Keajaiban Berpikir Logis Detektif Fiktif Sherlock Holmes Ternyata dari Tokoh Dunia Nyata yang Berprofesi sebagai Dokter

Sudah pernah nonton film serial detektif Sherlock Holmes? Mungkin ada yang belum tahu bahwa tokoh tersebut terinspirasi dari tokoh yang hidup di dunia nyata, dia berprofesi sebagai seorang dokter lho!
Joseph Bell tokoh fiktif detektif fiktif sir arthur conan doyle dokter royal edinburgh London sherlockholmes
rumahkliping1 597 View 0 comments
Add to Favorite
0
Login and hide ads.
  • Seputar Infoo @SeputarInfoo 09/08/2017 01:33:33 WIB
    Ada lebih dari 200 film tentang detektif fiktif, Sherlock Holmes.
  • vivi 🍊 @Iouistarks 11/08/2017 20:14:44 WIB
    we're watching the sherlock holmes tv show in class I love education
  • Sherlock Holmes membantu kita memahami keajaiban yang ada di dalam pikiran kita.

    Berikut ini merupakan ulasan terkait karakter fiktif Sherlock Holmes menurut BBC.COM. Adakah yang bisa kamu pelajari?

    Segera setelah Andrew Lees meninggalkan karir kedokterannya di University College Hospital London, salah satu atasannya memberikan daftar buku bacaan yang cukup ganjil. Di antara berbagai buku anatomi yang ketinggalan jaman, daftar itu tersempil judul buku The Complete Sherlock Holmes.

  • Jesa Benabese @jesacouture 11/08/2017 20:02:22 WIB
    I wish I have a brain like Sherlock Holmes, 100+ IQ level & fast critical thinking! 😆
  • Jordan S. @RoamingGnomeMan 11/08/2017 20:02:14 WIB
    @dodgyboffin Have you read David Grann's article, "Mysterious Circumstances" about the mysterious death a Sherlock Holmes expert? If not, I recommend it.
  • Apa yang bisa diajarkan detektif fiktif ini kepada ahli saraf yang ambisius? Pada kenyataannya, banyak hal, seperti yang Lees tulis dalam jurnal ilmiah Brain. Apapun keahlian Anda, wawasan dalam cerita itu menawarkan pelajaran tentang seni berpikir rasional.

    Seperti yang dikemukakan Lees, penulis Holmes, Arthur Conan Doyle, adalah seorang dokter, dan ada bukti bahwa dia menciptakan karakter Holmes dari salah satu dokter ternama saat itu, Joseph Bell dari Royal Edinburgh Infirmary.
    “Saya pikir saya akan mencoba untuk menulis cerita di mana sang pahlawan akan menyelesaikan kasus kriminal seperti Dr Bell menangani penyakit," kata Doyle dalam sebuah wawancara pada 1927.

    Perhatikan hal-hal kecil
    Tetapi Lees menduga seiring berkembangnya cerita, Conan Doyle juga mungkin mengambil inspirasi dari dokter-dokter lain, seperti William Gowers, yang menulis Bible of Neurology. (Conan Doyle sendiri memiliki spesialisasi di bidang penyakit neurodegeneratif dalam studi doktoralnya, dan dia beserta Gowers sama-sama berteman dengan penulis Rudyard Kipling.)

  • Gowers sering mengajarkan murid-muridnya untuk memulai diagnosa sesaat ketika pasien berjalan melewati pintu. Fakta ini terungkap dalam salah satu demonstrasi klinisnya, yang kemudian diterbitkan sebagai A Clinical Lecture on Silver and Syphilis:

    “Apakah Anda memperhatikan ketika dia masuk ke ruangan? Jika tidak maka Anda harus melakukannya. Sebuah kebiasaan yang harus dimiliki dan tidak boleh hilang adalah untuk memperhatikan pasien selagi dia masuk ke ruangan; untuk mencatat penampilan dan cara berjalannya. Jika Anda melakukannya, Anda akan melihat bahwa dia tampak lemah, dan Anda mungkin tiba-tiba terpikir tentang itu yang pasti akan mengejutkan Anda saat ini - warna yang ganjil di wajahnya."

    Ini luar biasa mirip dengan kebiasaan Holmes yang selalu menerka karakter setiap orang yang dia temui berdasarkan petunjuk yang minim.

    Secara khusus, pentingnya memperhatikan hal-hal yang tampak tak berhubungan adalah butir yang menginspirasi dua laki-laki itu. "Merupakan keyakinan saya bahwa hal-hal kecil adalah hal yang paling penting," tulis Conan Doyle dalam A Case of Identity.

  • Baik Gowers maupun Holmes juga memperingatkan untuk tidak membiarkan penilaian awal Anda mengaburkan kesimpulan.

    Bagi keduanya, observasi tanpa prasangka adalah prinsip. Karena alasan inilah Holmen mencela habis-habisan Watson dalam The Scandal of Bohemia: "Kamu melihat tetapi tidak memperhatikan. Perbedaannya jelas."

    Atau, dalam kata-kata Gowers: “Metode yang harus Anda adaptasi adalah ini: Kapan saja Anda menemukan diri Anda di dalam sebuah kasus yang tidak Anda ketahui semua rinciannya, lupakanlah sejenak semua tulisan dan nama-nama di kepala. Hadapi kasus sebagai seseorang yang belum pernah melihat sesuatu yang seperti itu sebelumnya, dan kerjakan itu sebagai masalah baru yang sui generis (unik), dan layak diperlakukan seperti itu."

