2
indi @indiratendi
Mau buat thread tentang barang-barang yang aku pake untuk kurangi sampah plastik dan kurangi produk yg mengandung kelapa sawit. Sebelumnya mohon maaf kalo threadnya akan lumayan panjang 🙏
indi @indiratendi
Pertama yg paling mudah dulu. Kemana-mana aku bawa sedotan stainless, sedotan bambu, sendok, sama tumbler/botol minum sendiri pic.twitter.com/5S932BKjxA
Expand pic
indi @indiratendi
Kenapa gerakan anti sedotan plastik itu gencar dilakukan? Ya karena kita emang ga butuh minum pake sedotan. Yg butuh sedotan cuma orang2 dgn gigi sensitif, atau berkebutuhan khusus seperti cerebral palsy.
indi @indiratendi
Selain sedotan dan botol minum, ku juga kemana mana bawa tas kain. Ada banyak sih tas kain di rumah tapi 2 tas ini favorit aku karena bisa dilipet jadi ukuran kecil. Berguna bgt untuk belanja. pic.twitter.com/s8Q3EB4ILY
Expand pic
indi @indiratendi
Ketika belanja, biasakan untuk satuin barangnya dalam satu tas aja ya. Ku sering liat orang di mall beli baju dgn kantong plastik yg beragam padahal bisa disatuin aja. Antara mbaknya seneng ribet atau mau pamer karena bisa belanja di toko beda-beda.
indi @indiratendi
Kalo nyokap biasanya bawa tas gede ini buat belanja bulanan. Tapi kita jarang ke supermarket juga sih karena tiap pagi ada tukang sayur dateng ke rumah. Ke indomaret juga cuma buat bayar indihome. pic.twitter.com/A3zZIfUfxU
Expand pic
indi @indiratendi
Deket rumah ada warung sembako yg juga jualan galon sama gas. Jaraknya cuma selemparan jambu dari rumah jadi ya emang keluarga kami jarang banget belanja di luar.
indi @indiratendi
Next untuk sabun mandi ku pake sabun batangan dari sereh sama hidrosol mawar. Dia ga pake minyak kelapa sawit. Dulu beli di temenku sih anak Animals Indonesia, sekarang udah mau abis. pic.twitter.com/rv5acnK1DF
Expand pic
indi @indiratendi
Aku juga pake sampo batang yang ga mengandung minyak kelapa sawit. Sabun & sampo batang selain mengurangi sampah plastik dan sampah botol, juga cocok utk aku yg sering ke lapangan jadi ga tumpah2 di tas. pic.twitter.com/o4PPtSX15H
Expand pic
indi @indiratendi
Untuk deodoran dan lipbalm, ku pake yang vegan. Free from palm oil, animal cruelty, SLS/SLES, petroleum, parabens, and formaldehyde. pic.twitter.com/7lQ45zrDWx
Expand pic
indi @indiratendi
Nah ini ni yang mungkin agak susah dijalani. Ku pake pembalut kain sejak setahun lalu. Awalnya pake yg kanan (warna ungu) tapi ternyata tebel bgt susah nyucinya. Skrg pake yg merk GG karena gampang dicuci, ga tembus, plus awet sampe 7-8 tahun. pic.twitter.com/8m6OYBkhjy
Expand pic
indi @indiratendi
Oiya ku juga anaknya ga suka jajan. Di kantor, makan siang kami ada kateringnya dan selalu pake tempat makan reusable. Kalo laper ku cuma jajan dimsum di depan UPN dan bawa tempat sendiri. pic.twitter.com/1C3iWYdcc2
Expand pic
indi @indiratendi
Seumur hidup ku belom pernah beli smootie mangga, bubble tea, atau teh thailand kekinian karena ku gabisa minum dari cup sekali pakai. Beli kopi kekinian cuma 1x itupun terpaksa karena abis jalan seharian di mangrove Muara Angke dan minumku abis.
indi @indiratendi
Nah sekarang ku mau rekomendasiin beberapa toko yg jual barang-barang di atas untuk membantu temen2 yg mau merubah gaya hidup ramah lingkungan. Ini cuma sedikit contoh aja ya. Yg punya rekomendasi toko lain nanti silakan ditambahkan.
indi @indiratendi
Mulai dari yang paling famous dulu kali ya. Namanya Zero Waste. Mereka jual pembalut kain lucu2, sedotan stainless, tote bag, sabun batang, sikat gigi bambu, dll. zerowaste.id/zero-waste-pro…
indi @indiratendi
Lalu ada Green Mommy. Famous juga ni karena lengkap banget, hampir semua ada termasuk produk kecantikan. Aku orangnya ga pake kosmetik dan skin care apa2 sih jadi belom pernah coba produknya kayak gimana. greenmommyshop.com/shop/
indi @indiratendi
Di dunia instagram, yang paling famous kayaknya Warung 1000 Kebun. Selain jual barang2 kayak yang aku punya di atas, mereka juga jual sayur organik dan bibit tanaman. pic.twitter.com/fIMSanwfPM
Expand pic
indi @indiratendi
Lalu ada Bubacaca, toko miliknya Mbak Fitri, anaknya Wiji Thukul. Sebagai aktivis lingkungan, Bubacaca berkomitmen untuk menolak kelapa sawit sampai perusahaan berhenti menebang hutan dan membunuh satwa liar. pic.twitter.com/NcnL0z5edL
Expand pic
indi @indiratendi
Terakhir ada Ratu Galuh yang banyak jual sabun dan sampo batang berlabel vegan, tanpa mengandung kelapa sawit. ratugaluh.com
indi @indiratendi
Sebagai aktivis, aku percaya bahwa sekecil apapun kebaikan kita pasti ada manfaatnya. Jadi tolong jangan remehkan semua kegiatan yg tujuannya menyelamatkan lingkungan.
indi @indiratendi
Misal kalimat2 kayak gini. Aku tau maksudnya baik, mengajak orang lain untuk berbuat lebih. Tapi bagi sebagian orang ini bisa jadi demotivasi. Kalau ada yg mulai mengurangi sampah plastik harusnya kita dukung, bukan kita sindir. pic.twitter.com/Zp7Rumjg9m
Expand pic
Expand pic
indi @indiratendi
Ibarat ada anak kecil yg baru belajar puasa, lalu kamu bilang "Ih masa puasa setengah hari. Ga sah itu, ga dihitung pahalanya. Sia-sia aja kamu tahan lapar". Iya, tujuannya baik, tapi kalimatnya kurang baik, apalagi utk orang yg baru belajar.
indi @indiratendi
Menurut aku tiap orang punya lini waktunya masing2. Ada yg bisa langsung ganti semua produk di rumahnya jd ramah lingkungan, ada yg butuh waktu dan pelan-pelan. Jangan paksa seseorang untuk punya kecepatan lari yg sama dengan kamu.
indi @indiratendi
Kalo aku, yg aku jadikan target adalah diri aku sendiri, bukan kebahagiaan netizen. Tahun 2016 ku punya target stop sedotan, botol, & kantong plastik. Tahun 2017 stop pembalut plastik. Tahun 2018 stop sampo botolan. Tahun 2019 target stop makan daging merah.
indi @indiratendi
Untuk sabun, sampo, dan peralatan kecantikan, aku tau kulit kita ga gampang untuk ganti jenis produk. Kalau kamu ga cocok pakai sabun/sampo batang, setidaknya beli sampomu dlm kemasan besar atau isi ulang ya. Jangan beli sachetan karena sampahnya nanti jd banyak bgt.
Load Remaining (25)

Comment

No comments yet. Write yours!

Login and hide ads.
Login and hide ads.