KPK Geledah Ruang Kerja Mendag Enggartiasto Lukita

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menyatakan Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita memungkinkan untuk dipanggil sebagai saksi kasus penerimaan gratifikasi dengan tersangka anggota Komisi VI DPR RI Bowo Sidik Pangarso (BSP).
0

Koran Sulindo – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menyatakan Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita memungkinkan untuk dipanggil sebagai saksi kasus penerimaan gratifikasi dengan tersangka anggota Komisi VI DPR RI Bowo Sidik Pangarso (BSP).

“Bisa saja dipanggil sebagai saksi atau diminta keterangan jika memang dibutuhkan, setelah kami pelajari hasil penggeledahan,” kata Juru Bicara KPK Febri Diansyah di gedung KPK, Jakarta, Senin (29/4/2019), seperti dikutip antaranews.com.

KPK hari ini pada Senin menggeledah tiga ruangan di Kementerian Perdagangan, Jakarta, yaitu ruang kerja Mendag, ruang Biro Hukum, dan ruang staf lainnya. Dalam penggeledahan itu KPK menyita dokumen terkait Peraturan Menteri Perdagangan tentang gula rafinasi dan barang bukti elektronik dari ruang Menteri Perdagangan Enggartiasto yang tersimpan di satu koper hitam berukuran sedang dan satu koper oranye berukuran besar.

“Dokumen-dokumen dan barang bukti elektronik yang disita tersebut akan kami pelajari lebih lanjut sebagai bagian dari bukti untuk menelusuri sumber gratifikasi yang diterima BSP,” kata Febri.

Latar Belakang

Sebelumnya, Saut Edward, pengacara Bowo Sidik menyebutkan bahwa sumber uang yang berada dalam amplop untuk digunakan Bowo Sidik dalam “serangan fajar” pada Pemilu 2019 berasal dari salah satu menteri di Kabinet Kerja.

“Sumber uang yang memenuhi Rp8 miliar yang ada di amplop tersebut sudah dari salah satu menteri yang sekarang lagi menteri di kabinet ini,” ucap Edward usai menemani Bowo yang diperiksa di gedung KPK, Jakarta, beberapa waktu lalu.

KPK telah mengamankan 82 kardus dan dua boks kontainer yang berisikan sekitar 400 ribu amplop berisi uang yang diduga dipersiapkan oleh Bowo tersebut. Dari 82 kardus dan dua boks kontainer itu, terdapat uang sekitar Rp8 miliar dalam pecahan Rp20 ribu dan Rp50 ribu yan telah dimasukan dalam amplop-amplop tersebut.

Uang tersebut diduga terkait pencalonan Bowo sebagai anggota DPR RI di Daerah Pemilihan Jawa Tengah II yang meliputi Kabupaten Kudus, Kabupaten Jepara, dan Kabupaten Demak.

Selain itu, Bowo Sidik juga mengaku diperintahkan secara langsung oleh Nusron Wahid untuk menyiapkan 400 ribu amplop untuk digunakan dalam “serangan fajar” itu. [Didit Sidarta] sumkber berita:https://koransulindo.com/kpk-geledah-ruang-kerja-mendag-enggartiasto-lukita/

Comment

No comments yet. Write yours!