8
bukan gina lollobrigida @ginaanin

A psyche surgeon at your service. Concern about perinatal depression, shared decision making & value based practice in psychiatry Angsamerah Clinic ☎ 0213159021

blog.angsamerah.com/gina-anindyaja…
bukan gina lollobrigida @ginaanin
Saat sarapan tadi, banyak dapet cerita dan wejangan dari seorang psikiater senior. Beliau ini pionirnya terapi marital/terapi perkawinan di Indonesia. Dari msh jd residen smp skrg, tiap ketemu beliau pasti berpesan "Aku mau kamu belajar ini (marital) di luar. Harus ya Gin..."
bukan gina lollobrigida @ginaanin
Tadi pagi akhirnya terkuak apa yg bikin beliau semangat banget mendorong untuk ambil kesempatan belajar di luar negri. Dan akhirnya, merembet ke nasihat2 tentang perkawinan. Utamanya beliau pesan, diskusikan apa yg kamu mau dan apa yg pasanganmu mau dalam hidup.
bukan gina lollobrigida @ginaanin
Belakangan ini marak gerakan2 dan bahasan2 ttg apa yg boleh, apa yg jadi hak & kewajiban individu dlm berumah tangga, kpn harus menikah, syarat pasangan, dsb dsb. Penting emang buat dibahas supaya kita paham ttg tujuan kita dan bertanggung jawab thd keputusan yg dibuat.
bukan gina lollobrigida @ginaanin
Pertanyaan pertama yg harus diangkat ketika kita berpikir tentang menikah: Menikah itu apa sih? Kita berangkat dari definisi. Kalo pake bahasa Inggris, marriage vs wedding. Nikah atau nikahan? Kawin atau kawinan? Mana yang kita inginkan?
bukan gina lollobrigida @ginaanin
Marriage (perkawinan) adalah sebuah kontrak legal antara 2 individu. Ada ikatan hukum. Konsekuensinya kedua individu tsb perlu melakukan re-negosiasi terhadap isu2 yg dijumpai dalam perkawinan. Isu ini bisa berkaitan dgn potensi maupun kesulitan ttg perkawinan.
bukan gina lollobrigida @ginaanin
Wedding (nikahan/kawinan) itu seremonial perayaannya. Upacara untuk mengumumkan bahwa dua orang individu memutuskan untuk membina mahligai perkawinan. Upacara ini kental sekali nuansa budayanya. Memutuskan untuk membina perkawinan tidak harus disertai dengan suatu perayaan.
bukan gina lollobrigida @ginaanin
Pertanyaan ttg definisi perlu ditanyakan ke diri sendiri & pasangan, supaya sama2 tau apa yg diinginkan. Kalo dr awal udah menginginkan hal yg gak sama, kan perlu memikirkan cara mengelola ketidaksamaan tsb. Daripada serba terlanjur. Keluar dr ikatan perkawinan itu rempong.
bukan gina lollobrigida @ginaanin
Pertanyaan kedua yg perlu ditanya ke diri sendiri & pasangan adalah: Apa motivasi saya untuk menikah? Jawab jujur. Menikah krn cinta? Takut kesepian? Kerjaan gak pasti jd cari yg menafkahi? Pelarian dr keluarga yg gak menyenangkan? Utk mencapai tujuan bisnis/politis?
bukan gina lollobrigida @ginaanin
Pahit? Emang! Bagaimanapun jujur mengenai motivasi kita menikah ini adalah hal yg mendasar. Perkawinan adalah sebuah institusi yg punya konsekuensi hukum (manusia maupun agama). Motivasi ini akan menentukan perkawinan spt apa yg akan kita bangun.
bukan gina lollobrigida @ginaanin
Pertanyaan ketiga adalah ttg masing2 individu yg akan menikah. Apakah kita punya agenda sbg individu (agenda personal)? Apa nilai2 yg kita anut? Apa mimpi/cita2 kita? Apakah kita mampu beradaptasi dgn perubahan? Cara apa yg kita pakai utk ngatasin masalah?
bukan gina lollobrigida @ginaanin
Ngapain sih tau segitu detil tentang diri kita dan pasangan? Hei, kita berencana menghabiskan seumur hidup sama orang ini, membina institusi perkawinan yg ada konsekuensi hukumnya, emang mau kayak beli kucing dalam karung? Safety first ya mbak dan mas. Perjalan panjang lho ini.
