0
Kak Chiz @chiztaa
Mendadak flashback semua sakit 15 taun lalu. Sakit banget rasanya, literally. Jangan disamain kayak sakitnya ditinggal pas lagi sayang-sayangnya ya. Berbedza ☝🏼
Kak Chiz @chiztaa
We cuma pesen sih terutama buat ciwi ciwi, jangan pernah takut buat cek kesehatan kelean. Konsultasi ke dokter. Jangan baru ke dokter kalo udah kerasa ada yang ga beres, pasti udah telat.
Kak Chiz @chiztaa
Jadi gimana, mau kan kelean periksain diri sebagai deteksi dini dan diagnosis kanker? *bonus boomerang yaaa 🤪 pic.twitter.com/3VXJLBi06j
Kak Chiz @chiztaa
As promised, aku bakal sharing pengalaman aku pas kena ovarium cancer 14 taun lalu. . . . Aduh, langsung merinding. 😓 Sebelomnya, kalian bisa baca thread jalan2 aku ke Museum Kanker di Surabaya ini yah.. twitter.com/chiztaa/status…
Kak Chiz @chiztaa
Waktu itu aku umur 19, ga ada gejala dan indikasi apa2 juga. Pas lagi seru2nya ngospek adek tingkat, tiba2 aku collapse. Kita anggap biasa, karena aku anaknya suka pingsan. Sekali lagi ga ada gejala aneh. Semua kayak biasanya aja.
Kak Chiz @chiztaa
Besokannya pas bangun tidur, perut kanan bawah sakit banget. Ga bisa bangun, even napas aja susah. Ga mampu teriak manggil orang rumah. Akhirnya ngelempar handphone ke pintu biar kedengeran. Berhasil! Aku langsung dilariin ke UGD, dan ternyata cuma usus buntu. 😪
Kak Chiz @chiztaa
Ternyata dari yang cuma usus buntu, berkembang menjadi, “Kita temukan ada tumor ganas di indung telur kanan. Kondisinya sudah akut dan harus segera diangkat. Tapi resikonya kecil kemungkinan ke depannya untuk punya keturunan. Bagaimana?”
Kak Chiz @chiztaa
Saat itu aku masih ga tau kondisi sebenernya gimana. Yang aku tau cuma usus buntu, dioperasi, udah. And the world’s still going on, kembali aktivitas biasa.
Kak Chiz @chiztaa
Cuma butuh waktu 2 bulan dari operasi usus buntu, perut aku perlahan mulai buncit. Awalnya ngira susah BAB, ya emang iya. Terus seminggu 2 minggu mulai santer berita di kampus, “Wah, Chizta hamil? Perutnya gede” Hamil ndasmu sempal.. 😤 Asli, kalian jahat.
Kak Chiz @chiztaa
Kondisi mulai drop, ada aja keluhan. Kontrol ke dokter dikasih obatnya banyak banget, tanpa aku tau itu obat apa. Baru aku sengaja keluar ruangan dokter, dan nguping dokter lagi ngobrol sama tante aku kalo kondisi aku mulai bahaya.
Kak Chiz @chiztaa
Akhirnya mereka jujur kalo aku kena cancer ovarium, udah stadium 3a waktu itu. WOW!! Kenapa aku baru dikasih tau? Terus ini gimana? Aku bakal mati? Atau bisa sembuh? Atau gimanaaaa??? Bingung, panik, banyak pertanyaan. Berantakan.
Kak Chiz @chiztaa
Dalam hitungan minggu aku mulai drop. Napas sesak, begah, ga mampu nelen makanan, perut makin buncit, susah BAB, bahkan jalan juga susah 😕 Belakangan baru tau kalo perut buncit itu salah satu gejala umum cancer. twitter.com/i/moments/9659…
Kak Chiz @chiztaa
Selama itu aku cuma disuruh minum kapsul2 herbal gitu. Ya kunyit putih lah, ekstrak daun sirsak lah. Sampe minum sari buah merah dari Papua, yg rasanya kayak minum minyak. Belakangan baru aku tau kalo keluarga juga panik, makanya ga kepikir medis. 😶
Kak Chiz @chiztaa
