0
Rudi Valinka @kurawa
Paslon no 02 mau mencoba mengulangi kesuksesan wisata AlMaidah di pilkada DKI 2017, gue adalah salah satu korbannya saat pencoblosan di intimidasi oleh kelompok2 yang tidak diketahui asalnya darimana pic.twitter.com/rDlPE64q1h
Expand pic
Rudi Valinka @kurawa
Gue ceritain dikit yah bagaimana proses intimidasi saat hari pencoblosan di pilkada DKI 2017 lalu, biar bisa jadi pelajaran dan evaluasi bagaimana pilpres 2019 nanti bisa berjalan lebih baik
Rudi Valinka @kurawa
Mungkin semuanya berawal dari ketua RT di lingkungan rumah gue juga yah, sejak awal sudah ada tendensi gak suka dengan petahana saat itu, saat putaran ke 1 gue dikasih undangan namun diputaran kedua gue sekeluarga gak dikasih undangan alasannya banyak dan gak masuk akal
Rudi Valinka @kurawa
Berbekal nama gue ada di daftar KPUD maka gue berangkat ke TPS yang tercantum di list KPUD tersebut, sesampainya di TPS ternyata gue ditolak utk nyoblos alasannya gue gak ada undangan, akhirnya gue protes dengan katakan putaran 1 gue ada skr juga ada tp tidak dikasih undangan
Rudi Valinka @kurawa
Si ketua RT kampret itu pun muncul dia bilang saya hanya kasih undangan yang ada dirumah saat diberikan (siang hari) jadi cuma adik gue aja yang dikasih, sisanya gak dikasih. Gue tetap gak mau gerak dari meja panitia KPPS, gue ngotot nama gue ada di daftar
Rudi Valinka @kurawa
Gue bilang kami sudah tinggal belasan tahun di sini dan selalu ikuti pemilu mengapa skr kami diboikot gak boleh ikut ? Gue katakan kalo gue tau dan paham hukum jadi ini adalah hak kami utk nyoblos
Rudi Valinka @kurawa
Keributan kecil di meja ini semakin besar karena tiba2 datang beberapa orang dengan celana cingkrang dan gue kagak kenal sama sekali wajah orang itu (bukan warga) mereka ikut intimidasi kita dengan cara mendorong dan mencoba memprovokasi gue supaya pergi dari TPS
Rudi Valinka @kurawa
Gue terpancing dengan gaya mereka dan coba dipisahin oleh keluarga gue saat itu, anehnya di depan TPS ada aparat keamanan (polisi) dia diam aja tidak ada usaha melerai, sementara tetangga2 gue yang rata2 orang tua disitu duduk diam mereka ketakutan utk bantu gue
Rudi Valinka @kurawa
Gue bilang kalian siapa? Mereka jawab mau apa Lo? Jangan coba buat rusuh disini, lalu gue jawab saya warga sini dan hanya mau ikut nyoblos bukan kelahi kenapa dipersulit ? Gue pun disuruh duduk sama satu petugas KPPS nya yang kebetulan kenal
Rudi Valinka @kurawa
Saat duduk ini gue dengerin bisik2 tetangga gue yang bilang iya mas itu kita gak kenal siapa mereka ? Tapi pada bergerombol di dekat TPS yang ada katanya sih kelompok wisata 212 kemaren.. gue cuma diem tetap ngotot harus nyoblos
Rudi Valinka @kurawa
Setelah negosiasi dengan Petugas KPPS nya akhirnya mereka bilang gue akan dikasih nyoblos terakhir setelah jam 12 siang pakai surat suara tambahan, akhirnya gue nunggu disana berjam2
Rudi Valinka @kurawa
Anehnya saat menunggu itu tiba2 saksi dari Paslon gubernur petahana tiba2 pergi, lalu gue samperin kenapa Lo pergi sementara proses pencoblosan masih berlangsung? Jawab dia saya mau pulang, lapar pak dan saksi ini gak balik2 lagi ke TPS tsb ( kayanya ketakutan juga)
Rudi Valinka @kurawa