bukan gina lollobrigida @ginaanin
Pertanyaan keempat, kelar bahas diri masing2 lanjut bahas "kita". Kita = kedua individu sebagai satu kesatuan, unit pasangan. Tinjau lagi perjalanan hubungan kita; udh brp lama, putus sambung brp kali, apa yg bikin putus dan apa yg nyambungin lagi, cara komunikasi.
bukan gina lollobrigida @ginaanin
Waktu bahas ttg "kita" diskusikan juga apakah kita bisa membaca, memahami, dan merespons sinyal2 yg dikirim oleh pasangan. Bahas jg ttg ekspektasi thd perkawinan, keuangan, seks, dsb. Kemungkinan menjalani hubungan jarak jauh jg perlu didiskusikan.
bukan gina lollobrigida @ginaanin
Bahas "kita" ini prosesnya panjang lho. Makanya kalo pacaran mikirnya lebih luas dikit. Pacaran bukan cuma soal ena2, tapi tentang pengecekan kompatibilitas. Dikasih anugerah otak bagian depan (prefrontal cortex) boleh berkembang mbok ya dipake.
bukan gina lollobrigida @ginaanin
Abis bahas "kita" ternyata belom kelar. Pertanyaan kelima adalah tentang konteks perkawinan kita; dilihat dr aspek budaya, sosial ekonomi, peran gender, pertemanan, asal muasal keluarga. Bibit bebet bobot-nya orang Jawa, masuk di bahasan ini.
bukan gina lollobrigida @ginaanin
Di pertanyaan kelima ini bisa saja didapati ada kesenjangan. Misalnya perbedaan penghasilan. Nah kalo nemu yg kayak gitu, mau diapain? Ini perlu lho disepakati dr depan, supaya nantinya pas membina perkawinan bisa melakukan re-negosiasi.
bukan gina lollobrigida @ginaanin
Mau nikah/kawin kok ribet amat sih? Ya kita mau beli baju aja nyoba dulu, nyari ukuran yg pas, mantes2in dulu depan kaca, ngecek jaitannya, baca instruksi cara nyucinya. Kali deh mau bikin keputusan buat seumur hidup trus kita asal?
bukan gina lollobrigida @ginaanin
Emang hal2 di atas gak bisa diketahui sambil jalan? Pas udah membina perkawinan? Ya bisa aja. Pertanyaannya, kita bisa menoleransi perbedaan & kesenjangan yg timbul nggak? Lha beda pendapat sm org gak dikenal di Twitter aja udah ngegas, kebayang kalo sama yg tidur sebelahan 🙄
bukan gina lollobrigida @ginaanin
Mengutip @ardho "..di era skrg dimana pertukaran informasi gampang bgt tjd, klo gak ada komunikasi antar pasangan, jadinya susah sih menurut gw." Mau dikomunikasiin pas pacaran, saat memprospek kans kawin, atau saat sudah dlm perkawinan ya sok aja. Yg penting dikomunikasikan.
bukan gina lollobrigida @ginaanin
Kalo bahas gituan sebelum kawin gak malah jd berantem trus bubar? Yaaaa...terserah masing2 pasangan mau lanjut, nunda, atau bubar. Intinya saat bahas pertanyaan 1-5 adalah menyoroti kekuatan sbg pasangan. Apa yg jd potensi, apa risikonya, dan apa yg bisa dilakuin ke depannya.
bukan gina lollobrigida @ginaanin
Sebelum berjibaku dengan pertanyaan 2-5, buat yg lagi mikir2 mau kawin, tanya lagi yang bener sama dirinya sendiri.... Mau nikah atau mau nikahan? Mau kawin atau mau kawinan? Selamat merenung menjelang tidur 😗😴
Story Manfaat Menikah untuk Kesehatan Mental #Manfaatmenikah dan Menikah itu Enaak. 966 pv 5
Rachman @rachmans
@ginaanin Hmm.. kalo gw, prinsip dasar harus sama dulu. Seagama tp gak sealiran, ya lebih baik jangan. Kasihan anak nanti. Soal lainnya, bisa kok setelah nikah. Masa depan gak ada yg pasti, shg yg kita bisa cuma prepare, komunikasi dan toleransi. No body perfect.. cmiiw

Comment

No comments yet. Write yours!

Login and hide ads.