1
// Jax @JackVardan
Kok dari media. Di pengadilan sama gak kronologinya? Lagian sopan? Dari zaman dulu speaker juga kenceng. Yang gak toleran sebetulnya yang mana? Di Bali umat hindu dan islam sama-sama gunakan speaker dalam ritual. Mereka akur, damai, selama ini, sampai detik ini, lu muslim aneh. twitter.com/GunRomli/statu…
// Jax @JackVardan
Giliran masjid di bakar, menara masjid mau diruntuhin mingkem. Gak ada seuprit, bahkan tipikal diabolis kayak gini biasanya malah melintir sana sini. Suseh emang tutup limun.
// Jax @JackVardan
Kebisaannya dari dulu goreng isu toleransi, intoleransi, jadi yang SARA itu siapa sebenarnya? Pantes pilkada Jakarta panas, coba kalau buzzer ahok modelnya bukan kayak tipikal tadi, adem deh. Dan sekarang nemplok ke Jokowi, gua jamin gak ada kreatifitas lain, itu-itu aja digoreng
// Jax @JackVardan
Selain pengasong toleransi, spesies baru adalah "bandit bhineka", belagak narasi toleran tapi sambil injek pihak lain, pantesnya disebut provokator. Menciptakan hantu semu; persatuan juga semu.
// Jax @JackVardan
Gak ada orang waras juga nerima suara azan cuma 5 menit gak tiap jam harus dikecilin. Suara besar aja jarang ke masjid. Jaman ente boxeran langgar juga pake toa om :) twitter.com/awemany/status…
// Jax @JackVardan
Biasanya yang risih-risih gitu hidup gak berbaur. Kalo jaman dulu, mau agama apa aja nyatu, komunikasi, ronda bareng, kumpul bareng. gak merasa eksklusif. Kita pernah merasakan masyarakat yang gak dikit-dikit SARA, pernah. Liberal malpraktek yang rusak tatanan ini.
// Jax @JackVardan
Kan berakhir di pengadilan, dari mana kekerasan? Yang nyuruh azan dikecilin lebih dahulu dan masuk wilayah agama orang lain itu siapa, ada asap ada api. Malah islam disalahin. twitter.com/AlissaWahid/st…
// Jax @JackVardan
Kasusnya mirip ahok, yang duluan bahas ayat Quran padahal harusnya bahas ikan. Sekarang, azan gak sampai 5 menit, dan maksimal 5 kali sehari, harusnya siapa yang menghormati? Katanya toleransi, kok risih? Liberal kawe berfantasi.
// Jax @JackVardan
Negara mayoritas muslim, perkara speaker dan azan sudah puluhan tahun lalu biasa kita temui di masyarakat. Ketika ada non muslim suruh kecilkan suara azan, dia yang kurang ajar. Warga banyak muslim, merasa keberatan dengan tingkahnya disebut tekanan, kan sialan.
// Jax @JackVardan
Maunya lihat ujung cerita, gak mau bedah "niat colek ritual agama orang lain". Niat awal risih sama azan dan speaker jadi abu-abu. Modelan begini gua yakin kagak pernah berbaur. Hidup mau enak sendiri, mau nyolek gak mau dicolek.
// Jax @JackVardan
Udah tau azan / speaker itu bagian dari ritual agama dan sudah melekat sejak dulu kala, hal sensitif. Ini kok berani colek, giliran dilawan playing victim. Siapa yang gak tau diri?
// Jax @JackVardan
Iya opung. Berani colek tapi dicolek balik playing victim. Teriak toleran, dia sendiri bertindak awal gak toleran mempersalahkan ritual agama orang. twitter.com/Umar_Hasibuan_…
// Jax @JackVardan
Lucunya nih Liberal Kawe dan gerombolan Islamophobia malu malu kucing ini. Ketika ada masjid di bakar, menara masjid mau dirubuhkan, ada aksi bela syria, palestina, rohingya. Mereka diem, malah nyinyir. Berfantasi cari pembenaran ketika korbannya muslim.
// Jax @JackVardan
Sama-sama adzan, sama-sama pakai pengeras suara. Beda kultur, beda lokasi. Ribut sendiri, playing victim. pic.twitter.com/khvo67ZMJP
// Jax @JackVardan
Sound mobil jedak jeduk, suara berisik di night club, dugem, dangdutan, denger musik pakai headset volume kenceng, lo biasa. Suara adzan pakai pengeras suara, gak sampai 5 menit, itu juga maksimal 5 kali, lo protes. Kan sialan.
// Jax @JackVardan
Jadi problemnya sebetulnya bukan agama ini itu. Emang manusianya aja yang gak biasa berbaur, gak ngerti bermasyarakat, eksklusif. Di tempat lain, masih banyak non muslim yang hidup nyaman, damai, berbaur, meski ada pengeras suara di masjid, sejak dulu kok.
// Jax @JackVardan
Jadi kita jangan generalisir, ini emang oknumnya aja yang ribet. Selama ini berpuluh tahun adem ayem, non muslim, suku apa, etnis apa, kalo yang ngerti bermasyarakat dan berbaur mah, gak bakal gitu. Jadi lebay yang kaitkan narasi ini itu, kekerasan, tekanan, intoleransi, beraque~
// Jax @JackVardan
Ya biasa aja emang. Sudah dari dulu kok biasa. Dan pastinya saling kenal dan bermasyarat awalnya. twitter.com/denidian04/sta…
// Jax @JackVardan
Ya tapi kan karena awal saling kenal, jadinya biasa kan, intinya mah emang gimana manusianya. twitter.com/JoRiky/status/…
// Jax @JackVardan
Banyak akun baru netes minta polbek poto muslimah, tar beberapa hari tuh akun berubah jadi akun bokep. Bokepnya mah biasa, gorengnya ini di linimasa, stigma.
// Jax @JackVardan
Masalah lain lo boleh beropini atau lawakan. Tapi adzan diremehin dan diframing ini itu, jangan dibawa bahan ledekan. Belum tentu saat lu mati bisa ucapan part kalimat adzan. Bukan sok bener, tapi hidup cuma sekali.
// Jax @JackVardan
Biasanya orang akan mulai mikir dan banyak berharap itu kalau dia dah rasain sakit, dikasih cobaan sengsara, ketusuk jarum infus dalam waktu lama. Emang sok kuat pas sehat, tapi pas gak berdaya itu datang, baru deh inget Yang Maha Kuasa.
// Jax @JackVardan
Sekarang bisa ketawa itu enak, suatu saat susah, belangsak, gua yakin ketawanya aja gak kayak dulu sebelum susah dan blangsak. Udah banyak kejadian.
// Jax @JackVardan
Di sini batasan iman, gua akan kekeh dan posisikan tempat gua buat agama gua. Kapan lagi? Area abu-abu emang nikmat, bisa dipuji, banjir simpati, tapi pada dasarnya kalah karena bohongin diri sendiri.
Load Remaining (72)

Comment

No comments yet. Write yours!

Login and hide ads.
Login and hide ads.