0
BØNDĀN ØPPĀ 🦋 @BondanTM
Hi guys! Welcome back to my channel. Kha. Jadi ini gue (iya, pake 'gue' biar lebih ngalir bahasanya) akan cerita kejadian tak terduga yang barusan gue alamin. Penting bagi cowok-cowok feminim atau ngondek (yang parah) di luar sana. HAHA Siap? Gas!
BONDAN oppa. @BondanTM

tak ku lihat tanda kehadiranmu, yang semakin meyakiniku.....

BØNDĀN ØPPĀ 🦋 @BondanTM
Disclaimer dulu ya! Ini kejadian yang barusan gue alamin. Di sini lebih share dan diskusi aja sih. Siapa tau kalian atau orang di sekitar kalian ngalamin. Sehingga kalian bisa lebih baik dalam memperlakukan mereka. Aku sangat menunggu respon kalian^^
BØNDĀN ØPPĀ 🦋 @BondanTM
Jadi, per malem ini tadi bapakku telfon. Awalnya beliau tanya soal alamat lengkap kontrakan karena mau kirim barang. Cuman nadanya agak beda aja gitu. Sampai dia harus mengeluarkan sebuah kalimat yang 'mungkin' selama ini gak tega buat dia ucapin.
BØNDĀN ØPPĀ 🦋 @BondanTM
"Le, kamu jangan marah ya... Bapak mau ngomong." "Apa, pak? Ngomong mah ngomong aja" "Kamu tuh kalau berperilaku mbok kaya laki-laki pada umumnya. Yang gagah" DEG.
BØNDĀN ØPPĀ 🦋 @BondanTM
Bukan, aku bukan kaget dengan omongannya. Tapi lebih kepada nada ngomongnya yang ati-ati banget. Langsung dong aku jawab "Hah? Bapak abis denger omongan dari siapa?"
BØNDĀN ØPPĀ 🦋 @BondanTM
Awalnya gak ngaku, cuman setelah diselain beberapa omongan, beliau baru ngaku kalau itu gara-gara kejadian di stasiun pas aku balik Jogja kemarin. Ada cewe yang dengan lemesnya ngomong (lebih tepatnya ngatain) gue "Ih itu cowo ganteng tapi kelakuannya iyuh banget kaya cewek"
BØNDĀN ØPPĀ 🦋 @BondanTM
Makasih udah dibilang ganteng. Emang fakta kalo ini. Denger itu, bapakku sebenernya emosi. Tapi ditahan sama ibuk dan ggak bilang apa pun ke aku sampai per malem ini tadi. Kayanya bapakku sebel banget, tapi kemudian beliau menyuruh gue untuk berubah sikap.
BØNDĀN ØPPĀ 🦋 @BondanTM
GAK BISA DONG AH. Oh iya btw, misal yang baca ini belum kenal gue. Bayangin aja kelakuan gue sehari-hari itu kaya Jokwon 2AM. Kayanya ini yang paling mendekati. Mau bilang kaya Key SHINee kok kurang elegan guenya. pic.twitter.com/oH7bPaJHqt
BØNDĀN ØPPĀ 🦋 @BondanTM
Pada intinya gue keberatan dengan permintan bapak untuk gue bisa berubah menjadi lebih lakik/macho/pria sejati/atau apa pun itu yang pada dasarnya hanyalah sebuah konstruksi sosial *Edan. Konstruksi sosial*
BØNDĀN ØPPĀ 🦋 @BondanTM
Gue pun gak yang mengiyakan permintaan bapak. Gara-gara ada beberapa hal yang bikin gue bisa jadi kaya sekarang (nyaman dengan diri gue sendiri). Dan twit berikutnya gue akan ceritain gimana 'anak yang berbeda' pada akhirnya bisa menerima dirinya sendiri.
BØNDĀN ØPPĀ 🦋 @BondanTM
Gini, Gue anak terakhir dari tiga bersaudara. Dan gue satu-satunya cowok di rumah. Katanya yang begini bakat ngondek dari kecil. Tapi ada tetangga samping gue yang sama, tapi anak cowoknya manly-manly aja (manly dalam artian macho itu tadi ya).
BØNDĀN ØPPĀ 🦋 @BondanTM
Seingat gue, sejak gue kecil emang gue gak suka main bola. Tapi gue tetep olah raga. Gue berenang dan menjadi perenang bersertifikat (?). Gak tau apa gunanya, tapi pas gue SD gue punya izin buat olimpiade gitu...
