3
Bitte langsam, Awe! @awemany
Bua ha ha. Economy global pada tahun 2009 itu kontraksi sebesar 2%. Bisalah dijadikan alasan. Lha tahun 2018 ini economy global tumbuh sebesar 3% kok mau jadi kambing hitam? Enaknya saya minta situ nyebut apa mikir? :) twitter.com/RustamIbrahim/…
Bitte langsam, Awe! @awemany
Apakah sekarang Jokowi mau mengulangi kesalahan yang sama? Sibuk ngurusin orang" yang 2019 Ganti Presiden tapi gagal membangun harapan bagi si miskin? Gue udah kasih warning lho. Bikin narasi Jokowi membangun buat orang kaya itu gampang banget. Siap? :)
Bitte langsam, Awe! @awemany
Kalau Jokowi dan Prabowo cuma mau menang pilpres, buat apa bagi kita? Mereka dapet kekuasaan, kita juga yang bakal jadi alasnya. Cuma buat jadi batu pijakan kekuasan. Jangan mau.
Bitte langsam, Awe! @awemany
Keseriusan Jokowi atau Prabowo ada pada rencana ekonominya. Saya tahu Jokowi ada di posisi susah. Dulu bikin rencana muluk", hasilnya mbocun. Angka dalam ilmu ekonomi itu ngga bohong. Growth stagnan. Kemiskinan cuma turun 1%, dollar menggila. Apa yg mau diubah pada 5 tahun lagi?
Bitte langsam, Awe! @awemany
Prabowo dan timnya ngga bisa cuma mengandal sentimen gagalnya Jokowi. Karena tidak serta merta membuatnya lebih baik. Musti punya clarity tentang bagaimana membangun perekonomian. Bukan main jargon doang. Ekonomi kerakyatan. Apa itu?
Bitte langsam, Awe! @awemany
Prabowo kemarin ngomongin the power of emak", elite yg menguasai kekayaan tapi ngga punya nurani, utang yg menggunung, kita bisa miskin selamanya, sistem ekonomi keliru, ngga punya ketahanan dst. Tapi ngga ada solusi. Capek doang dengernya.
Bitte langsam, Awe! @awemany
Gue mah punya banyak banget pemikiran" tentang gimana perekonomian Indonesia bisa diperbaiki. Baik dari sisi legislasi ataupun sisi eksekutif. Pemikiran doang ya. Bukan kertas kerja. Ngga seiseng itu gue. :)
Bitte langsam, Awe! @awemany
Tenang. Masih ada 3 negara yg bisa disalahin kalau dolar naik terus. Yg dua udah. pic.twitter.com/F7xqccvKGP
Expand pic
Bitte langsam, Awe! @awemany
Ya gimana. Urusan ama rezim ini mah selalu soal nyalahin orang/pihak lain. Ngga punya artefak budaya yg namanya cermin. :p
Bitte langsam, Awe! @awemany
Bua ha ha. Jokowi emang bawa perubahan. Tapi jelas bukan ekonomi. Kecuali kalau perubahan di sini maksudnya berubah jadi buruk. Kalau itu gue ngga komen. :)
Bitte langsam, Awe! @awemany
Perubahan yg dibawa Jokowi itu utamanya soal kesejahteraan buzzer. Ini rezim yg sangat mengandalkan hestek untuk tetap berkuasa sembari mengelabui. Pupur bagi muka penguasa yang compang-camping. Susah rakyatnya. Makmur buzzernya. Disuruh mainan hestek tiap hari.
Bitte langsam, Awe! @awemany
Perubahan lain yang juga dibawa Jokowi adalah urusan ngga penting jadi penting dan demikian sebaliknya. Yg diurus adalah rame" soal islam vs bhineka yg sebenernya udah selesai. Yg ngga diurus adalah dollar hampir 15000. Asyik" salahin negara lain aja.