    Kadang, kekuatan nyata observasi Gowers tampak mengalahkan pahlawan fiksi Holmes. Sebut saja penelitiannya atas seorang pria yang awalnya salah didiagnosa seakan menderita gangguan psikologi yang mirip dengan histeria:

    "Saya melihat papan keterangan di tempat tidur pasien dan sesaat mata saya tertuju pada catatan pekerjaannya, yaitu pelukis. Dari situ saya melihat gusinya, dan saya menyadari karakter nyata yang merupakan efek samping profesinya - dalam sebuah garis lurus yang kentara."

  • Dengan hanya menggunakan mata untuk melihat yang tidak orang lain lihat, Gowers dengan benar menyimpulkan bahwa pasien itu diracuni sendiri oleh pigmennya.

    Ada banyak contoh: bagaimana dua pria ini "berpikir terbalik", misalnya, membedah semua kemungkinan yang bisa mengarahkannya ke penyakit tertentu (dalam kasus Gowers) atau pembunuhan (dalam kasus Holmes). Pendekatan semacam ini mungkin dirangkum dengan sangat baik oleh kutipan terkenal Holmes, "Saat Anda telah menyingkirkan kemungkinan yang mustahil, maka apapun yang tersisa -betapapun ganjilnya- adalah kebenaran."

    Tapi mungkin pelajaran paling penting yang harus dipelajari dari Gowers dan Holmes, adalah manfaat yang bisa diperoleh dari menyadari kesalahan Anda.

    "Hadirin – Selalu menyenangkan untuk menjadi benar, tetapi umumnya akan lebih berguna jika kita keliru," tulis Gowers. Sementara, Holmes mengatakan: “Saya mengakui bahwa saya buta seperti tikus tanah, tetapi lebih baik terlambat belajar bijak dibandingkan tidak belajar sama sekali."

    'Kerendahan hati' adalah kunci melawan 'kutukan sebagai ahli' yang sering dialami oleh banyak orang pintar dan berbakat. Dalam beberapa tahun terakhir, ilmuwan Itiel Dror dari University College London mendokumentasikan banyak contoh yang menunjukan bahwa para ahli di bidang medis dan forensik membiarkan pandangan bias mempengaruhi penilaiannya - bahkan dalam situasi hidup dan mati.

    Apapun pengaruh nyata Gowers pada Conan Doyle, prinsip-prinsip Holmes hari ini menawarkan pelajaran tentang kekuatan pemikiran logis. Bahkan teknologi paling mutakhir pun tidak bisa menggantikan kekuatan dari observasi sederhana dan penelaahan rasional. Seperti yang dikatakan Lees, rumah sakit "masih menjadi tempat kejadian perkara" - dan kita masih membutuhkan pemikiran tajam untuk menyelesaikan misteri itu. Seperti yang dia temukan beberapa tahun lalu, jika Anda ingin melatih kekuatan telaah, Anda bisa melakukan hal yang lebih buruk dibanding membaca (atau membaca ulang) Sherlock Holmes.

    Anda bisa bisa membaca artikel ini dalam versi bahasa Inggris dengan judul What Sherlock Holmes taught us about the mind dan tulisan-tulisan lain dalam BBC Future.

    link:
    http://www.bbc.com/indonesia/vert_fut/2016/01/160111_vert_fut_sherlock_holmes

  • Wild Bill Wellman @WildBillWellman 11/08/2017 09:33:31 WIB
    @fuzzyjefe @cbkreider I'm not going to say it was a good Bond film (or even a good Holmes film), but "Sherlock Holmes: A Game of Shadows" were better Bond films
  • gonta's mama @cyberjellies 11/08/2017 09:14:47 WIB
    the scene in the 2009 sherlock holmes film where blackwood "hangs" has such good music... it's simple but it has a lot of atmosphere
  • little rose queen @katieehamrick 10/08/2017 01:11:21 WIB
    The true tragedy is we never got the RDJ/Jude Law/Guy Ritchie third Sherlock Holmes film we deserved
  • Chris Barlow @chrisjbarlow 10/08/2017 01:34:20 WIB
    @RevRichardColes And did "the day go well"? Shows the country we wish it was just like Sherlock Holmes. A great film, makes me feel 😊
  • Howard Ostrom @HowardOstrom 10/08/2017 05:44:01 WIB
    Nicole Williamson was not the only actor to play Sherlock Holmes in film "The Seven-Per-Cent Solution" (1976). Here is a photo of the other. pic.twitter.com/szQO8tvu4O
     Expand pic
  • georgia 💫 @astudyinpinkk 09/08/2017 03:05:11 WIB
    @ChoofBloof sherlock holmes: a game of kissing might just become my favourite film
  • About Movie @SemuaFilm 08/08/2017 15:00:36 WIB
    "Teka-teki yang sulit dipecahkan adalah cinta sejati" -Film: Sherlock Holmes-
  • Fasicha @fasicha0103 07/08/2017 20:27:09 WIB
    Yang paling aku suka dr film Sherlock Holmes itu persahabatannya Holmes dan Watson. Beneran deh, Watson itu orang paling sabar di dunia. lol
  • f @g0ldluck 07/08/2017 21:43:06 WIB
    demen bgt sama film yg detektif gitu tp apa daya otak tak sampai
  • Sirajuddin Sudirman @la_Siro 03/08/2017 19:35:21 WIB
    @CenayangFilm Film catur paling keren itu "sherlock holmes" bisa main catur tanpa catur..
  • Popcorn for One @Popcorn_For_One 02/08/2017 19:22:12 WIB
    Today's film quote He's left it there on purpose hasn't he Sherlock Holmes

Comment

All Categories

Category related to International