1
πŸ¦€ @zainurrakhmah
Jadi karena ortuku agen Kompas, kami sekeluarga kalo opname di RS bisa minta penggantian biaya ke Kompas. Si Yana mendadak envy dong mau jadi agen Kompas juga. Belum tau aja dia kalo laba dari koran itu cuma cukup buat beli pulsa wkwkw. Nih ya aku ceritain...
πŸ¦€ @zainurrakhmah
Tahu lah ya kalau media cetak udah mulai ditinggalin. Nah sebagai anak agen koran sangat paham hal ini. Asal kalian tau aja, untung dari koran itu nggak banyak lho, apalagi kalo koran yang nggak boleh retur. Beuuhh besoknya koran udah dijual bapakku jadi koran bekas.
πŸ¦€ @zainurrakhmah
Kalo dari agen laba jual koran itu biasanya udah abis buat bayar loper, apalagi agen kecil. Nah sekarang ini bapakku uda nggak bayar loper karena lopernya uda resign. Akhirnya bapakku sendiri yang jadi loper dong. Nyari orang yang mau kerja abis subuh itu susah beb.
πŸ¦€ @zainurrakhmah
Koran itu nyampe rumahku subuh. Nah jangan dipikir udah terima beres langsung sebar ya. Koran itu kan ada beberapa bagian yang kepisah, itu kita yg masukin sendiri biar utuh korannya. Dari dulu selalu bapak yg nyusun tu koran, lopernya ya mana mau, durung tangi wonge
πŸ¦€ @zainurrakhmah
Biasanya jam 6 koran udah ready semua, abis itu tinggal dianterin ke pelanggan sama beberapa warung di terminal. Ngga usah bayangin ada yg jual di lampu merah ya, rumahku di pelosok desa beb. Tau ngga bapakku tu cuma nyisain dua biji koran buat diecer. Saking ngga ada yg beli πŸ˜…
πŸ¦€ @zainurrakhmah
Alhamdulillah masih ada sekolah2 yg langganan, orang2 PLTU yg melek baca koran, dan mbah2 yang nggak ngerti smartphone πŸ˜‚ jumlahnya nggak banyak sih, tapi ya nggak bikin ortuku tutup agen juga. Oh ya ortuku udah tutup agen koran "Wawasan". Dia koran sore anaknya Suara Merdeka
πŸ¦€ @zainurrakhmah
Ya siapa juga hari gini yg masih baca koran sore kan ya. Meskipun untung dari koran nggak banyak, tapi ortuku nggak mau nutup agen, katanya ini aset dan masih ada orang yg butuh koran, butuh informasi, butuh bacaan. Hmm bener juga sih.
πŸ¦€ @zainurrakhmah
Lalu penasaran gimana perusahaan tetep survive padahal uda banyak yg ninggalin koran. Kalo SM sih katanya sahamnya dibeli Djarum karena sempet hampir kolaps. Katanya lho ya aku nggak paham juga sih. Nah yg bikin surprise itu Kompas Gramedia beb.
πŸ¦€ @zainurrakhmah
Bulan lalu tim Kompas dateng ke rumah mereka mau bikin usaha logistik ternyata. Rencananya agen2 ini dijadiin agen logistik juga. Ya dipikir2 bener juga kalo mereka mau bikin jasa logistik lha wong mobil box yg angkut koran aja sekarang nggak penuh isinya. Rugi bensin kan beb.
πŸ¦€ @zainurrakhmah
Ya Kompas mayan pinter juga sih, secara sekarang bisnis logistik lagi maju pesat. Belanja online meningkat otomatis bisnis logistik juga ye kan. Nggak tau realisasinya kapan, tapi ortuku males dong kalo disuruh jadi agen logistik juga. Menuh2in toko katanya πŸ˜‚πŸ˜‚
πŸ¦€ @zainurrakhmah
Yahh gitu lah cerita anak agen koran. Untungnya emang nggak seberapa, luwih akeh duit jajanku wkwk. Usaha koran ortuku ini lebih tua dari umurku, alhamdulillah bisa nyambung idup dari koran, bisa tiap hari gratis baca koran (?) Semoga rejeki koran mbarokahi anak putu. Aamiin.
πŸ¦€ @zainurrakhmah
Aku lanjutin ya cerita seputar agen koran. Dari semua koran aku paling sebel sama Jawa Pos. Dia setahun cuma libur dua hari dong. Hari H dan H+1 Idul Fitri doang. Tanggal merah dia tetep terbit, padahal koran lain ya libur. Halohalo Pak Dahlan Iskan ikutan libur bisa kaliik
