0
Bitte langsam, Awe! @awemany
Saya makin prihatin dengan media mainstream kayak Kompas, Tempo dkk. Apakah mereka tidak sadar jika keberpihakan mereka pada Jokowi turut memperbesar perasaan jengkel pada kekuasaan? Peristiwa sebesar reuni 212 buat mereka ngga ada nilai beritanya. Apa ngga bikin sakit hati? pic.twitter.com/jmrY31Sz1b
Expand pic
Bitte langsam, Awe! @awemany
Nanti orang ribut soal merebaknya hoax. Ya bedanya apa dengan jaman orde baru? Media jadi corong penguasa. Orang lebih tertarik pada selebaran" gelap. Dulu beredar dari tangan ke tangan. Sekarang ada di sosmed. Media mainstream itu punya andil. Lagaknya sok suci. Prett.
Matt Peci 🇲🇨 @rahmat91957598
@awemany Kalau Kompas dan Media Indonesia sih saya maklum, tapi kalau Koran Tempo ikut²an "tutup mata n telinga" jadi prihatin banget
Dinda @dindaapertiwi
@awemany Media kan harusnya netral ya, apalagi reuni 212 itu massanya banyak dan biasanya yang kaya gini tuh masuk headline.
BiLLY KHAERUDIN @BiLLYKHAERUDIN
@awemany Om Awe yg baik, ini berita @hariankompas hari ini soal Reuni 212 kemarin. Beritanya jd HL hlm 15 yg merupakan terusan hlm 1. Hari Senin, HL Kompas adalah liputan tematik yg dirancang jauh2 hari. Tak mungkin peristiwa sebesar Reuni 212 tak ada nilai beritanya pic.twitter.com/CEgRNoBDbS
Expand pic
BiLLY KHAERUDIN @BiLLYKHAERUDIN
@awemany Di akhir berita ini dicantumkan tautan utk membaca berita lainnya soal Reuni 212 di platform digital Kompas yakni kompas.id. Di sana om Awe bisa membaca lebih banyak berita, serta melihat foto2 dan videosaat Reuni 212 berlangsung pic.twitter.com/uQvmdB0hpb
Expand pic
Bitte langsam, Awe! @awemany
@BiLLYKHAERUDIN @hariankompas Oum Billy yang baik, hal 15 itu bukan head line yg biasa dirujuk orang. Head line itu ada di hal 1. Berita tematik jadi HL di hal 1 ya monggo aja. Saya udah ngga langganan kompas. Ngga punya counter argumen soal HL di hari senin yg lain. Tetap saja saya prihatin. :)
Bitte langsam, Awe! @awemany
@BiLLYKHAERUDIN @hariankompas Kompas itu sudah sering dituduh partisan. Harusnya mencari cara agar tuduhan itu bisa hilang. Tapi kalo klean lebih concern terhadap SOP hari senin itu buat HL tematik ya monggo. Sembunyikan aja di hal 15. :)
Fortis Est Veritas @VeritasArdentur
Ini contoh apa yg terjadi kalau kubu sebelah menang, media mau nulis apa aja diatur2 mesti gimana. twitter.com/awemany/status…
d @vowales
@awemany Kalo ga punya value jd headline kenapa mas? Kenapa harus jd headline? Kan ada beritanya di hl 15, mending dibaca isi artikelnya partisan atau tdk. Baru bisa dinilai apa kompas partisan atau tdk.
Bitte langsam, Awe! @awemany
Gue sih ngga berharap orang ini ngerti artinya monggo. Lha wong historynya dia ngga bisa membedakan antara pintar dan kayaknya pintar. :p. 👇 twitter.com/VeritasArdentu…
Faisal A ✈️🤖 @_FaisalArief
@BiLLYKHAERUDIN Tipikal yang cuma demen baca headline dan halaman pertama doang, isinya pasti mencengangkan dan bikin kamu terkejut
Faisal A ✈️🤖 @_FaisalArief
@BiLLYKHAERUDIN Ya orang Indonesia sdh kebiasaan konsumsi berita gratisan sejak detikdotcom muncul, sdh enak dpt yg gratis & mudah, halangan cuma iklan yang bejibun, yang bersedia bayar untuk baca berita yang paywall sedikit. Lagipula orang Indonesia juga penyakitnya jarang baca banyak komentar.
BiLLY KHAERUDIN @BiLLYKHAERUDIN
Mungkin kelemahan Kompas juga masih belum gencar kasih awareness ke pembaca soal platform digital kompas.id :) twitter.com/_FaisalArief/s…
BiLLY KHAERUDIN @BiLLYKHAERUDIN
Ini liputannya bahkan kita promosiin lewat akun medsos resmi, oum @awemany. Semoga oum Awe tetap adil sejak dalam twit-twitnya twitter.com/hariankompas/s…
Nicollo @heybudgies
@BiLLYKHAERUDIN @awemany ya kalo maunya diliput liat aja di tv one udah pasti sesuai yang oposisi mau, tanpa harus nyindir sana-sini.
Bitte langsam, Awe! @awemany
Lha? Kalau ngga ada sama sekali malah bakalan jelas partisannya. Ini kan soal value untuk menjadi headline di halaman 1. Again, Kompas bisa punya policy, tapi tafsir publik? twitter.com/BiLLYKHAERUDIN…
BiLLY KHAERUDIN @BiLLYKHAERUDIN
Om @awemany ini salah satu berita kompas.id kemarin soal Reuni 212. Karena ini paywall dan harus berlangganan utk membacanya, bila om kesulitan, DM saya ya Anies Sampaikan Capaian Program Pemprov DKI dan Persatuan Bangsa kompas.id/baca/utama/201… lewat @hariankompas
BiLLY KHAERUDIN @BiLLYKHAERUDIN
Ini juga link berita soal Reuni 212 di kompas.id kemarin oum @awemany. Sekali lagi kalau om kesulitan membacanya krn blm berlangganan, DM saya om. Dg senang hati saya bantu Prabowo Janji Bakal Selaras dengan Peserta Aksi kompas.id/baca/utama/201… lewat @hariankompas
abdul @ngabdul
Ketakutan bukan policy pemberitaan yg baik buat media. Kepada apa pun. Penguasa, pengiklan, tekanan publik, tuduhan partisan twitter.com/awemany/status…
abdul @ngabdul
Masa semua media harus menyajikan peristiwa yang sama sebagai artikel utama hal 1. Seolah-olah isu yg penting cuma 1 di Indonesia yang luas, kompleks, dan penuh masalah ini. Kaya zaman Orde Baru saja
abdul @ngabdul
Tuduhan berpihak, partisan, akan selalu datang apa pun yang dilakukan. Banyak orang, terutama yg suka gembar-gembor entah buzzer entah politisi entah aktivis partai, cuma mau melihat apa yang mau dilihatnya
Bitte langsam, Awe! @awemany
Kenapa jadi lari pada soal ketakutan? Emang gue ngancem apa? Ini soal akal sehat aja. Kalo risih disebut partisan ya buktikan. Kalo ngga risih ya monggo. Tepuk dada kalo perlu. :) twitter.com/ngabdul/status…
Load Remaining (5)

Comment

#KeongSawah @SugiKawuloAlit 04/12/2018 00:15:06 WIB
Entahlah... Tapi memang faktanya begitu, sejak era rezim zaman now ini berkuasa media sampah semakin merajalela, semisal media metrotipu, sampah banget saya kira. 😌
Login and hide ads.