Add to Favorite
0
Login and hide ads.
  • detikcom @detikcom 16/07/2017 21:49:53 WIB
    Cerita Sukmi, TKI Asal Lebak yang 22 Tahun Tak Digaji di Saudi detik.id/VELJ4b pic.twitter.com/STqFu4GcRW
     Expand pic
  • Selama 22 tahun Sukmi binti Sardi Umar menjadi Tenaga Kerja Indonesia di Arab Saudi. Selama itu pula ia disekap majikan dan putus komunikasi dengan keluarga di Lebak. Baru pada Sabtu, 15 Juli 2017 kemarin, Sukmi berhasil dipulangkan dan mendapatkan kompensasi gaji sebanyak setengah miliar.

    Cerintanya, Sukmi berangkat ke Arab Saudi sekitar tahun 1995. Waktu itu paspor Sukmi masih ditulis manual dengan alamat Lebak, Sukabumi karena provinsi Banten belum terbentuk. Begitu sampai ke Timur Tengah, Sukmi tidak ada kabar dan terputus komunikasi dengan keluarga. Sampai akhirnya keluarga di Lebak melaporkan ke Balai Pelayanan Penempatan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia (BP3TKI) Serang.

    "Ada pengaduan dari keluarga karena putus komunikasi, tim KBRI Riyadh makanya menindaklanjuti," kata Bajongga Aprianto dari Kepala Seksi Perlindungan dan Pemberdayaan BP3TKI Serang saat berbincang dengan detikcom, Mingggu (16/7/2017).

    Begitu Sukmi ditemukan oleh KBRI, ternyata ia tidak dibayar selama 22 tahun bekerja di Arab Saudi. Selain itu, Sukmi juga sedikit tertekan dan dalam kondisi depresi karena terlalu lama bekerja sebagai TKI dan disekap. Sampai Sukmi diselamatkan tim KBRI lalu melakukan negosiasi dengan majikan dan akhirnya mau membayar gaji sebanyak Rp 586.600.000 juta.

    "(Kondisi Sukmi) depresi kesulitan bahasa Indonesia. Dia pendiam juga sih," katanya.


    Berhasil mendapatkan kompensasi gaji yang selama 22 tahun tidak dibayarkan, Sukmi kemudian dipulangkan. Hasil dari gaji itu digunakan untuk membeli tiket pulang ke Lebak. Sukmi juga diminta agar membuat rekening untuk menampung sisa upahnya yang saat ini dipegang oleh pihak KBRI.

    "Posisi tiket ditangung TKI bersangkutan. Ada sisa gaji yang masih dipegang KBRI kita sudah bilang ke keluarga, agar sesampainya di sana (Lebak) membentuk tabungan dan bisa mengirimkan sisa gajinya," ucap Bajongga.

    Menurut Bajongga, begitu Sukmi sampai ke Terminal 3 Bandara Soekarno-Hatta pukul 14.00 WIB, ia lalu disambut oleh keluarga dan langsung dibawa ke Lebak, Banten. Suasana haru sempat menyelimuti keluarga karena selama 22 tahun tidak pernah ada kabar dari Sukmi yang menjadi TKI.

  • Si garang garang @garang_si 16/07/2017 21:52:48 WIB
    @detikcom Sudah lah tak digaji tetapi ibu itu udah dapat gelar hajjah di kampungnya.. Majikan mu org arab dari tanah Suci.
  • Balakaciprut @Balakaciprut13 16/07/2017 21:59:59 WIB
    @detikcom 22 tahun tdk digaji baru curhat sekarang, maaf ya bu tdk baik itu, 1bulan saja sdh bingung.
  • Hendytarigas @Hendy60388400 16/07/2017 22:01:02 WIB
    @detikcom Kasian bgt ya min...parah bgt tu majikan min
  • Dwisara Ajeng R @dwisaraajeng 16/07/2017 22:11:33 WIB
    @detikcom Trus yg ngelilingin rangorang LSM semua. Ya cem mana oyyyy! Makin dipereus aje😑😑😑
  • Zayn Alfarizy @AlfarizyZayn 17/07/2017 05:15:18 WIB
    @detikcom 22 tahun gk dapet gaji? Subhanallah gk kebayang :(
  • Aleppo is burning @crackshell13 16/07/2017 22:07:43 WIB
    Bung Nusron, anda kerja apa sih sehingga hal memilukan dan memalukan spt ini masih bisa terjadi? m.detik.com/news/berita/d-…

Comment

All Categories

Category related to Online Media

Login and hide ads.