πŸ¦€ @zainurrakhmah
Kalo koran yg paling aku suka ya Suara Merdeka soalnya tiap dia ultah ada beasiswa gitu buat anak agen, loper, atau pengecer yg berprestasi. Aku dan adekku ikut dari SD sampe S1 dong. Mayan buat tambah2 jajan. Alhamdulillah dapet terus.
πŸ¦€ @zainurrakhmah
Nah saking seringnya dapet beasiswa dari SM, ada orang SM yang udah hapal. Akhirnya abis itu ibuku kadang nggak dikasih info kalo ada beasiswa. Katanya gantian juga sama yang laen masak kakak adek dapet semua. Lhah kocak amat πŸ˜‚
πŸ¦€ @zainurrakhmah
Dari koran juga mbak sepupuku nemu jodoh. Dulu bapak ada ruko di deket lapangan gitu, yang jaga mbakku ini. Nah ada karyawan PLTU yg sering beli koran kompas lalu kecantol sama mbakku. Alhamdulillah sekarang mereka udah punya empat anak.
πŸ¦€ @zainurrakhmah
Ada juga cerita romantis lain. Dulu ada pelanggan tabloid Bola. Tiap ambil tabloid pasti ngajak pacarnya biar sekalian jalan2. Rumahku di kecamatan jadi kalo orang desa ke tempatku ya nganggepnya sekalian jalan2. Kadang ngobrol lama juga di rumahku bahas bola gitu
πŸ¦€ @zainurrakhmah
Sama mas2nya aku diceritain Del Piero, Inzaghi, gitu2 lah. Pemain bola jadul kabeh tapi aku masih inget dong hahaha. Masnya pacaran awet banget sampe akhirnya nikah sama mbaknya. Lucunya dulu kalo mbaknya nggak ikut ambil tabloid pasti dicengin ibu soalnya pasti lagi berantem
πŸ¦€ @zainurrakhmah
Sbg anak koran yg kecilnya hobi ikut nganterin aku dapet satu pengetahuan baru. Dulu aku bisa apal rumah mana yg langganan koran dengan satu cara. Niteni rumah yg catnya warna kuning. Orba banget. Dulu yg langganan rata2 PNS atau pensiunan gitu dan rumahnya harus warna kuning
πŸ¦€ @zainurrakhmah
Kabayang kan kek mana ngerinya Pak Harto. Rumah aja warnanya harus kuning, harus golkar. Dulu pas kecil nggak paham sih tentang ini, cuma niteni aja pokoknya yg langganan koran rumahnya warna kuning. Wageeelaaabeb. Ngga kebayang aku disuruh ngecat rumah warna kuning πŸ˜…
πŸ¦€ @zainurrakhmah
Terima kasih semua atas responnya. Terima kasih banyak πŸ€— Nggak nyangka tweet ini banyak yg baca huhuu terharu. Ternyata banyak yang nostalgia dan punya kenangan dari koran. Secanggih apapun media online, media cetak punya tempat sendiri di hati banyak orang.
πŸ¦€ @zainurrakhmah
Salut utk semua reporter, editor, ilustrator, layouter, dan semua yg terlibat agar berita bisa naik cetak. I've been there, meski cuma di persma kampus mayan belajar cara kerja media itu seperti apa. Pun, termasuk distributor, terutama yg jualan di lampu merah. Hormat dari saya
πŸ¦€ @zainurrakhmah
Terima kasih dari saya generasi yang tumbuh bersama majalah Bobo, tabloid Fantasy, Gaul, dan tentu saja koran-koran lain yg tidak bisa saya sebutkan satu per satu. Kalau teman2 lelah lihat media online yg sering clickbait, nggak ada salahnya sekali2 beli koran
πŸ¦€ @zainurrakhmah
Ada beberapa hal yg tidak bisa digantikan oleh media online. Liputan yg lebih mendalam tentu lebih nyaman dibaca bukan dari layar. Sensasi isi TTS di koran juga nggak kalah menyenangkan. Baca obituari apalagi, siapa tahu jadi ingat mati.
πŸ¦€ @zainurrakhmah
Sekali lagi terima kasih respon-responnya. Ahhh jujur ini menghangatkan hati saya. *peluk*

Comment

No comments yet. Write yours!

Login and hide ads.