2
Login and hide ads.
nika @windlesscomet
Pengalaman Horor: Gelundung Cengir A Thread: pic.twitter.com/cgl2hX4KtG
 Expand pic
nika @windlesscomet
Kali ini gue mau cerita salah satu mahluk goib yang lumayan legen 10th ke belakang. Tepatnya pas gue masih esde. Cerita ini gue dapet dari temen gue sebut aja namanya Sri
nika @windlesscomet
Sebelum gue mulai cerita. Gue mau paste link foto kelapa yang gue pake di atas. Dapet dari sini cafelynnylu.blogspot.com/2012/12/black-…
nika @windlesscomet
Cerita sedikit, Sri ini temen gue jaman sd sampe smp Kita cukup deket karna sering main bareng. Rumahnya ini di KDB (Kandang Babi). Sebenernya nama daerah itu bukan KDB cuman berhubung waktu dulu di situ ada banyak babi yg sengaja di ternak maupun di pelihara jadilah disebut KDB
nika @windlesscomet
Make sense kan kenapa namanya KDB? Di daerah gue tinggal, yg namanya pohon kelapa ini ada banyak. Gampang banget ditemuin. Walaupun daerah yg gue tinggalin ini ga terlalu deket sama pantai. Butuh sekitar 40 menit atau lebih buat sampe pantai
nika @windlesscomet
Nah si pohon kelapa ini juga cukup tersebar rata di daerah sini. Kaya di blok a atau blok sampe blok Z. Termasuk di KDB
nika @windlesscomet
Selain ada 'babi' dan pohon kelapa (sekarang yg gue tahu udh jarang yg punya babi di sana) di sana juga deket sama jalan kereta. Ada satu taman yg oke punya di daerah sana persis samping jalan kereta. Gue lupa nama tamannya apa. Terakhir kesitu udh ga sebagus dulu
nika @windlesscomet
Taman ini dibuat atas dasar keinginan masyarakat yg tinggal di situ. Kalau kalian pada nanya kenapa gue perlu nyeritain kdb and the gang, jawabannya karna ini bakal berhubungan sama inti cerita. Biar ga pusing dan ada bayangan
nika @windlesscomet
Ok sekarang kita mulai bahas sedikit demi sedikit setelah kalian udh tahu keywordnya apa
nika @windlesscomet
Cerita ini gue dapet dari temen gue yg namanya Sri itu. Jadi dulu pamannya sri ini pernah ngalamin hal ganjil yg bikin gue amit2 (*sambil ngelus dada) semoga kita ga pernah ngalamin hal serupa
nika @windlesscomet
Kejadian ini ada beberapa th silam. Jaman sd di mana hp android canggih dengan spek yg aduhai dan harga murmer belum ada. Yg gue inget jaman itu orang2 masih pada demen nelpon lewat wartel (warung telepon)
nika @windlesscomet
Bukan cuman teknologinya aja yg belum maju. Yg namanya mitos, hoax gampang banget nyebar kaya isi buah kapas kering yg isinya keluar kebawa angin
nika @windlesscomet
Pernah sempet heboh yg namanya kolor ijo merkosa cewek2 sampe ibu2. Trus konyolnya orang-orang pada percaya itu beneran padahal belum ada bukti otentiknya. Gue yg masih polos dan iya2in aja jaman itu, ikutan buat gelang dari bambu kuning. Katanya biar ga di deketin kolor ijo
nika @windlesscomet
Dan percaya ga percaya. Yg jual gelang dari bambu kuning yg unyu2 itu banyak banget di esde gue. Kadang kalau flashback rasanya gue mau ngetawain kebodohan gue jaman kecil. "Lu ngapain percaya gituan sih anjir?!!" Hahaha
nika @windlesscomet
Cukup ya penggambaran jaman gue kecil gimana? Intinya kentel banget sama yg aneh2 kaya begitu
nika @windlesscomet
Jadi waktu gue esde Sri pernah cerita sama gue soal pamannya yg pulang malem2 dan ketemu sesuatu yg menggelinding di jalan pas dia mau pulang ke rumah
nika @windlesscomet
Waktu itu gue lagi main deket jalan kereta sama sri (tolong jangan ditiru ini bahaya) trus dia mulai cerita soal pamannya ini
nika @windlesscomet
Penasaran dong gue. Akhirnya gue geser dikit dari tempat gue duduk ngedeketin dia. Ya namanya juga bocah dulu ya, kalau ga main rame2 ya cerita2 sama temen deket
nika @windlesscomet
Pas gue udh ngedeketin dan mulai pasang muka serius, Sri mulai ceritain pamannya ini. Berhubung daerah kdb ini mayoritas pake bahasa jawa, ntar gue selipin bahasa jawanya
nika @windlesscomet
Jadi suatu hari, di malam yg udh mulai sepi. Sekitar tengah malem, pamannya sri ini pulang naik sepeda. Kata sri pamannya ini abis ada urusan di luar. Entah temennya atau apa gue ga tahu
nika @windlesscomet
Sepeda yg dipake pamannya ini sepeda model dulu. Gue nyebutnya sepeda otel atau sepeda klasik yg di depan sepedanya ga ada ring buat naro barang, cuma ada 1 lampu
nika @windlesscomet
Ada banyak jalan sebetulnya kalau mau pulang ke KDB. Bisa lewat jalan samping rel kereta atau rada jauhan lagi lewat komplek perumahan. Cuman kalau ngitung jarak, deketan lewat jalan samping rel kereta
nika @windlesscomet
Dan dari sini lah apesnya... Namanya juga laki-laki, seringnya mereka suka ga masalah pulang malem dan soal nyali jangan ditanya, apalagi orang jaman dulu. Si pamannya sri ini cuek aja pulang lewat jalan itu sambil ngotel sepedanya yg warna hitam
nika @windlesscomet
Pemandangan kala itu gelap gulita. Ada beberapa rumah yg di depannya sengaja nyediain lampu jalan, ada juga yg ga. Menurut kabar, daerah situ kalau malem ada spot2 tertentu yg masih rame
nika @windlesscomet
Sayangnya spot rame ini cuma ada di beberapa tempat. Sisanya apa? Rumah2 yg sepi karna masih percaya kalau udh malem mending diem di dalem daripada ada apa2, pohon kelapa, pisang, mangga dan kebon2 samping rumah yg dibiarin sengaja gelap
Load Remaining (42)
Login and hide ads.