0
Brii.. @BriiStory
"Brii, bangun.., yuk sholat subuh dulu." Ah, alhamdulillah, ternyata sudah subuh. Gw langsung beranjak ke kamar mandi untuk berwudhu. ***
Brii.. @BriiStory
Suara motor terdengar dari kejauhan ketika gw dan om Heri sedang duduk di teras rumah, jam sudah menunjukkan hampir di pukul tujuh pagi. Ternyata Om Wahyu yang datang dengan mengendarai motor.
Brii.. @BriiStory
"Wah, kok sarapannya cuma teh aja Brii.. Hehe." Cengengesan om Wahyu menyapa gw setelah turun dari motornya. Kemudian dia masuk ke dalam rumah dan menyiapkan sarapan.
Brii.. @BriiStory
Seperti hari-hari sebelumnya, suasana pagi di perkebunan karet itu cukup indah dan menenangkan, sangat berbeda dengan situasinya pada malam hari. Embun pagi menutupi nyaris seluruh perkebunan, sinar matahari perlahan menembus masuk melalui sela-sela pohon. Indah..
Brii.. @BriiStory
Masih di teras rumah, kami menikmati nasi goreng kilat buatan om Wahyu sambil berbincang panjang lebar disertai gelak tawa, seperti gak pernah ada kejadian menyeramkan pada malam sebelumnya, kami belum membahasnya.
Brii.. @BriiStory
Gak lama setelah itu, satu persatu pekerja perkebunan mulai berdatangan. Kemudian mereka bersama om Heri dan Om Wahyu melaksanakan rutinitas pekerjaannya. Gw gimana? Tinggal di rumah? Gak mau, gak berani. Gw mengikuti kegiatan mereka sampai selesai. ***
Brii.. @BriiStory
Di sela-sela pekerjaan, om Wahyu sesekali mengajak gw berbincang, dia bertanya tentang situasi rumah semalam ketika dia gak ada. Gw ceritakan semuanya..
Brii.. @BriiStory
"Itulah Brii, sebenernya kami gak mau cerita, tapi akhirnya kamu merasakan juga kan. Semoga kamu gak kapok main ke sini ya.. " Begitu kata om Wahyu. Kapok? Tentu saja gw kapok, gw akan berpikir seribu kali untuk berlibur di tempat ini lagi.
Brii.. @BriiStory
Sebenarnya gw udah pingin pulang, tapi gak berani bilang, gak enak, pasti merepotkan, karna om Heri tentu saja harus mengantar gw nantinya. Ya sudah, gw cuma bisa pasrah, menunggu sampai hari minggu untuk bisa pulang.
Brii.. @BriiStory
Sebenarnya, mengesampingkan mahluk-mahluk menyeramkan yang selalu datang, perkebunan ini tergolong indah, gw suka dan menikmati. Suasananya tenang dan udaranya masih segar, karna memang letaknya di tengah-tengah hutan. Keaadaan yang cukup susah gw dapatkan di kampung halaman.
Brii.. @BriiStory
Tapi ya itu tadi, banyak kejadian seram ketika malam datang.. ***
Brii.. @BriiStory
Sore menjelang.. Kami bersama para pekerja lainnya sudah dalam perjalanan pulang, ada yang menggunakan motor ada juga yang mengendarai sepeda.
Brii.. @BriiStory
Sesampainya di rumah mereka berkumpul di teras, berbincang sambil membereskan perlengkapan dan peralatan. Sementara gw langsung masuk duluan ke rumah, merebahkan tubuh di kursi panjang ruang tengah, capek..
Brii.. @BriiStory
Gw melamun sambil menikmati pemandangan di luar jendela, hari yang tadinya terang berangsur mulai menjadi gelap.
Brii.. @BriiStory
Dari kursi panjang itu, posisi gw membelakangi teras rumah, tempat di mana om Heri dan lainnya sedang berbincang. Menghadap ke dapur dan kamar mandi, gw jadi dapat melihat langsung ke arah bagian belakang rumah itu.
Brii.. @BriiStory
Belum ada yang menyalakan lampu dan ditambah sudah menjelang malam, isi rumah menjadi agak temaram, apa lagi bagian belakangnya. Di antara pintu kamar mandi dan dapur, ada pintu kayu yang langsung menuju ke luar.
Brii.. @BriiStory
Nah, di tengah-tengah lamunan, gw terkesiap.. Gw melihat sesuatu..
Brii.. @BriiStory
Ada bayangan hitam yang berkelebat keluar dari dalam kamar mandi kemudian masuk ke dapur. Hanya sekelebat, tapi gw yakin kalau itu benar terjadi. "Apa itu yang baru aja lewat?" Begitu gumam gw dalam hati.
Brii.. @BriiStory
Selanjutnya gw berpikir kalau itu hanya bayangan biasa, karna orang-orang di luar hilir mudik di depan pintu, mungkin itu bayangan mereka. Gw lanjut menatap jendela, menikmati pemandangan di luar.
Brii.. @BriiStory
Tapi beberapa saat kemudian, tiba-tiba dari sudut mata, terlihat bayangan itu lagi. Kali ini gak hanya sekelebat, tapi bayangan itu diam berdiri tepat di depan pintu belakang.
Brii.. @BriiStory
Gw belum berani melihatnya langsung, mata masih menghadap ke jendela, posisi tubuh masih rebah berbaring. Tapi akhirnya, yang awalnya hanya berani melirik, gw nekat melihatnya langsung.
Brii.. @BriiStory
Benar, ada bayangan hitam berdiri, sosoknya seperti laki-laki, tinggi besar, hampir setinggi pintu rumah.. Gw masih terdiam terkesima memperhatikan.. Gak bisa melihat jelas wajahnya, gw hanya mampu sampai melihat bentuk sosoknya.
Brii.. @BriiStory
Perlahan bangkit dari posisi berbaring, gw berniat untuk lari ke teras depan. Mata masih terus menatap ke bayangan hitam itu, takut tiba-tiba dia bergerak mendekat dengan cepat.
Brii.. @BriiStory
"Brii, belum mandi kamu? Mandi dulu sana." Suara om Wahyu yang tiba-tiba muncul dari balik pintu depan mengagetkan gw. "Belum om, nanti aja, tanggung.." Jawab gw pendek. Ketika gw melirik lagi ke pintu belakang, bayangan hitam itu udah gak ada, udah menghilang. ***
Load Remaining (56)
Login and hide ads.