2
pidi tidak baiq @yoit_sijelek
6 bulan diteror sama "mereka". Hampir di culik sama arwah mirip bokap, leak, dan 2 pocong berusia 200 tahun. Awal mula kami akrab sama "mereka". -A Thread-
pidi tidak baiq @yoit_sijelek
Kejadian ini terjadi waktu gue masih kelas 1/2 sd. Waktu itu gue masih tinggal di daerah Kelapa Gading, Jakarta Utara. Rumah gue yang dulu itu bangunan tua banget, banyak tanaman ga keurus, di belakang rumah juga ada taman tapi kaya kotor banget gitu. Maklum rumah pertama bokap.
pidi tidak baiq @yoit_sijelek
Dirumah yang lama itu ada 2 kamar tidur lumayan gede, 1 ruang tamu, 1 dapur, dan 1 kamar mandi. (ini gue bukan calo rumah ye). Nah di ruang tamu itu ada akuarium lumayan gede, sofa, dan tv. Karena terlalu gede dan penghuninya cuma dikit, jadi ditutup kain putih gitu sama bokap.
pidi tidak baiq @yoit_sijelek
Rumah gue yang lama itu letaknya di cluster gitu dan cuma ada 11 rumah. Sebenernya 11 rumah itu ada orangnya, tapi ya lo tau lah Jakarta orangnya individualis banget. Jadi kaya ga punya tetangga gitu gue.
pidi tidak baiq @yoit_sijelek
Cluster gue ini juga jauh banget dari peradaban umat manusia (waktu itu). Ga ada sekolah yang deket dari sini, bahkan masjid pun juga masih jarang. Sekolah terdekat gue waktu itu jaraknya sekitar 10 kilo dari rumah. Lo bayangin bocil masih sd sepedahan 10km.
pidi tidak baiq @yoit_sijelek
Sd gue waktu itu lumayan bagus lah dibanding sd lainnya pas zaman gue sd dulu. Intinya buat sekelas sd negri ini bagus banget kaya sd swasta malah. Nah di sd gue itu ada 2 taman, yang pertama namanya taman lalu lintas, yang kedua namanya pulau jawa (serius namanya gitu)
pidi tidak baiq @yoit_sijelek
Taman lalu-lintas ini letaknya di belakang kelas gue, isinya kaya rambu rambu gitu. Nah yang pulau jawa ini sebenernya kaya miniatur peta Indonesia gitu, dan ada sungainya. Jadi kalo diliat dari atas bener bener kaya peta Indonesia. Seneng banget gue liatnya
pidi tidak baiq @yoit_sijelek
Dan di pulau Jawa itulah awal mula gue mulai kenal sama mereka. Mereka yang tatapannya selalu dingin namun tajam. Mereka, yang cuma mau menampakkan diri pada orang-orang beruntung pilihan mereka.
pidi tidak baiq @yoit_sijelek
Ceritanya waktu itu dan Jakarta banjir bandang selama beberapa minggu. Sekolah gue termasuk yang kena dampaknya, tapi rumah gue ga banjir. Nah otomatis sekolah libur tuh 3 minggu kalo gasalah.
pidi tidak baiq @yoit_sijelek
Pas hari pertama masuk sekolah, ternyata ada tetangga sekolah yang meninggal. Konon katanya, anak kecil itu mata batinnya sedikit terbuka jadi lebih peka sama yang begituan. Nah kebetulan doi orang pertama yang meninggal di hidup gue, jadi gue ngerasa beda aja gitu.
pidi tidak baiq @yoit_sijelek
Gue tetep sekolah seperti biasanya. Pas jam istirahat, gue main lah ke pulau jawa. Entah kenapa gue kaya ngeliat anak kodok banyak banget gitu disana. Seperti bocil pada umumnya, gue seneng lah liat gituan. Gue tangkep trus gue bawa pulang buat dipelihara.
pidi tidak baiq @yoit_sijelek
Pas nyampe rumah, gue pindahin itu kodok ke toples kaca. Gue taro diatas akuarium. Tadinya mau gue masukin akuarium tapi gaboleh sama bokap. Dan anehnya, besoknya itu kodok ilang tapi posisi toples tetep sama ga berubah.
pidi tidak baiq @yoit_sijelek
Bukan, bukan orang tua gue yang buang. Mereka ga pernah nyentuh barang barang gue. Pertamanya gue pikir kabur kan, tapi gamungkin itu toples tutupnya rapet dan lobangnya kecil. Ga akan muat buat badan mereka. Akhirnya, gue putusin buat ngambil kodok lagi di pulau Jawa.
