2
リンカ @karinyoo
Gw gatau ya, bagi gw, suami itu wajib punya penghasilan, tapi bukan cuma untuk ngidupin istri. Jadi bagi gw enakan hidup sharing harta. Klo duit suami buat istri semua,kasian dia gak bs ngehobi,krn ad istri yg manyun kalo gaji suami dibeliin gundam, steam games ato modif knalpot
リンカ @karinyoo
Dan gw ga merasa sungkan kok untuk bayar tagihan ini-itu. That's called life. Lu kencing di pom bensin aja bayar 2000 perak masa iya bayar listrik rumah sebulan aja kudu patriarki.
リンカ @karinyoo
Sok feminis lu rin! Hahahaha, kagak. Gw belajar dr pengalaman hidup orang tua gw kok. Bokap gw (alm), dulu kerja sebagai GA di Toyota Sunter, gaji sendiri mana cukup krn ngambil KPR BTN, beli mobil seken dan motor, plus kk gw umur 1 taun saat itu,sufornya gila mahal bat.
リンカ @karinyoo
Belom lagi adik2 nyokap gw dari jawa tengah ada yg numpang di rumah sementara untuk studi dan nyari kerja di jakarta. *walaupun pas pada sukses jd lupa ama sodara sihh* 🤭🤭
リンカ @karinyoo
Nyokap dulu sebelom nikah kerja di butik milik ibunya pak Marty Natalegawa di Sarinah, jadi setelah nikah buka usaha jahit sendiri dan catering. Alhamdulillah dong uang keluarga pemasukannya dobel dr ayah dan ibu.
リンカ @karinyoo
Ortu gw bs bangun lantai 2 rumah. Dan sewa rumah 1 lagi khusus untuk catering. Alhamdulillah. Tapi, tahun 1998, bokap dipanggil Yang Maha Kuasa. Bisa dibayangkan, gw dan kakak masih kecil2 (4 & 6 SD).
リンカ @karinyoo
Walaupun nyokap masih ada pemasukan dr jahit dan catering, efek psikologis kena efeknya. Motivasi hidup udah gak sama lagi, akhirnya catering untuk makan pegawai pabrik harus tutup (saat ini gw kerja di salah satu perusahaan Groupnya, what a coincidence yah haha)
リンカ @karinyoo
Nyokap hingga detik ini masih menjahit dan pesanannya selalu penuh. Never in her mind she will retire this job. And I'm absolutely grateful punya Ibu yg ga peduli nafkah lahir berapun dr suami, krn kerja keras untuk membangun keluarga itu kewajiban dari sepasang suami dan istri.
リンカ @karinyoo
Inti dari cerita ngalor ngidul gw sih, cari pasangan yang mau sama-sama "merih". Itu pesen nyokap gw. Jangan liat pasangan dari seberapa banyak harta yang dia punya, karena harta bs hilang seketika dan tiba2.
リンカ @karinyoo
Abis bokap gw meninggal, banyak sodara yang manfaatin kerapuhan emak gw. Bayangin duit asuransi bokap diembat, duit tunjangan kantor diembat, sampe mobil gw dibalik nama atas nama adeknya eyang gw yang kita ga pernah kenal sebelumnya oleh sodaranya nyokap.
リンカ @karinyoo
Pernah baca ghosty comic dimana si Jaret makan nasi kecap tiap abis khilaf beli action figure? Gw pernah emang cuma bisanya makan nasi kecap doang dan gak masuk sekolah 11 hari karena GA ADA DUIT. akibat dari kelakuan sodara2 jahanam tsb.
リンカ @karinyoo
Sekarang? Alhamdulillah, gw cucu pertama yang masuk UI. Kakak gw sebenernya lulus ujian masuk D3 UI,tp dia ga ambil.Hidup gw selama kuliah juga full ngandelin duit beasiswa dan part time jadi tour guide sampe lulus. Alhamdulillah skrg bisa idup, kerja, bs traveling, bisa makan.
リンカ @karinyoo
Mungkin karena itu juga gw jadi ga kebiasa untuk makan dibayarin pasangan, karena gw tau. Nyari duit itu susah,selama gw masih bs makan pake duit sendiri. Why not. Gw kerja, punya penghasilan untuk hidup gw. Dan itu termasuk keluarga gw, dan jg termasuk suami gw nantinya. AZEKDAH
Askar Juara @juarazr
@karinyoo Saya setujuh sekali kakak. Suami memang wajib menafkahi istri, namun harus realistis dengan kehidupan ibukota yang biaya hidupnya tinggi. Hidup berdua harus bisa cost sharing.
Karyawan Blank @eksud
Nice thread... Setujuu banget... Klo bisa gotong royong sama2, jadi lebih ringan.... twitter.com/karinyoo/statu…

apa perlu ada MoU?

Comment

Login and hide ads.