1

Pengguna channel Youtube benni edward mengunggah video polantas di Taman Makam Pahlawan Palembang telah melakukan pungli pada sejumlah pengendara.

Benni menghampiri oknum polisi itu untuk menemani mahasiswa yang jadi korban pungli meminta uangnya kembali.

benni eduward: Kejadian tidak menyenangkan hari ini Selasa, 3 April 2018 sekitar pukul 08:30 pagi, pada saat melewati Taman Makam Pahlawan, Jl. Sudirman Palembang, saya melihat beberapa Polantas sedang melakukan razia. Teringat banyak informasi dari warga bahwa banyak Pelanggar yang tidak ditilang tapi diminta sejumlah uang. Saya akhirnya memutuskan untuk mencari fakta yang sebenarnya. Dari 5 orang Pelanggar Lalin yang dihentikan oleh Polantas, saya menerima kesaksian bahwa mereka dimintai sejumlah uang dengan dalih "Dibantu", Sebagian besar korban kesalahannya hanya tidak menghidupkan lampu utama tapi diancam motor ditahan, padahal STNK ada. Video kesaksian para korban dapat disaksikan pada video terpisah yang akan saya upload. Saksi Korban kelima setelah saya berikan pemahaman akhirnya bersedia untuk ikut saya menjumpai Polantas yang menerima uang nya dan akan diminta untuk diganti tilang saja dan ikut sidang. Saya jumpai masih ada 3 orang Polantas yang sedang bersantai didalam gedung tidak terbengkalai masih didalam komplek Makam Pahlawan, saya minta korban untuk menunjukkan ke saya Polantas yang telah menerima uang nya lalu saya minta Polantas a.n Bripka Teta Ardiansyah untuk mengembalikan uang sebesar Rp. 50.000,- yang telah diterima nya dari korban dan saya minta untuk diganti tilang. Ybs tidak mengakui bahkan marah-marah, mengintimidasi dan sempat ingin memukul saya. Dari 3 Polantas yang ada di dalam gedung, 1 orang langsung kabur dari lokasi. Yang tidak dapat saya terima, korban ini hanya punya uang 20.000 di dalam dompetnya karena dia mahasiswa dan bukan orang berduit, hari ini baru pulang dari menebus obat ibu nya yang baru selesai operasi, diminta awal nya 100.000 tapi karena tidak ada uang akhirnya disepakati hanya 50.000, berhubung uang nya hanya ada 20.000, korban menelepon teman kuliah nya untuk pinjam 50.000 dan minta di antarkan ke depan Makam Pahlawan. Singkat cerita, akhirnya surat tilang dibuat tapi Polantas ini malah tidak mau mengembalikan uang nya dan tidak mengaku sudah menerima uang nya, padahal logika nya, kalau sebelumnya dia tidak terima uang, seharusnya korban sudah ditilang, kenapa baru sekarang setelah diminta?. Uang 50.000 tidak kembali padahal korban sudah dibuatkan surat tilang tapi slip biru, saya tanyakan kenapa tidak slip merah karena korban bersedia ikut sidang?. Slip biru nya tanpa keterangan Nomor Rekening Brivia, aneh. Dan tidak sampai disitu saja, tanpa keterangan yang jelas, motor korban dibawa pergi dari halte dimana motor kami titipkan, padahal kesalahan korban hanya karena tidak menyalakan Lampu Utama dan tidak Memiliki SIM. Akhirnya saya mengantar korban langsung membuat laporan ke Propam Polresta Palembang. Selebih nya dapat dilihat pada video. Semoga video ini dapat membuka mata Para Petinggi Polri untuk segera mengambil tindakan tegas terhadap seluruh oknum yang telah merusak citra kepolisian dimata masyarakat dan bersihkan tubuh Polri dari Oknum-Oknum ber mental KORUPTOR, yang mengambil uang yang seharusnya disetor ke negara. Sebelum ada tindak lanjut dari Propam Polri, mari kita viralkan dan pastikan seluruh oknum di proses sesuai hukum yang berlaku karena telah melakukan pelanggaran Pidana Pasal 209 KUHP dan Pasal 1 & 2 UU No. 11 Tahun 1980 dengan ancaman pidana maksimal 5 tahun penjara dan denda maksimal Rp. 15.000.000.

BiLL RaY @BiLLRaY_san
Pak Polisi mohon ditertibkan "oknum" model begini klo betul melakukan tindakan tdk terpuji...terima kasih atas perhatiaanya. @DivHumas_Polri @polisipalembang #polripromoter #Palembang pic.twitter.com/aKxiiBxMFg
Djan Choek Koen @DjanChoek
@BiLLRaY_san @DivHumas_Polri @polisipalembang Masih ada oknum yang begini... cukup menyedihkan tapi realita dilapangan pun sering ditemukan, memang tidak semua berani mengungkapkan secara terbuka begini.
Mbah.Rajak @serarege
@DjanChoek @BiLLRaY_san @DivHumas_Polri @polisipalembang oknum polisi ini apa ndktau kali ya, kalo POLRI menjadi bagian dari SATGAS PUNGLI?
Djan Choek Koen @DjanChoek
@herinurwahyudi @BiLLRaY_san @DivHumas_Polri @polisipalembang Pasti tahu, tapi memang harus diakui masih ada yang diam-diam maupun terang-terangan melakukan pungli. Mungkin ini sisa-sisa jaman penjajahan dulu #ehh
😎Mr_G😎 @Mr_Mnduri01
Tolong di klarifikasi pak @DivHumas_Polri, @PolantasID , dan di telusuri apa benar informasi yg beredar di youtube youtu.be/TWt-tEfc--sini benar adanya? Sangat meresahkan masyarakat. Trimakasih pak.
Expand pic
bemol jaya @bemoljaya6
@BiLLRaY_san @DjanChoek @DivHumas_Polri @polisipalembang Memalukan polantas tingkah laku bejat spt ini (asal tanggung jawab video ini benar) ....... propam ,pecatin aja mahluk2 bertingkah laku spt ini
Djoko Tri @djokotri28
@BiLLRaY_san @DivHumas_Polri @polisipalembang Sudah ditilang masih minta uang pula ... Cak mano abang itu ???
bastian11 @bastianbomb11
@BiLLRaY_san @DivHumas_Polri @polisipalembang Wah oknum2 kaya gini nh yg bikin jelek nama POLRI dimata masyarakat !
#cabutSKBmentri @kasman_vandi
@BiLLRaY_san @DivHumas_Polri @polisipalembang Wadow... gile abis... pak pulisi inj memakukan dengan 50rb loe gk bakal langsung kaya, tapj dgn 50rb orang tua anka itu bs sembuh loh...
Aji Putra Wicaksana @Aji_Putra_W
Yang begini ini yang bikin malu citra Polri, semoga ada tindakan tegas dari pihak propam. Semoga ada tindakan hukum tegas ( youtu.be/TWt-tEfc--s lewat @YouTube ) #kapolri #thebestpol #polripromoter #divisihumaspolri #biromultimedia
Expand pic

Comment

No comments yet. Write yours!

Login and hide ads.