BØNDĀN ØPPĀ 🦋 @BondanTM
Jika cowok yang banyak omong, suka menaari, suka bernyanyi, suka fashion, dsb dikatakan cowok feminim. Ya, kalau begitu saya akan mengakui kalau saya adalah cowok feminim.
BØNDĀN ØPPĀ 🦋 @BondanTM
Jujur, waktu SD gue ngerasain yang namanya di-bully di lingkungan sekolah. Kaya awal sekolah gue udah sering dikatain bencong. Dan gue gak suka dengan sebutan itu. Karena.... negatif? Entah, tapi kata itu gak oke banget.
BØNDĀN ØPPĀ 🦋 @BondanTM
Pernah gue dipaksa joget di depan kelas. Berasa kaya topeng monyet. Kalo gue gak joget, gue gak bisa duduk karena kursi gue didudukin yang bully gue. Sekelas girang lihatin gue joget dengan terpaksa. Pas guru gue dateng, dia juga gak banyak komentar. Karena dia tau gue beda.
BØNDĀN ØPPĀ 🦋 @BondanTM
Gue gak tau harus berlindung ke siapa. Efeknya tau apa? Gue SD goblok parah. Nilai paling bagus 6 apa ya... Karena gue merasa gak enjoy menjalani hari-hari gue. Gue denial gak mau joget, ketika sebenernya gue pengen. Dan masih banyak hal lain, intinya gak pd aja gitu.
BØNDĀN ØPPĀ 🦋 @BondanTM
Ada juga momen memilih anak-anak buat kemah. Gue merasa capable untuk menjadi salah satu dari team yang dikirm sekolah. Tapi gue gak terpilih karena alasan gue 'berbeda' dibanding anak laki yang lain. Kesel njir.
BØNDĀN ØPPĀ 🦋 @BondanTM
SD itu masa yang penting buat perkembangan otak. Dan otak gue bundet pas SD karena lingkungan pertemanan yang kaya gitu. Makanya sampai sekarang gue gak bisa nganggep maklum anak SD yang suka ngatain temennya. Itu kekal meenn.
BØNDĀN ØPPĀ 🦋 @BondanTM
Lanjut SMP. Gue join organisasi, dan berkembang banyak gue di situ. Gue tau bahwa gue sebenernya gak zonk-zonk banget jadi manusya. Ya gimana ya... Temen gue gak mempermasalahkan personality gue yang kaya gini. Tapi guru-gurunya yang iya.
BØNDĀN ØPPĀ 🦋 @BondanTM
Ketika SMP gue pernah ditawarin buat jadi mayoret marching band. Gue ngerasa tersanjung awalnya, tapi ternyata referensi guru gue adalah mayoret SMP sebelah. Yang gue denger kabarnya sekarang dia jadi waria dan bekerja di salon.
BØNDĀN ØPPĀ 🦋 @BondanTM
Pada intinya guru gue pengen bikin gue jadi tontonan masyarakat umum dengan dandanan lenong-lenongaan. Gue mundur teratur. End up megang quarto (itu lo drum yang isinya 4) Dan gue cukup capable buat memainkan itu *proud
BØNDĀN ØPPĀ 🦋 @BondanTM
Gak berhenti di ditu, guru SMP gue tuh kaya hobby banget nasehatin gue buat 'how to be a men' mana zaman itu kan rame banget acara di global tv 'BE A MAN' itu kan... Abis lah hidup gue.
BØNDĀN ØPPĀ 🦋 @BondanTM
Gue baru tau kalo jadi laki harus ngerayap di bawah jeruji kawat. Sakit itu emang program tv. makin meng-underestimate waria. Padahal itu waria juga ngidupin anak istri. Gue mah ikut Om Tony Stark aja, katanya mending kawatnya dipotong daripada ngrayap di bawahnya. Cerdas.
BØNDĀN ØPPĀ 🦋 @BondanTM
Gimana ya.... Jadi laki kaya susah aja gitu buat gue, karena gue gak bisa melakukan hal-hal yang bisa dengan mudah dilakukan laki-laki yang lain. Ya gimana ya.... Karena gue beda itu tadi.
Load Remaining (26)

Comment

No comments yet. Write yours!

Login and hide ads.