3
pidi tidak baiq @yoit_sijelek
Kesurupan masal, resiko membawa wanita yang sedang haid naik gunung. -A Thread-
pidi tidak baiq @yoit_sijelek
Cerita ini terjadi waktu gue diklat organisasi pecinta alam pas sma. Waktu itu gue masih kelas 10, dan lagi penerimaan anggota baru di organisasi itu
pidi tidak baiq @yoit_sijelek
Jadi sistem diklatnya itu kaya napaktilas. Buat kalian yang ga tau apa itu napaktilas, napaktilas itu kaya semacam kita dikasih tantangan buat ngelakuin sesuatu. Biasanya kaya ngomong sama orang gila, ke mall pake baju sobek sobek gitu gitu deh
pidi tidak baiq @yoit_sijelek
Nah waktu itu, gue napaktilasnya jalan dari sekolah gue ke gunung papandayan. Kita dibagi beberapa kelompok, 1 kelompok kalo ga salah isinya 5-7 orang dengan 1 orang pemimpin kelompok. Kita jalan cuma dikasih bekel 20k perorang tapi....
pidi tidak baiq @yoit_sijelek
Tapi ketika kita sampe di Base camp papandayan kita harus megang uang 100k per orang gimana pun caranya.
pidi tidak baiq @yoit_sijelek
Nah berhubung kelompok gue ini temen gue semua, gue gampang ngaturnya. Gue start dari sekolah gue sekitar jam 7 pagi. Gue jalan ke jalan raya buat nyari tebengan ke arah Bogor buat menghemat keuangan kita. Kita dikasih waktu sekitar 2 hari buat nyari duit 100k
pidi tidak baiq @yoit_sijelek
Untungnya, ada 1 mobil pick up yang kebetulan lagi ngarah ke Garut dan ngebolehin kita buat numpang. Tanpa pikir panjang lagi, kita semua numpang di mobil itu. Perjalanan kita abisin dengan istirahat karena nantinya kita harus berusaha nyari duit 100k itu.
pidi tidak baiq @yoit_sijelek
Kelompok gue 7 orang termasuk gue, isinya itu 4 cowo 3 cewe. Sekitar 4-5 jam perjalanan akhirnya kita sampe di kota Garut. Gue bilang sama si supir buat nurunin kita di pasar, gue lupa nama pasarnya, dipasar ini nantinya kita berusaha nyari uang
pidi tidak baiq @yoit_sijelek
2 orang temen gue, cewe sama cowo, milih nyari uang dengan ngamen di angkot, gue sama 2 orang temen gue jadi kuli panggul di pasar itu. Dan 3 temen gue, 1 cowo 2 cewe, nyari uang dengan jadi pelayan di salah satu ampera yang lumayan rame.
pidi tidak baiq @yoit_sijelek
Sumpah pekerjaan jadi kuli panggul di pasar itu luar biasa berat. Dari siang sampe malem gue kerja ngangkat barang ke toko cuma dikasi upah 35k perorang, gila kan? Tapi temen gue yang ngamen itu lumayan juga dapetnya.
pidi tidak baiq @yoit_sijelek
Karena udah malem dan badan kita udah cape semua, kita mutusin buat lanjut kerja besoknya aja. Kita semua makan dulu di ampera tempat temen gue kerja, abis itu kita semua nyari masjid buat istirahat.
pidi tidak baiq @yoit_sijelek
Setelah subuh dan bersih bersih, kita semua siap siap buat langsung menuju pasar tadi buat nyari sisaan uang yang harus kita bawa ke Base camp besok harinya. Jam 5 subuh pasar ini udah lumayan rame ternyata, gue ngeliat ini sebagai peluang langsung nawarin bantuan.
pidi tidak baiq @yoit_sijelek
Gue kerja lagi sama temen gue kaya kemaren, angkat angkat barang, istirahat pas zuhur, lanjut lagi sampe malem. Kali ini upah gue lumayan banyak walaupun tetep ga manusiawi sekitar 150k, jadi total gue megang uang 205k. Masih ada 105k gue pake buat foya foya sebelum diklat hehe
pidi tidak baiq @yoit_sijelek
Besoknya uang gue masih sisa 140k+ berapa gitu lupa, akhirnya gue pake buat naik angkutan yang ngarah ke depan Base camp.
pidi tidak baiq @yoit_sijelek
Sekitar jam 10 pagi kita akhirnya sampe ke depan Base camp. Gue pikir, kita kelompok pertama yang dateng soalnya disana cuma ada senior yang tetep dengan muka sok (maap yaa seniorku jika kalian baca ini hehe) sama beberapa alumni yang langsung ngebarisin kita.
pidi tidak baiq @yoit_sijelek
Ternyata kita ga dikasih waktu istirahat, kelompok sebelum kita usah start jalan duluan. Duit 100k yang kita cari susah payah itu di tuker sama barang kelompok (3 kompas, 3 piso lipet, sama 2 korek api. Sama dia juga ngasih beberapa peraturan yang gaboleh kita lakuin
pidi tidak baiq @yoit_sijelek
Peraturan yang paling gue inget adalah gue gaboleh bawa barang lain selain barang yang dikasih sama senior, gue juga harus masuk hutan dan gaboleh lewat jalan setapak (jalur pendakian). Jadi intinya mereka nyuruh kita buat survival
pidi tidak baiq @yoit_sijelek
Sebenernya perjalanan tanpa carrier ini enteng karena ga bawa beban sama sekali, tapi kalo ga lewat jalur pendakian itu yang bikin ribet karena kita harus pinter pinter biar ga nyasar.
pidi tidak baiq @yoit_sijelek
Lanjut, karena kita ga lewat jalur resmi jadi kita ga ketemu orang sama sekali di jalur ini. Jalur yang kita lewatin mayoritas berbatu dan karena emang ga resmi jadinya curam banget. Tenang, gue udah dapet izin buat melakukan survival jadi ga melanggar aturan
pidi tidak baiq @yoit_sijelek
Selama perjalanan ini cuma 3 benda itu aja yang gue bawa, tanpa hp, tanpa makanan dan minuman. Kenapa dikasih piso sama korek? Buat masak bahan makanan apapun yang kita temuin disana dan masak air.
pidi tidak baiq @yoit_sijelek
Tapi karena gue bawa cewe yang ga mungkin gue kasih kadal atau bekocot, akhirnya pas nyampe di sungai sumber air gue melakukan pekerjaan yang sangat membosankan, memancing. Sekitar jam 1 siang, dengan peralatan seadanya kita mencoba keberuntungan kita mancing buat makan siang
pidi tidak baiq @yoit_sijelek
Kita dapet 3 ikan sama 2 udang hasil mancing kita tadi buat dimakan 7 orang dan harus cukup. Ya ini lah pelajaran yang bisa kita ambil dari sebuah perjalanan, entah kenapa, makanan yang kita dapetin itu cukup buat ganjel laper kita. Mungkin karena bersyukur kali ya
pidi tidak baiq @yoit_sijelek
Setelah makan, kita rehat sebentar buat nurunin makanan. Tiba-tiba temen gue yang cewe ngeluh sakit, gue ga ngerti dia sakit apaan. Trus dia izin mau ke semak semak di anter sama temen gue yang cewe juga. Gue pikir dia alergi makanan laut awalnya.
pidi tidak baiq @yoit_sijelek
Pas balik lagi ke kita, gue tanya lah dia sakit apaan dan ga dijawab. Dia bilang cuma rada cape aja, tapi kok ke semak semak? Yaudahlah gue positif thinking aja mungkin bener kecapean
Load Remaining (36)
Login and hide ads.