyinggung nikah.
Sidi Rahmat Saputra @uttha
Dua obat waras gue adalah: 1. Si pacar yang super enerjik. Doi pas skripsi, ngantor di 2 tempat berbeda buat biayain kuliahnya sendiri. 2. Senang ngasuh akun parodi sebelah dan bisa beli leptop yang terus dipakai sampai sekarang.
Sidi Rahmat Saputra @uttha
Di 2013 gue diajak pacar buat bantuin temannya yang dimintain tolong sama temannya buat bantuin temannya maju di Pilwalkot Bandung. Kerjanya? Ngadmin akun komunitas dan akun si kandidat Pilwalkot. Inisialnya RK. Kalau ga salah durasi 5 bulan. Digaji 1,3 juta perbulan.
Sidi Rahmat Saputra @uttha
Selama kampanye, gue kenal dengan orang-orang keren. Intinya insan kreatip lah. Memang aura ITB beda baunya 👍🏼 Beres kampanye, tetap bantuin pacar di projek receh konten sosial media. Dapatnya? Dari orang-orang lingkaran kampanye yang butuh jasa konten.
Sidi Rahmat Saputra @uttha
Kalau pas kampanye 2013 gue diajakin kerja, setelahnya mulai kelola tim kecil. Pendapatan naiklah dikit. Di 2014, diajakin lagi sama temannya teman pacar yang ngurusin kampanye itu buat kampanye lagi buat tim kotak-kotak. Garap channel sosial media untuk pangsa anak muda kreatif
Sidi Rahmat Saputra @uttha
Di sini kenal orang-orang baru yang keren-keren juga. Produk kampanyenya video 3D, game, Facebook apps, komik, sama videoshoot. Sedangkan tim gue sendiri, isinya 8 bocah yang hidupnya 24 jam buat kampanye 4 bulan. Tubir pas puasa 😂 Dapat uang, kalap beli henpon bagus. Ludes.
Sidi Rahmat Saputra @uttha
Pas puasa 2014, sibuknya kerja kampanye dan persiapan nikahan dengan si pacar. Semua dilakukan berdua karena punya target biaya nikah cuma 30 juta. Uangnya dari mana? Orangtua. Bisa? Bisa. Banyak dibantu sama kenalan semasa kampanye yang baik-baik.
Sidi Rahmat Saputra @uttha
Sewa tempat nikahan gratis. Di cafenya Teh SP. Mana dibantuin dekor bunga juga cuma pakai harga modal. Desain undangan gratis, sama AJ Cuma ngundang total 150 orang, teman dekat aja. Akad dan resepsi di 17 Agustus. Terus bikin games lomba makan kerupuk dan best costume. Seru!
Sidi Rahmat Saputra @uttha
Sampai setelah nikah, kami berdua belum punya kerjaan tetap, meski tetap bekerja. Kerjaan semua dilakukan di kontrakan. Awal-awal asik banget. Bangun siang langsung kerja cuma pakai kolor. Ga dandan & keluar rumah. Lama-lama hidup berasa ga punya tujuan.
Sidi Rahmat Saputra @uttha
Waktu itu udah bisa bayar kontrakan sendiri. 15-20 juta pertahun, meski ada uangnya pas-pas jelang bayar kontrakan berkat akun sebelah banyak orderan buzz. Enggak sehat banget, ga ada financial planning sama sekali.
Sidi Rahmat Saputra @uttha
Ga kuat kerja di rumah terus, akhirnya kami berdua masuk ke startup. Core businessnya jasa develop teknologi. Ga nyambung, ga ngerti sama sekali. Bisa tetap di sana gara-gara ownernya baik dan keren banget. Salah satu idola gue, SA. Di 2015 udah dapat UMR.
Sidi Rahmat Saputra @uttha
Di sini "takdir" punya peran besar. Di 2016, tim kampanye 2014 dikumpulin, makan-makan. Pulangnya disetirin sama CEO perusahaan game besar di Bandung. Ngobrol lama. Gue punya mimpi punya tim permanen, dia butuh orang kelola projek konten digital. Akhirnya janjian buat meeting.
Sidi Rahmat Saputra @uttha
Di Mei 2016, gue resmi gabung. Timnya 3 orang sambil pegang 1 projek. Gue yang ga pernah "kerja kantoran" langsung dicemplungin harus kelola tim dan cari projek. 6 bulan pertama clueless ga ngerti harus ngapain. Beruntung, punya kenalan Twitter yang butuh jasa. Survive.
Sidi Rahmat Saputra @uttha
Butuh bantuan banget, gw ngajak istri gabung supaya bisa ngelola projek baru. Waktu itu 2017 DKI. Sayang kalah di putaran 2. Akhir 2017, ada satu tim "kompetitor" yang bubar jalan. Tim ini gue kenal banget, sering main bareng. Sama leadernya, gue diminta adopsi mereka.
Sidi Rahmat Saputra @uttha
Saat itu ga ngecek kondisi keuangan tim gue. Semua diterima cuma pakai modal percaya. Percaya kalau tim baru ini bisa jadi modal buat naik kelas secara kapasitas dan kualitas. Enam bulan jalan, kas perusahaan terjun bebas.
Sidi Rahmat Saputra @uttha
Tapi setelahnya orang sales senior yang gue ajak gabung bisa datangin projek lumayan banget. Pertaruhan gue terbayar. Masuk orang baru, dibantu senior, ngebantu tim gue improve. Ngebantu gue belajar banyak.
Sidi Rahmat Saputra @uttha
Singkat cerita, di 2019 ini gue udah bisa nyicil mobil dan nyicil rumah ☺️
Sidi Rahmat Saputra @uttha
Pembelajaran yang gue dapat dari cerita 6 tahun ke belakang: 1. Support. Gue dikasih anugerah besar banget bisa ketemu @malarea. Dia yang dari awal narik gue dari lubang leha-leha. Ngedorong gue buat maju dan berani. Sampai kapan pun enggak akan cukup terima kasih gue buat dia.
Sidi Rahmat Saputra @uttha
2. Koneksi. Semua kesempatan dan rejeki datang dari tawaran orang-orang keren yang gue kenal. Tetap, perlu pasang standar hasil kerja dan attitude supaya orang enggak kapok manggil lagi. Sampai sekarang ijazah enggak pernah terpakai.
Load Remaining (7)
Login and hide ads.