pidi tidak baiq @yoit_sijelek
Kali ini gue ngambil sekitar 3 ekor, biar kalo ilang 1 masih ada 2. Gue bawa pulang dan gue taro di tempat yang sama. Dan ajaibnya itu kodok ilang lagi. Gue tanya lah sama nyokap gue, dan nyokap gue gatau sama sekali. Nah loh...
pidi tidak baiq @yoit_sijelek
Besoknya karena keinginan gue buat melihara kodok sangat besar, gue balik lagi ke pulau jawa.
pidi tidak baiq @yoit_sijelek
Ditengah kekhusyukan gue berburu kodok, gue sampe lah tuh ke ujung pulau jawa, tempat yang jarang banget di sentuh sama masyarakat sd gue. Disitu kaya ada pos tapi udah kumuh gitu, pohon gede lebat, sama tembok tinggi yang memisahkan sd gue sama lapangan bola di belakangnya.
pidi tidak baiq @yoit_sijelek
Tiba-tiba gue kaya ngeliat ada sosok item gitu turun dari tembok terus lari ke atas pohon dan geraknya luar biasa cepet. Penasaran dong gue, gue deketin itu pohon terus ngeliat keatas, dan.... Ga ada apa-apa, gue yang panik langsung lari ke kelas.
pidi tidak baiq @yoit_sijelek
Pas nyampe rumah, gue cerita dah tuh sama nyokap gue. Terus nyokap gue bilang jangan main kesitu lagi dan nyaranin gue buat buang kodok hasil tangkapan gue tadi. Bodohnya, itu kodok gue buang ke taman belakang rumah gue.
pidi tidak baiq @yoit_sijelek
3 hari setelah kejadian itu, gue mulai ngerasa sakit, parah banget sakit gue ini. Badan gue ga ada tenaganya, muka pucet, suhu tinggi, dan bibir gue berdarah sama mimisan. Padahal malemnya gue masih sehat. Bokap gue langsung bawa gue ke rumah sakit buat di periksa.
pidi tidak baiq @yoit_sijelek
Diluar dugaan, gue yang ngerasa badan gue rentek banget setelah diperiksa kata si dokter normal normal aja, kaya ga ada penyakit apa-apa. Ini rumah sakit langganan bokap gue, bokap gue percaya aja sama doi. Mungkin cuma kecapean katanya.
pidi tidak baiq @yoit_sijelek
Dirawat lah gue dirumah sakit ditemenin sama nyokap gue. Hari pertama dan kedua ga ada kejadian apa-apa, kata si dokter besok gue udah boleh pulang. Seneng dong gue. Tapi ternyata engga, mereka mulai gangguin gue disini.
pidi tidak baiq @yoit_sijelek
Setelah kejadian dokter bolehin gue cabut besok, malemnya sekitar jam 1 gue ngerasa pintu kamar gue kaya ada yang ngetok. Gue bangun, gue liat nyokap gue masih tidur di sofa. Aneh kenapa nyokap gue ga denger ada orang ngetok pintu. Gue liat lah ke arah sumber suara.
pidi tidak baiq @yoit_sijelek
Gue ngeliat dari atas kasur karena mager buat bukain pintu. Dari jendela gue liat ada dua orang anak lagi ngintip ke arah gue. Posisi kamar gelap dan lampu diluar nyala, jadi back Light dan muka mereka ga keliatan jelas sama gue.
pidi tidak baiq @yoit_sijelek
Awalnya gue kira dia anak salah satu pasien disini. Tapi gue sadar, dikamar ini cuma ada gue sama nyokap gue doang, ga ada pasien lain. Salah satu anak mulai nunjuk ke arah gue, satunya lagi ngetok ngetok kaca pelan. Gue ngerasa mereka sadar gue bisa liat mereka.
pidi tidak baiq @yoit_sijelek
Salah satu bocil itu dengan jelas nanya ke arah gue, sampe sekarang gue masih inget banget suaranya. Dia nanya tentang kamar mayat gitu. Anehnya gue disitu ga ada takut takutnya. Dalem hati gue bilang "mana saya tau bapak, saya aja baru nyampe".
Load Remaining (52)

Comment

No comments yet. Write yours!

Login and hide ads.