8
puti 🌈 @astarinthegloom
Some people still stubbornly think that hard work will get people out of poverty... astonishingly out of touch with reality. One day I'll make a thread about cyclical poverty, all based on true story since my mom runs a school for lower-class kids. I myself went there.
puti 🌈 @astarinthegloom
Sesuai janji di tweet ini, gue mau share pengalaman gue bersentuhan sama cyclical poverty di sekolah Nyokap yang 90% anak-anaknya berasal dari kalangan menengah ke bawah. twitter.com/astarinthegloo…
puti 🌈 @astarinthegloom
Gue pribadi tumbuh di keluarga yang cukup ber-privilege dengan bokap salaryman mapan di salah satu anak perusahaan BUMN. Bisa sekolah di SDIT, ikut Kumon, les Bahasa Inggris, ada motor, minta dibeliin buku apa aja dikasih, disediain komputer, sampe akhirnya kuliah S1 di Prancis.
puti 🌈 @astarinthegloom
Tahun 2006, Nyokap dapet rejeki dan mendirikan SMP di daerah pinggiran Kota Tangerang. Gue bilang pinggiran karena letaknya ada di belakang tiga komplek gede di Tangerang, yaitu Alam Sutera, Modernland, sama Banjar Wijaya. Kenapa di situ? Soalnya dapet pinjaman gedungnya di situ.
puti 🌈 @astarinthegloom
Awalnya Nyokap kayak, ya udah lah ya. Namanya juga sekolah baru, modal belom cukup buat bangun gedung, syukurin aja ini ada yang mau minjemin. Pas banget tahun itu gue lulus SD dan ga mikir panjang milih buat lanjut sekolah di situ aja, sekalian jadi ojek pribadi Nyokap.
puti 🌈 @astarinthegloom
Nyokap nggak pernah ngarep ada murid tajir melintir yang daftar di sekolahnya, tapi Beliau awalnya cukup kaget pas yang daftar (itu pun beberapa 'diseret' sama guru lain) itu murid yang bener-bener berkekurangan. As in, orang tuanya buruh cuci, PRT, satpam, tukang sampah, dll.
puti 🌈 @astarinthegloom
Kelas gue otomatis juga adalah angkatan pertama sekolah itu. Hari pertama masuk sekolah cuma ada 4 orang murid. Seiring waktu makin nambah, tapi juga sering berkurang. Kok berkurang? Masalahnya biasanya ada dua: antara orang tuanya yg narik anaknya atau anaknya yg ga mau sekolah.
puti 🌈 @astarinthegloom
Contoh kasus pertama datang dari salah satu 4 murid pertama kelas gue. Namanya Santi, anaknya baik dan ga macem-macem. Suatu hari dia masuk kelas dengan muka sedih, terus bilang, "Emak gua bilang mulai besok gua ga bisa masuk sekolah lagi. Duit buat ongkosnya nggak ada."
puti 🌈 @astarinthegloom
Gue bingung. Rumahnya Santi nggak gitu jauh dari sekolah, ongkos naik angkot pulang-pergi total cuma 4 ribu. Lebih dikit dari duit ongkos gue berangkat les jaman SD. Tapi tetep aja, uang yang kita anggap seemprit doang itu terlalu mahal buat ortunya Santi.
puti 🌈 @astarinthegloom
Besoknya Santi beneran berhenti masuk. Waktu itu belum ada donatur dan bantuan pemerintah kayak sekarang, jadi nggak ada yang bisa Nyokap lakukan buat ngebantu Santi. Pas kelas 2, gue dan temen-temen ngejenguk Santi ke rumahnya yang gubuk kayu sederhana banget.
puti 🌈 @astarinthegloom
Santi jadi buruh anak di pabrik parfum setelah drop out. Buat orang tua Santi, daripada keluar uang 4 ribu rupiah tiap harinya untuk ongkos dia sekolah (di luar uang jajan), mending keluar ongkos untuk dia kerja yang jelas ada pendapatan untuk bantu ekonomi keluarganya.
puti 🌈 @astarinthegloom
Gue nggak tau teorinya gimana, tapi di lapangan ini bentuk pertama cyclical poverty yang gue temuin. Orang tua nggak menghendaki anaknya untuk mengakses pendidikan yang menambah kesempatan anaknya untuk memperbaiki kualitas hidup. Jadinya ya stuck gitu-gitu aja ekonominya.