Saat saksi itu pergi begitu saja naik motor, gue langsung fotoin saksi tsb dan mengirimkan foto itu ke no ponsel Ahok saat itu, "saksi parpol desersi" warga diintimidasi, Dibalas : OK thanks
Rudi Valinka @kurawa
Jam 10 pagi feeling gue sudah katakan kalo petahana akan kalah jika melihat kondisi dilapangan seperti ini dan terbukti saat quick count hasilnya seperti feeling gue. Jam 12 lewat dengan kesabaran tinggi akhirnya gue pun nyoblos juga
Rudi Valinka @kurawa
Setelah nyoblos gue sudah pasrah karena TPS sudah tidak ada lagi saksi dari parpol jadi mau dibuat perolehannya berapapun yah terserah mereka aja, gue pulang gak ikutin perhitungan suaranya karena melihat kondisi TPS sudah tidak kondusif
Rudi Valinka @kurawa
Beberapa saat kemudian gue dengar kalo pengalaman gue banyak yang alami juga dengan modus yang sama, artinya metode ini terstruktur dan diorganisir dengan baik lewat satu komando
Rudi Valinka @kurawa
Trauma intimidasi di TPS ini masih membekas terutama warga Jakarta, makanya jangan heran salah satu penurunan elektabilitas capres 01 salah satunya akibat ini.. males ribut , khawatir di intimidasi walau ada petugas keamanan sekalipun
Rudi Valinka @kurawa
Pelajaran dari kasus Pilkada DKI ini seharusnya bisa buat KPU pusat membuat aturan dilarang adanya pengerahan massa dari masing2 Paslon di dekat TPS mau apapun bentuknya.. katanya pesta demokrasi tapi nyatanya masuk TPS seperti masuk ruang operasi khawatir dan takut
Rudi Valinka @kurawa
Kalo Capres 02 mau buat Dapur Umum di dekat TPS apa gak kurang serem tuh? Dari mulai pisau dan golok ada didalam dapur ? Lalu Paslon 01 mau bales kerahkan ormas juga .. ujungnya adalah keributan dan yang rugi warga jadi males datang
Rudi Valinka @kurawa
Jika capres 02 buka dapur umum yang isinya emak2 didampingi laki2 dengan gaya pilkada DKI kmrn lalu capres 01 minta pendukungnya pakai baju putih utk penuhi TPS maka utk daerah2 tertentu yg jadi basis pendukung capres tertentu gue pastiin Golput akan bengkak karena mereka takut
Rudi Valinka @kurawa
Diwaktu yang singkat ini Kapolri dan KPU harus segera buat diskresi melarang semua pengerahan massa oleh pendukung capres di dekat TPS agar warga yang nyoblos bisa aman tenang dan tanpa intimidasi, petugas keamanan walau sedikit harus tegas (ini yg susah 😃)
Rudi Valinka @kurawa
Sebagai penutup, sampai hari ini gue masih belum tau apa bisa nyoblos lagi karena ketua RT nya masih sama 😃, terlalu banyak perjuangan utk mau nyoblos kita lihat saja nanti apakah ada perbaikan di hari H? Ini Jakarta loh apalagi daerah terpencil

YANG SENASIB PUNYA PERANGKAT DESA GAK NETRAL dan dikelilingi tamasya almaidah

M.RIZAL.S #AMCA @intermakcz
@kurawa putaran kedua sengaja pakai hoddie karna suasana di condet cililtan udah banyak intimidasi..sampai saksi Pak Ahok bertanya kok kagak pakai kotak kotak lagi. banyak massa yg pakai baju koko kayak di belakang saya itu. pic.twitter.com/i1svmqQC5I
Expand pic
iridescent🌈✨ @yasnnin
@kurawa Anjir, Om, jadi khawatir. Keluarga gue gak dapet undangan, gak masuk DPT. Padahal pas Pilgub tahun lalu dapet undangan. :( Kamaren ke kelurahan jg kata petugas PPS solusinya harus nyoblos di atas pk. 12.00. :(
Load Remaining (7)

Comment

No comments yet. Write yours!

Login and hide ads.