Bitte langsam, Awe! @awemany
Perubahan yg paling bikin gue sebal adalah kembalinya bibit" orde baru ke dalam praktik memerintah. Udah mulai larang" dengan alasan keamanan. Ini kalo ngga dinyinyirin bisa bikin kita punya presiden otoriter. Sayangnya mereka yg biasa ceramah soal kebebasan pada mingkem. Suram.
Bitte langsam, Awe! @awemany
Saat dollar udah mau 15000, growth ekonomi cuma tumbuh 5%an lebih dikit. Kemiskinan cuma turun 1%, yang dipikirin orang" ini cuma perang mereka. NU vs HTI. Suram ngga? pic.twitter.com/IjmeT3D7jk
Expand pic
Bitte langsam, Awe! @awemany
Dengan trend yg menurun seperti itu, Jokowi tetap berani untuk pasang target pertumbuhan 7% dan mengurangi kemiskinan sampai 5%. Ada di RPJMNnya. Fair ngga kalo kita bilang halusinasi? twitter.com/prastow/status…
Bitte langsam, Awe! @awemany
Sebal. Sudah tahu trend pertumbuhan menurun. Booming komoditi berakhir. Lalu apa yg dia kerjakan? Investasi jangka panjang melalui infrastruktur. Katanya. Defisit perdagangan ya makin dalam. Sekarang belaga nyalahin kondisi global. Dih!
Bitte langsam, Awe! @awemany
Capek gue liat omongan" kayak gitu dijadikan pembenaran bagi kebijakan otoritarian Jokowi. Kita pengen negara menghormati hak" konstitusional warga. Segitu susahnya ya minta yg kayak gitu ama rezim ini?
Bitte langsam, Awe! @awemany
Ngga sih. Pemerintah itu ngga punya alasan untuk naikin BBM. Subsidi energi itu cuma 90 T. Katakanlah dollar naik 11%, yang ditanggung pemerintah itu ngga sampai 10 T. Kalo BBM naik itu pemerintah memang seneng aja bikin orang miskin sengsara. *kompor :)
Bitte langsam, Awe! @awemany
Ngga ada yg expect krisis ekonomi sekaliber 1988. Yang ada hanya buanyak orang yg berkesimpulan rezim ini ngga kompeten. Ngga bisa dipercaya. Dan karena itu musti diganti tahun 2019. Simple.
Bitte langsam, Awe! @awemany
Waktu orang ngebandingin 1997-1998 ke 2017-2018, jangan" kita membandingkan yang keliru? Jangan" 2017-2018 itu baru seperti 1996-1997. Nanti 2019 nya yg mirip dengan 1998. JENG-JENG! *kompor :p
Bitte langsam, Awe! @awemany
Kritis sedikit ama pemerintah ya mesti tanggung resiko. Udah tahu ini rezim narsis. Ngga boleh dikritik dikit acan. Ngga dituduh radikal aja udah bagus. :p twitter.com/kumparan/statu…
Bitte langsam, Awe! @awemany
Jangan dibilang oposisi senang dengan kenaikan dollar. Dampaknya ama ekonomi kita juga significant. Kalo ngga ada bisnis, kita mau makan apa? Yg tetap senang" itu buzzer" pemerintah. Apalagi yg jadi komisaris" di BUMN. Gaji ngga berkurang.
Bitte langsam, Awe! @awemany
Yang kita mau itu pemerintah bercermin. Menyadari kekeliruan dalam pengelolaan ekonomi dan membuat langkah" perbaikan. Kita sebal kalo pemerintah cuma bisa menyalah"kan faktor luar. Apalagi masa lalu.
Bitte langsam, Awe! @awemany
Rezim populis kayak Jokowi ini ya mesti dinyinyirin buat bikin kebijakan yang pahit. Kalau otak mereka cuma soal elektabilitas 2019 dengan mengorbankan banyak orang, siapa yang sebenernya jahat?
Load Remaining (48)

Comment

Panji @panji_2012 08/09/2018 10:32:36 WIB
Rakyat seperti saya nyaman2 aja tuh dengan kepemimpinan Jokowi, perasaan @awemany dan pendukung Prabowo aja tuh yg baper
Login and hide ads.