Add to Favorite
0
Pelan-pelan, Awe! @awemany
Jangan aneh" dulu ah. Sebelum bisa meyakinkan masyarakat kalo duit parkir itu masuknya ke pemprov. Bukan ke kantong pengusaha parkir. wartakota.tribunnews.com/2018/12/06/pem…
URL Warta Kota 180 Pemprov DKI Bakal Kaji Tarif Parkir 2019, Bisa Capai Rp 69 Ribu per Jam - Warta Kota Pemprov DKI nantinya menerapkan biaya parkir yang tinggi untuk semua kendaraan bermotor di kawasan tersebut agar masyarakat beralih ke angkutan umum
Pelan-pelan, Awe! @awemany
Beberapa saat yg lalu, saya baca twitnya @Dandhy_Laksono. Mekanisme untuk mengurangi beban pelayanan itu tidak harus dengan harga mekanisme harga. Rasanya ini perlu dipikirkan kembali. Utamanya soal transportasi dan biaya parkir. @Outstandjing
Pelan-pelan, Awe! @awemany
Kapasitas kota terbatas. Orang pengen nyaman. Kalau duit yg bicara (dengan harga parkir 60 ribu per jam) ya kota ini semakin ngga adil buat mereka yg miskin. Lha kalau motor parkirnya 50 ribu perjam ya motor bakal ilang dari Jakarta. Kalau Gubernurnya ngga ilang duluan. :p
Pelan-pelan, Awe! @awemany
Berbagi itu ya mesti proporsional. Kasih aja quota parkir. Bisa dilekatkan pada saat ngurus STNK. Tehnologinya ada. Toh kebanyakan gedung parkir sudah bisa cashless. Kalau lewat quota parkir tahunan, baru dicharge mahal. Jadi ngajarin orang juga buat merencanakan.
Pelan-pelan, Awe! @awemany
Yang mengganggu Jakarta ini adalah parkir liar. Dulu ribut" soal cabut pentil dan derek. Cuma buat pencitraan doang. Seminggu setelah itu, balik lagi. Wes biyasa. Saya pengennya Anies lebih istiqomah. Ngga harus seluruh Jakarta dulu. Satu wilayah diberesin. Nanti menjalar.
Elisa @elisa_jkt
Bermobilitas itu adalah hak. Karena itu dari 14 thn lalu tarif TJ tidak naik dan 20% penggunanya naik gratis. Mobil/Motor dan memiliki mobil/motor itu bukan hak, tapi keistimewaan. twitter.com/awemany/status…
Pelan-pelan, Awe! @awemany
Point saya, naikin harga parkir untuk membatasi jumlah kendaraan itu solusi orang males. Yg susah tetap orang yang ngga punya duit. Gitu.
Pelan-pelan, Awe! @awemany
@elisa_jkt Saat harga parkir dinaikkan tinggi, maka keistimewaan itu berubah menjadi keistimewaannya orang kaya. Saya sih ngga mau. :)
Elisa @elisa_jkt
@awemany Ya tidak apa tidak mau. Saya sih mau.
gus haye @_haye_
Ini orang kadang pinter tapi kadang ngawur ga ketulungan begini... bingung gw. Korban Pilpres? twitter.com/awemany/status…
gus haye @_haye_
@elisa_jkt @awemany Ya kalau gak mau biar aja dia Gak usah parkir, memang bukan warga Ibukota, cuma suka rewel aja deh
Pelan-pelan, Awe! @awemany
Di mana ngawurnya? Orang yg mampu bayar 60 ribu per jam ya orang kaya lah. :) twitter.com/_haye_/status/…
gus haye @_haye_
@awemany Logika sinting, jadi tarif mahal itu lo anggap menguntungkan orang kaya? Kok lucu ya orang seperti elu juga kadang kepalanya bisa sempit bener? Apa dulu belajar Logika Dasar cuma kebetulan?
Pelan-pelan, Awe! @awemany
Iyalah. Logika mana yg bakal menentang itu? Yg mampu mereka. Dengan duitnya mereka jadi menikmati kenyamanan jalan kosong. Loe ngga lagi mabu kan? Solusi gue jelas. Pakai quota. Bukan pakai duit. twitter.com/_haye_/status/…
gus haye @_haye_
Lha kan goblog: tarif mahal dibilang menguntungkan orang kaya. Tarif murah jadi orang kaya gak perlu bayar, padahal yg punya mobil banyak ya mereka juga? Itu sih sentimen kelas yg dibungkus pake bahasa “Logika” padahal gada hubungan sama akal sehat.
Esjewe Perkotaan @Outstandjing
Begini Om: kendaraan dan tetek bengeknya termasuk parkir itu Kemewahan, Luxury, Privilege. Bukan semata-mata hak. Tau gak hak kita apa? Hak mobilitas, hak berkontribusi dlm kegiatan ekonomi melalui kemampuan pergi berangkat kerja nyambut gawe. Nah itu dong yg diminta ke negara. twitter.com/awemany/status…
Esjewe Perkotaan @Outstandjing
Silakan Om @awemany yg Liberal Om @Dandhy_Laksono yg Progresif, siapa aja yg tertarik kebijakan publik dlm Transportasi baca thread ini. Baru nanti ngobrol lagi. twitter.com/mtsw/status/10…
Pelan-pelan, Awe! @awemany
Tidak ada yg mempersoalkan dikotomi hak vs privilege di sini. Tapi menaikkan harga parkir setinggi"nya itu cuma menghapus privilege orang yg lebih miskin dan mempertahankan privilige yg kaya. Saya liberal. Tapi, buat saya ini tetap ngga adil. twitter.com/Outstandjing/s…
Pelan-pelan, Awe! @awemany
@Outstandjing @Dandhy_Laksono Saya baca poinnya. Tapi kita bukan cuma punya dua opsi. Ada opsi ketiga yang namanya kuota. Tiap kendaraan dikasih kuota parkir. Lewat dari itu baru boleh dicekik. Fair buat semua orang.
marco @mkusumawijaya
Gak mau. Gak perlu fair sama kendaraan bermotor, ketika angkutan umum sudah memafai. 😎 twitter.com/awemany/status…
Pelan-pelan, Awe! @awemany
@mkusumawijaya Yang ini saya ngga paham. Jadi yang mau dipindahin ke angkutan umum itu yg miskin doang? Yg kaya dan mampu tetap bisa (dengan duitnya) untuk pakai kendaraan pribadi? Mbok jangan gitu. Kuota menjamin keadilan. :)
Pelan-pelan, Awe! @awemany
Gue mah banyak ide soal quota parkir ini. Kalau perlu kendaraan ke 2 atau ke 3 dst akan dikurangi kuota parkirnya secara progressif. Yang kaya akan dipaksa bayar lebih banyak. Begitu cara membatasi layanan publik dengan berkeadilan. :)
Pelan-pelan, Awe! @awemany
Gue masih ngga paham lho kalau ada orang ngasih advice baik tapi dimaki" ama feminazi. Lepas ada kasus video disebarin atau tidak, anjuran jangan telanjang di depan kamera itu anjuran bagus. Berlaku buat laki dan perempuan. Susah dipahami?
Load Remaining (127)
Login and hide ads.