5
Bitte langsam, Awe! @awemany
Ribut-ribut soal QC itu ngga ada gunanya. Yg diributkan toh bukan QC nya. Masalahnya tetap pada kredibilitas penyelenggara QC itu. Ada yg percaya dan ada yang ngga percaya. Ya ngga perlu baper lalu nyuruh semua orang harus percaya ama si penyelenggara.
Bitte langsam, Awe! @awemany
Saya lebih concern pada proses rekonsiliasi paska pilpres. Setiap kontestasi itu selalu ada yg menang dan ada yang kalah. Apakah yg merasa menang akan menepuk dada dan terus menekan pihak yang dianggap kalah? Demi apa?
Bitte langsam, Awe! @awemany
Kalau yakin menang, justru akan mencoba untuk membangun kembali tali persaudaraan. Indonesia yg lebih baik hanya bisa dicapai dengan rasa kebersamaan itu. Jadi, menjadikan kemenangan paslon hanya untuk kepentingan ego pribadi ya cuma kerja orang rendahan.
Bitte langsam, Awe! @awemany
Bohong. Ngga ada detail metode penentuan sampelnya. Cuma ada penjelasan soal apa itu hitung cepat dan gambaran kerja. twitter.com/kompasmuda/sta…
Bitte langsam, Awe! @awemany
Thread sepanjang ini cuma untuk meyakini yg dia yakini saja. Suatu bentuk onani. Persoalannya bukan pada QC maliih. Pada yg bikin. Duh! twitter.com/waribowo_/stat…
Bitte langsam, Awe! @awemany
Buat pendukung 02, jangan argue against QC nya. Nanti klean kedodoran. Sampaikan saja dengan sederhana. Kami ngga percaya dengan integritas pelakunya. Sampai saat ini belum muncul bukti-bukti untuk menunjukkan mereka sudah lakukan QC secara benar.
Bitte langsam, Awe! @awemany
Kalau mereka niat untuk mempertanggungjawabkan kerjanya, sebenarnya simple. Publikasikan saja TPS-TPS yg jadi sampel. Dari situ kita bisa lihat apakah benar acak. Dan apakah mereka merekam dengan benar. Ngga susah.
Bitte langsam, Awe! @awemany
Mari kita kembali pada tujuan dasar. Anda mendukung atau menyerang paslon itu niatnya apa? Bagi saya untuk Indonesia yg lebih baik. Bertikai paska pilpres itu tidak akan menjadikan Indonesia lebih baik. Jadi saya tidak ingin bertikai lagi. Pilpres udah selesai.
Bitte langsam, Awe! @awemany
Manuver kedua kubu, yg satu lewat pemaksaan orang harus percaya QC, dan yang satunya lewat deklarasi kemenangan, buat saya sama-sama ngga sehat. Mari cooling down sembari mengawal suara. Untuk negri yg sama-sama kita cintai.
Bitte langsam, Awe! @awemany
Ini adalah curhat dari konfirmator QC nya kompas. Perhatikan frase : "tetep gatau juga itu yg ditelfon udah ngerti atau tidak". See? Dengan kualitas kayak gini, kita disuruh percaya? Your call. :) twitter.com/raraiswahyudi/…
Bitte langsam, Awe! @awemany
Ha ha ha. Gimana kalo petugas lapangannya main iya" aja. Kan kata situ tadi belum tentu orangnya ngerti apa ngga. Udahlah mbak. Bilangin bosmu. Upload daftar TPS yg jadi sampel biar kita bisa konfirmasi sama-sama. :) twitter.com/raraiswahyudi/…
Bitte langsam, Awe! @awemany
Kita harus percaya QC. Tapi kita boleh ngga percaya penyelenggaranya. Dan tentu hasilnya. Untuk kasus yg sekarang ini saya punya keraguan pada yg bikin. twitter.com/kuntowibi/stat…
Bitte langsam, Awe! @awemany
Pertama, penyelenggara QC itu hanya mendaftar. Bukan ditetapkan. Masak sih kamu ngga ragu dengan pemihakan yg telanjang pada petahana? Apa lagi dengan adanya "kesalahan teknis" di 3 stasiun TV? twitter.com/HaryantoYanuar…
Bitte langsam, Awe! @awemany
Bua ha ha. Retorikanya kosong. Yang menerima hasil QC Pilkada DKI itu BTP. Karena yg bikin temen"nya ya masak dia ngga percaya? Lha kalau BTP udah ngaku kalah, masak Anies-Sandi ngga ngaku menang? Jadi di pilkada DKI ya ngga ada persoalan.
