0
bukan @phacarmue
(A Thread) TEROR SANTET DI KELUARGAKU A true story. Jadi menurut kalian, apa temen yang sebenernya itu? HAHAHA SINI AKU KASIH TAU.
bukan @phacarmue
Ini cerita yg gue sama keluarga gue alamin. Cerita ayah gue ya:))
bukan @phacarmue
Jadi awalnya tuh kita pindah ke Bontang, Kalimantan Timur. Cerita itu dimulai disana. Ayah gue yang tadinya punya usaha dagang kuliner, dulu banget, itu mendadak sepi. Dipikiran dikiranya tempatnya yg bermasalah, yauda pindah dong tapi masih di Bontang ya.
bukan @phacarmue
Nah, pas pulang dari tempat makan, karena dulu kita punya beberapa cabang ya, itu ayah gue naik motor. Di depan gang rumah kata dia ada ular gede banget, mana sepi banget kan. Dia ngehindar dari ular trs pas sampe rumah diperiksa kakinya tiba² ada luka gitu kek hbs jatoh dr motor
bukan @phacarmue
Disitu dia masih positif thinking aja, karena di hidup dia gak pernah buru² berpikiran negatif. Jadi besoknya lagi dong, gak ada apa apa malah itu kaki makin lebar aja lukanya. Krn gue dulu bandel bgt ya tuhan, gue gak sengaja senggol itu lukanya jadi tambah besaaaaaarrr.
bukan @phacarmue
Habis itu diberobatin kemana mana. Tetep gak sembuh² lukanya. Tambah ya, gede gitu. Nah sempet dikasih klorofil k-link, ada yg tau gak? Pokoknya semua jenis k-link itu dicobain semua sama ayah.
bukan @phacarmue
Mulai deh jual tempat makan itu satu persatu, punya 3 cabang soalnya. Jadi buat warung kecil²an dulu, habis ludes buat berobat. Gue waktu pertama kejadian itu kelas 2 udah jadi kek orang dewasa sblm waktunya. Nyuci baju orangtua jg, soalnya mereka lagi sibuk cari duit di warung.
bukan @phacarmue
Kalo kalian nanya 'kok tetangga sama keluarga gak ada yg bantu?' ada kok banyak. Keluarga dari ayah orangnya kaya kaya, kerjanya banyak di perusahaan Bontang. Mrk nawarin uang, bahkan ada yg mau adopsi gue tp om yg ada di Tarakan, kebetulan dia berbisnis dan blm punya anak.
bukan @phacarmue
Tapi kata ayah gue gak usahlah minta bantuan selagi masih bisa. Ya allah mau nangis. Mana sudah bangkrut, rumah nyaris dijual.
bukan @phacarmue
Nah, pas gue kelas 3 SD nih baru keliatan parah. Udah ayah gue kek beneran lumpuh. Habis itu di bawa ke rs, yg nungguin cuma bunda. Gue dititipin di rumah tetangga dong yaaaa:)) yg org itu org Malang nikah sama orang Bugis. Baik banget sih punya anak dua.
bukan @phacarmue
Kenapa dititipin di rumah tetangga? Soalnya ya gitu, sodara ayah jauh dari rumah takutnya kan ada kendala buat sekolah. 1 jam setengah jaraknya. Udahlah dirawat 21 hari di rs. Dan itu sama sekali gue gak dibolehin jenguk gaes, sedih gak tuh
bukan @phacarmue
Pas mlm² gue tdr, gue tuh kebangun. Ternyata tetangga yg nampung gue tuh bilang kalo alesan gue gak dibolehin ke rs soalnya ayah udah ada yg 'jaga' di jendela. Disitu gue denger semuanya, semua masalah itu gue denger. Dan itu pertama kalinya gue tau kata 'temen' semenyeramkan itu
bukan @phacarmue
Gue nangis dong tapi gak bersuara biar gak bangunin ke2 anaknya itu, kan gue tidur sekamar ya sama anaknya. Itu paginya gue masuk sekolah trs gue jadi takut kalo mau berhubungan sama yg namanya 'temen'
bukan @phacarmue
Di lain kejadian itu, ada orang Jawa kalo gak salah dari sby, yg udah dianggep sodara sendiri sama ayah malah ambil kesempatan dalam kesempitan. Dulu ayah punya motor 2, satu butut kalo dijual masih 4-5jtan, sama yg baru.
bukan @phacarmue
Nah ada itu motor butut dipinjem sama itu orang gak taunya dijual tanpa sepengetahuan dari ayah. Dan setelah keluar rs, ayah marah dong, tp tetep diikhlasin.
bukan @phacarmue
Keluar dr rs katanya dia kena 'komplikasi' tp kata pak ustad dia kena santet. Ayah gue mulai ngedrop lg, tp gak mau dibawa ke rs. Mulai dari situ dia sering diganggu, dilihatin setan dan sejenisnya. Pas dia udah enakan, subuh² mo belanja dia lihat yg kek 'gituan'
bukan @phacarmue
setelah dr rs itu, udah makin jadi. Semuanya ngerasukin dia. Bahkan gue sampe sekarang masih inget nama beberapa 'dia' yg ngerasukin ayah. Banyak sih, tp yg gue inget namanya cuma iis sama paijo.
bukan @phacarmue
Prn pas hari minggu, gue ditinggal sm ayah sendiri di kmr. Bunda jaga warung di pasar, plg mau dzuhur biasanya. Nah disitu ayah dirasukin lgi. Gue berani nanya hantunya itu ternyata namanya iis, dia blg gue cerewet, gak kaya bunda. Mulai dari situ dah biasa gue hadepin sendirian.
bukan @phacarmue
Gue sempet nanya: disuruh sapa kesini? Trs dianya jawab: Mudin (nama disamarkan) Pas bunda gue pulang, gue langsung nanya dong sapa si Mudin itu. Dia jawab dia temen deketnya ayah yg dulu sama sama kerja di malaysia pas blm menikah.
bukan @phacarmue
Trs gue inget lagi omongan tetangga yg asuh gue. Oh jadi bener ya temen deketnya ayah. Oke bunda kira gue blm tau apa apa kali ya.
bukan @phacarmue
Masih minggu waktu itu, siangnya ayah gue nangis dong. Gue di suruh keluar kamar tp gak mau jadi ya denger semuanya. Ayah gue cium pipi gue, sambil bilang 'ayah gak papa.' astaga gue nangis. Gpp apanya?! Seketika dong gue punya dendam sumpah bahkan sampe sekarang
bukan @phacarmue
Pak ustad dtg ke rmh nanyain 'mau dibales gak?' maksudnya itu mau dikembaliin gak santetnya? Ayah gue jawab apa coba? "Gak usah, dia temen aku. Dulu kita makan sepiring berdua, tdr setikar berdua." "TAPI DIA BIKIN AYAH SAKIT" kata gue sambil nangis meluk bunda.
bukan @phacarmue
Ayah di dorong sama 'itu' di kamar mandi pas di rumah gak ada sapa². Gue pulang dari sekolah jam 2an itu dibilang gitu sama bunda. Sampe akhirnya malem rabu, gak tau tgl brp lupa. Itu kalian tau kan semua mata manusia ada hitam²nya, nah ayah gue udah gak ada.
bukan @phacarmue
Udah gak bisa lg ngomong, gerak udah gak bisa. Sampe pagi. Gue dipaksa sekolah sama sodara bunda tp gue gak mau. Gur tetep di kamar, jagain ayah tanpa ada rasa takut.
Load Remaining (7)

Comment

No comments yet. Write yours!

Login and hide ads.