3
Lingga Wastu @pandaikata
Belakangan ini lagi sering menginterview orang. Banyak yang bagus saat bicara, tapi hasil skill testnya malah di bawah ekspektasi. Ada yang kurang terstruktur bicaranya, tapi skill testnya sangat bagus.
Lingga Wastu @pandaikata
Yang harus lo lakukan saat interview adalah sampaikan pengalaman sesuai dengan hal yang benar-benar lo lakukan. Karena kita tahu, ada kok beberapa teman yang gabut di sebuah proyek. Jangan karena lo masuk proyek itu, terus lo masukin di porto. Padahal ga ngapa2in.
Lingga Wastu @pandaikata
Siapin jawaban dari pertanyaan, “Kenapa lo mau pindah kantor?” Lo ga betah di kantor lama? Tunjukin kalo lo bisa jadi calon member yang berharga di tempat baru. Jangan jelekin kantor lama. Toh itu tempat lo nyari duit. *been there sih. Maap.
Lingga Wastu @pandaikata
Lo ga betah karena bos lama lo (yang udah kerja bareng beberapa tahun) nyebelin dan ngepush terus? Emang yakin bos baru lo lebih baik? Hei, lo memilih pekerjaan, bukan memilih bos. Gw sih ga milih bos, gw milih leader.
Lingga Wastu @pandaikata
Oh iya. Saat interview. Lo harus anggap itu sebagai hari terakhir lo ketemu orang2 di ruangan itu. So? Do your best. Lo merasa layak kerja di situ? Kerjain skill test sebaik mungkin. Ga ada waktu? Yaudah, stay aja di tempat lo saat ini. Simple.
Lingga Wastu @pandaikata
Gw dulu pernah berasa goblok banget interview untuk posisi social media. Moment paling gw ingat diinterview mas @tuhunugraha awal 2011. “Gimana cara lo dapetin followers baru? Dan menyebarkan informasi?” Gw jawab, “Bisa lewat broadcast BBM.” WTF!!! *ga ada masa depan 😂😂😂
Lingga Wastu @pandaikata
Dari situ kemudian hening. Ga ada panggilan lagi. Sampai akhirnya gw terus belajar soal social media marketing. Alhamdulillah keterima kerja di @Delta_FM tuh tahun 2011-2014. Setelah itu gw resign dan masuk dunia ahensi. Selama 4 tahun.
Lingga Wastu @pandaikata
Interview itu menurut gw kaya ngegym. Semakin banyak lo interview, otak dan skill lo akan terlatih. Lo akan belajar hal baru dari pertanyaan di ruang Interview. Gimana cara lo mengatasi panik. Gimana lo review diri sendiri. Gimana lo menyampaikan cerita soal pengalaman lo.
Lingga Wastu @pandaikata
Saat masuk ruang interview, buang jauh ego lo dan hilangkan segala pikiran sok tau dan sok paling pinter. Gw sempet juga interview orang sok tau. Gestur dan gaya bahasanya ngegas. Di CV jabatannya turun, bukan naik. Ga heran. 😰😂
Lingga Wastu @pandaikata
Terakhir kali gw interview sebelum masuk kantor sekarang, malah gw yang minta skill test. Kenapa? Karena gw mau challenge diri gw dan sekalian buktiin kalo gw ga cuma bisa ngomong soal konsep. Menurut gw skill test itu penting biar ga beli kucing dalam karung.