Back to kondisi yg makin drop, aku dibawa ke RS Graha Amerta di Surabaya. Waktu itu aku lagi kuliah di Malang, fyi. Kamar full, disuruh tunggu beberapa hari. Tiap malem di rumah ga bisa tidur. Muntah mulu. Miring kanan kiri ga enak. Intinya mah sakit semua badan ini.
Kak Chiz @chiztaa
Finally ngamar juga. Kondisi udah ga sadar. Ga bisa kenal orang juga. Kurang lebih 3 hari, koma. Pas mulai sadar, denger orang2 udah mulai ngaji di sampingku. Sayup kedenger dokter ngobrol sama keluargaku kalo aku bakal di kemo dulu. That was so terrible.
Kak Chiz @chiztaa
Ternyata selama ga sadar 3 hari itu, perut aku keras banget, udah kayak mau ngelahirin. Aku ga bisa gerakin tangan, bahkan mau ganti baju aja susah. Sampe baju aku musti digunting, karena kalo kesenggol perut dikit sakitnya minta ampun. 😖
Kak Chiz @chiztaa
Aku juga ngejalanin serangkaian tes ina ini itu, berjam-jam selama beberapa hari. Melelahkan. Dan capek. Ya bayangin, badan udah sakit semua masih harus cek endebra endebre. Mati rasa!
Kak Chiz @chiztaa
Di tengah2 rangkaian ini, aku merayakan ulang tahun ke 20. Di lounge rumah sakit, sama keluarga, temen, dan (mantan) pacar. Doa aku pas tiup lilin waktu itu, “Ya Allah kalau ini ujian maka permudah semua. Aku ikhlas dan pasrah”.. 🙂🙂🙂🙂🙂
Kak Chiz @chiztaa
Hari yang ditunggu tiba. My very 1st chemotherapy. Lah cuma diinfus? Oh ternyata kemo tuh kayak diinfus, cuma ritualnya malem. Botol infusnya pun ditutup polybag item, tuips 🙄 Udah gitu aja? Iya. Cuma 6 jam pula. Baiqla.
Kak Chiz @chiztaa
Jangan senang dulu, after effectnya luar biasa. - 5 menit sekali muntah - badan panas semua (inside) - badan berasa ditusuk2 jarum (outside) - gatel tapi kalo digaruk langsung melepuh - kulit kering, bersisik tapi ga ngelupas And of korz, rambut rontok. So fast!
Kak Chiz @chiztaa
Kurang lebih 4 harian after effectnya. Abis itu perut perlahan melunak, ga sekeras pas sebelom dikemo. Setengah jam sekali pipis. Abis itu langsung di eksekusi buat operasi pertama. Katanya sih 12 jam. Wk! 🤭
Kak Chiz @chiztaa
Pas udah sadar ya kayak operasi biasa, tapi perut langsung kempes pes pes. Cuma ada plester dilapis plastik nempel di hampir seluruh permukaan perut. Ini operasi sesar? Bayinya melintang ya? Wk!
Kak Chiz @chiztaa
Ternyata aku baru sadar kalo selang pada nancep di mana-mana. Di mulut pake sondekh, pake masker oksigen, di perut pun ada selang, di infus juga ada cabang2nya, belom cateternya. Sungguh rumit yha. 😅
Kak Chiz @chiztaa
Hal itu berlangsung kurang lebih 2 bulan. Abis itu aku mulai kemo sesi 2 dan dioperasi lagi. Tapi kondisi udah membaik meskipun tiap abis kemo, after effectnya selalu sama. Di sesi kemo ke 4 aku dapet cuti buat pulang. Finally!! Setelah 4 bulan opname. Opname apa ngekost?
Kak Chiz @chiztaa
Selama cuti, aku jalan2 ke mall, makan, shopping. Tentunya dengan kondisi badan gosong, stratch di mana-mana, berat badan 36kg, pake wig pula. Jalan 30 menit, payahnya 2 jam. Makannya juga yg bersih banget. Padahal kan pengen jajan gitu ya 🤓
Load Remaining (12)

Comment

No comments yet. Write yours!

Login and hide ads.