puti 🌈 @astarinthegloom
"Kok ortunya nggak mau anaknya berkembang sih?" Karena kesadaran akan pendidikan di masyarakat situ masih rendah banget. Tahun 2006-2009 aja masih ada orang tua murid yg buta huruf. Anak disekolahin cuma biar ada yang ngawasin pas mereka kerja. Kalo ga sekolah ya kerja atau kawin
puti 🌈 @astarinthegloom
Jangankan dulu, baru dua mingguan lalu Nyokap bilang kalo alumni yang sekarang baru kelas 2 SMA mau nikah. "Kata orang tuanya dua-duanya mau, ya udah," kata Nyokap begitu. Kalau begitu kan otomatis dua-duanya drop out. Yha sekali lagi kembali lagi ke siklus kemiskinan.
puti 🌈 @astarinthegloom
Kalo contoh kasus kedua, biasanya adaaa aja ngerepotin Nyokap di hampir tiap angkatan. Biasanya yang tipe beginian 'keluar sambil naik kelas' dari sekolah sebelumnya, yang artinya sekolahnya udah angkat tangan ngadepin dia. Kebetulan yang mau terima cuma sekolah kita, ya udah
puti 🌈 @astarinthegloom
Orang tuanya jg biasanya udah capek saking anaknya ga nurut. "Terserah Ibu mau diapain," itu sering banget diucapin ke Nyokap. Yg beginian biasanya sering ngganggu temennya di kelas, berantem, cabut. Ujung-ujungnya ga pernah masuk sekolah lagi karena emang udah ga niat sekolah.
puti 🌈 @astarinthegloom
Yang bertahan di sekolah pun nggak semuanya termotivasi, mau kayak apapun Nyokap dan guru-guru lain berusaha nyemangatin mereka buat maju. Banyak yg tiap hari cuma duduk di kelas, keliatannya dengerin guru padahal matanya kosong dan pikirannya ke mana-mana. Ngga bisa konsentrasi.
puti 🌈 @astarinthegloom
Ini pun ada kaitannya sama kemiskinan. Mereka nggak bisa konsen karena mereka nggak pernah sarapan di rumah. Jangankan sarapan, makan siang/malem aja ada yang makan nasi pakai garam doang. Dikasih uang jajan palingan 5-10 ribuan doang, namanya anak-anak paling dibeliin cilok.
puti 🌈 @astarinthegloom
Asupan gizi nggak bagus begitu ya gimana otak mereka mau berkembang dan menyerap pelajaran dengan baik? Ditambah pas SD mereka kacau. Banyak anak-anak yang bahkan nggak hafal perkalian padahal udah lulus SD. Tingkat intelektual mereka pun jadinya jauh di bawah standar.
puti 🌈 @astarinthegloom
Nyokap selalu usahain anak-anaknya biar bisa lanjut ke sekolah SMA; dicariin info, dibantuin daftar, bahkan kadang dianterin buat tes. Tapi ya selanjutnya kembali ke mereka lagi. Temen sekelas gue ada yang DO pas SMA dan nikah, padahal anaknya lumayan pinter.
puti 🌈 @astarinthegloom
Ada dua temen sekelas lain yang lulus SMK, tapi nasibnya berkebalikan. Yang satu dapet kerja di Lion Air, sekarang udah naik jadi staf Accounting dan bisa biayain kuliah S1nya sendiri. Keluarganya suportif dan nggak nuntut banyak secara finansial.
puti 🌈 @astarinthegloom
Yang satu lagi, ortunya cerai, nyokapnya ninggalin dia sama bokap dan ketiga adiknya. Bokapnya pengangguran dan dari dulu abusif + malas. Otomatis harus temen gue ini yang pontang-panting cari uang buat ngebiayain hidup dan sekolah ketiga adiknya, ditambah hidup dia sendiri.
puti 🌈 @astarinthegloom
Kedua temen gue ini sama-sama kerja keras, cuma karena yang satu punya privilege keluarga yang lebih kondusif dan hokinya bagus, dia jadi bisa ngangkat dirinya sendiri. Yang satu lagi? Hokinya nggak sebagus itu, kerjaannya lebih sering jadi SPG dari satu event ke event lain.
puti 🌈 @astarinthegloom
Jadi yah, nggak segampang itu nyuruh orang kerja keras buat naikin taraf hidup mereka. Banyak banget faktor yang main, termasuk privilege dan keberuntungan.
Load Remaining (24)
Login and hide ads.