Lingga Wastu @pandaikata
Good looking saat interview ga melulu berbanding lurus dengan kualitas kandidatnya. Cara berpakaian bisa deh diperbaiki, tapi kalo attitude yang rusak? Man, mohon maap nih. Gw mikirin cicilan rumah aja deh haha. pic.twitter.com/Sk6fnp1TLd
Lingga Wastu @pandaikata
Pernah degdegan dan grogi saat interview? Wajar. It’s yours judgement day!!! Yang harus lo lakuin adalah tarik nafas dan fokus. Ga masalah jawab terbata-bata asal pesan yang lo sampaikan jelas dan kontekstual. 🧜🏿‍♂️
Lingga Wastu @pandaikata
Akhir tahun lalu gw interview di perusahaan yang gede banget. Prosesnya panjang. 4-5x kalo ga salah. Termasuk psikotest. Sampai ketemu direkturnya. Di situ gw buat kesalahan. Lupa cek sosmed brand xxx. Jawaban gw halu. Maapkan @PancaSyah ga jadi sekantor 😂😂
Lingga Wastu @pandaikata
Masuk ke perusahaan yang sekarang juga prosesnya panjang. 3-4x interview sampai level Managing Director yang super smart. Pembantaian dan diskusi yang seru. Gw di push buat jawab dengan actionable strategy, bukan konsep umum. Eh, Keterima. 😌🙏🏻
Lingga Wastu @pandaikata
Saat lo apply suatu posisi. Harus lo pahami: - Kondisi aset sosmednya. - Reputasi perusahaannya. - Yakin lo paham sama jobdescnya. - Relevant sama pengalaman kerja lo. Karena banyak yang mau “Belajar hal baru.” Tapi basicnya aja ga paham. How come. pic.twitter.com/HZxIFhgPHL
Lingga Wastu @pandaikata
Siapin diri lo sebaik mungkin saat dapat panggilan inteview. Jangan buang waktu lo dan buang waktu orang yang interview. Lucunya CTO gw malah manggil orang yang ga kompeten. Karena dia gigih apply. Dia panggil ulang untuk ngajarin hal yang ga dimengerti si kandidat. 😅😅😅
Lingga Wastu @pandaikata
Setelah interview beberapa kandidat, gw memasuki fase sortir. Mana yang layak jadi prioritas. Setiap kandidat gw kasih note kekurangan dan kelebihan. Ga ada yang sempurna selain Allah dan Andra & The Backbone. *sempurnaaaa. *singing loud
Lingga Wastu @pandaikata
Gw punya 3 kandidat utama. Yang memenuhi ekspektasi dari skill test cuma 2 orang. Tapi cuma 1 yang relevant dan menjawab brief. Yang satu ngid CSR kejauhan. Yang satu mengecewakan ga sesuai omongan. Ku terluka. pic.twitter.com/bUeStu7PYn
Lingga Wastu @pandaikata
Interview menjelang THR itu menyeramkan. #memetwit Alhamdulillah udah ada yang terpilih. Sekarang menanti saja. Demikian thread interviewnya. @CommuterLine sudah mulai penuh.
Lingga Wastu @pandaikata
Btw. Gw masih banyak belajar kok sampai sekarang. Jangan cepat puas.
Lingga Wastu @pandaikata
Banyak juga yang baca thread ini. Add Linkedin gw ya. Tahun ini bakal hire banyak orang di kantor gw. id.linkedin.com/in/linggawastu
Lingga Wastu @pandaikata
Oh, iya. Dulu sebelum Tokopedia jadi unicorn, gw pernah dapet panggilan interview. Pas masuk, ruangannya rame dan registrasinya ribet. Karena ada meeting, gw langsung cabut aja. Ternyata mereka emang lagi hiring banyak. 😂😂😂
Lingga Wastu @pandaikata
Terus dapet email untuk reschedule tapi gw ga bisa karena ada presentasi pitching. Ga jadi deh interviewnya. Belom rejeki di situ. Mungkin disuruh belaja dulu. Yakin deh, Tuhan bakal nganter kita ke tempat lain yang lebih sesuai.
Lingga Wastu @pandaikata
Catatan juga nih. Saat interview ke tempat baru, jangan cuma cari gajinya. Tapi jadiin tempat lo untuk berkembang. Kalo nyari tambahan duit mah sidejob aja. 😂
Load Remaining (12)

Comment

Login and hide ads.