Bitte langsam, Awe! @awemany
Sekarang QC yg dibikin lembaga-lembaga survey yg jelas juga timses petahana memberikan hasil kalau petahana menang. Yang kalah mah boleh ngga percaya. Coba kalau bikin hasil petahana kalah. Ya gue jelas percaya. :)
Bitte langsam, Awe! @awemany
Tapi perlu saya ingatkan, saya tidak percaya bukan berarti itu pasti salah. Kepercayaan itu tidak ada hubungannya dengan fakta. Sangat subjective. Makanya berulangkali saya katakan untuk menunggu hasil resmi KPU. Sabar.
Bitte langsam, Awe! @awemany
Bua ha ha. Ngapain nyodor"in kelakuan QC atau exit pollnya kubu 02 ke gue? Emang gue percaya? Sama ngga percayanya juga. Sekarang ini fokusnya kawal suara. Kalah atau menang yg menentukan keputusan KPU. Bukan QC. Paham?
Bitte langsam, Awe! @awemany
Ra reti gue. Harusnya kalau ngerasa menang dengan QC yg dibikin temen"nya itu, mbok yao ngga usah nge-gas. Takut apa? Takut juga ya kalo temen"nya itu memang cuma pengen menggiring opini publik? Bua ha ha.
Bitte langsam, Awe! @awemany
Kalau ngucapin selamat ke pak Jokowi dianggap benar. Kalau ngucapin selamat ke pak Prabowo dianggap halu. Dasarnya cuma QC yg dibikin ama lembaga" survey yg jadi tim sukses petahana. Sebenernya yg halu siapa sih? :)
Bitte langsam, Awe! @awemany
Ini berasal dari selective bias. Mbak @mrs_enci ini begitu yakinnya dia berada di barisan malaikat. Jadi kalo saya mengatakan orang berhak ragu karena penyelenggara survey memihak petahana, komennya jadi kayak gini. Sad. 👇 twitter.com/mrs_enci/statu…
Bitte langsam, Awe! @awemany
Apakah saya menyuruh anda untuk percaya QC nya kubu 02? Nope. Buat saya sama meragukannya. Sepanjang tidak ada yg mempublikasikan sampel TPS, saya akan ragukan. Saya minta sabar sampai hasil KPU. Susah? Bagi @mrs_enci mungkin susah.
Bitte langsam, Awe! @awemany
Saya mah fair. Komposisi sampel ini sudah saya periksa dan memang diproduksi secara proporsional terhadap populasi TPS. Tinggal diberikan daftar TPS sampelnya agar bisa diperiksa angka yg dimasukkan serta keacakan lokasi dalam dapilnya. pic.twitter.com/3SdUGLjPqs
 Expand pic
Bitte langsam, Awe! @awemany
Kalau taat azas pada metodologinya, QC selalu bisa merepresentasikan populasi yg 809 ribu itu. Bahkan jika hanya 1000 atau 2000. Kuncinya pada integritas. twitter.com/fajrinhmn/stat…
Bitte langsam, Awe! @awemany
Para penyelenggara QC ini sudah merasa akan adanya ketidakpercayaan publik pada kerja mereka. Kalau mereka memang ingin kita yakin, ngga ada jalan lain. Buka data sample TPSnya. Mau ada sidang etik pakai 100 professor kalo cuma ngomong metodologi ya sami mawon.
Load Remaining (62)
Login and hide ads.