2
Mande Austriono @mondododo
Berhubung banyak banget generasi sekarang yang kayanya ga ngerti etika cara mengirim lamaran kerja, gw coba share lagi ya tips2 bikin CV.
Mande Austriono @mondododo
Selalu menuliskan cover letter di body email. Entah mengapa akhir2 ini banyak banget yang ngelamar hanya ngelampirin CV & portfolio tanpa nulis sepatah kata apapun.. Buat yg gatau salahnya dimana, mungkin mesti gugling2 lagi yang namanya etika.
Mande Austriono @mondododo
Jangan lupa menuliskan judul email di subject untuk menunjukan tujuan email itu apa. Alasannya ya cukup jelas sih mestinya. Ini juga sering ga diperhatiin sama pelamar kerja. Huft..
Mande Austriono @mondododo
Untuk yang melamar kerja di industri kreatif (kaya biro arsitektur), portfolio seringkali lebih diutamakan daripada IPK. Jadi pastiin kalian udah menyusun portonya sekeren mungkin. *Gw seumur2 kerja ga ditanya ipk tuh 😜
Mande Austriono @mondododo
Tentang portfolio, mengeset antusias HRD atau owner kantor sangat penting lho. Usahakan ukuran lampiran sekecil mungkin. Gw sendiri paling males buka file yang gedenya di atas 10mb.
Mande Austriono @mondododo
Portfolio usahakan berformat PDF agar bisa dibuka di berbagai device. Masih ada aja lho yang ngirim PSD, bahkan CDR. Bruhhh..
Mande Austriono @mondododo
Sedikit keluar topik, jejak digital itu penting. Kalo kamu punya akun social media apapun, pastikan ter-maintain dengan baik. Selalu jaga attitude. Gw beberapa kali ngeskip pelamar yang pas gw cek sosmednya ternyata berprilaku kurang etis.
Mande Austriono @mondododo
Ketika nulis sesuatu di body email, pastikan kamu bisa memberikan alasan kenapa perusahaan layak meng-hire kamu. Kantor sekecil DFORM aja tiap kali buka lowongan bisa nyampe puluhan yang submit, apalagi kantor gede. Terus kamu masih copy-paste doang dari google?
Mande Austriono @mondododo
Ketika mau mengirim email lamaran ke beberapa perusahaan, pastikan dikirimnya satu per satu. Ini beberapa kali kejadian, ada anak yang ngirim 'kepada'nya ke beberapa kantor sekaligus. Plis atuh lah. :))
Mande Austriono @mondododo
Inget kata kang @motulz, di dunia kerja itu ada 3 hal yg utama & minimal 2 harus kita kuasai: hasil karya - attitude - tepat waktu. Ketika ngelamar: hasil karya terlihat di portfolio, tepat waktu baru ketauan ketika udah kerja, tapi attitude langsung keliatan dari cara melamar.
Mande Austriono @mondododo
Untuk cover letter ditulisnya di body email ya. Itu kan inti dari email lamarannya. Ini masih ada aja lho yang bikin cover letternya ditulis di word terus dijadiin lampiran. Bahkan ada yang udah di word, dikompres ke zip pula. :(
Mande Austriono @mondododo
Ternyata masih banyak yang ga ngeh. Cover letter itu fungsinya agar penerima (HR/owner perusahaan) penasaran untuk membuka CV-nya. Fungsi CV adalah agar mereka tertarik menginterview kamu. Perjalanannya tuh masih panjang, gimana mau interview kalo cara ngelamarnya aja salah.
Mande Austriono @mondododo
Lumayan krusial nih: Terlepas merasa so akrab di sosial media, tapi ketika kamu mencoba melamar di suatu perusahaan, kamu harus bisa menunjukan keprofesionalan kamu. Pilihlah kata-kata yang formal.

Comment

No comments yet. Write yours!

Login and hide ads.