0

Pembangunan jembatan penyeberangan orang (JPO) di Stasiun Kereta Api Tanah Abang terus dikebut. Pembangunan sarana umum itu untuk mempermudah warga beraktifitas di areal stasiun serta memberi rasa aman dan kenyamanan bagi para pengguna jasa kereta api yang datang ke stasiun tersebut. Akan tetapi ruapanya keberadaan tiang yang ada di tengah-tengah jembatan tersebut menimbulkan banyak pertanyaan pada yang melihatnya dan menjadikannya bulan-bulanan.

KRL Ekonomi @KRLEkonomi
Mas @CommuterLine ini yang merancang jembatan penyebrangan antar peron stasiun THB lulusnya nyogok opo piye? πŸ˜‚πŸ˜‚ pic.twitter.com/b6cJdJ9NUJ
 Expand pic
 Expand pic

FB Grup KRL Mania udah rame nih

Mahdi Rinaldi ini bakal congested, bayangin pintu skrg aja yg lebarnya lega aja bisa congested apalagi tangga segede upil,
solusi terbaik Tanah Abang buka banyak pintu seperti stasiun di luar negeri.
Samuel Albert Heran aja kenapa harus ada tiang ditengah-tengah. Coba tinggal digeser dikit ke belakang, estetika beres persoalan selesai. Ah tapi apalah daya saya bukan arsitek atau yang ngerjain juga...
Resti Vurwarin Saya bukan arsitek, bukan juga orang yang mengerti desain dan teknik sipil. Saya hanya bisa memandang dari segi fungsional ketika ruangan, fasilitas atau bangunan digunakan. Menurut saya, di jabodetabek ini, beberapa desain memang mengabaikan unsur kenyamanan dan keamanan. stasiun sudirman misalnya. di Sudirman lantai atas, selalu panas, atap tanpa insulator dan tak punya ventilasi. Pemberian kipas angin hanya memperburuk kondisi karena kipas tidak akan menurunkan suhu ruangan. Ruangan tertutup itu mestinya diberikan exhaust fan yang akan mengganti udara. Kipas angin akan menaikkan suhu ruangan karena memaksa molekul udara bergesekan .
Muhammad Audry Erianto Yang kaya gini aja hemat space, kan pimpinan kcj sekarang pengennya yg hemat space kaya jemuran handuk

Wikanto Arungbudoyo @arungbudoyo
@KRLEkonomi @CommuterLine Persis. Kok goblok banget dari lebar jadi kecil cuma buat satu-dua orang. Dikira THB stasiun kecil kali. πŸ˜‚
Disneyland Turkey Legs @wahyu_u1
@KRLEkonomi @CommuterLine sengaja yg bawah lebar, buat jadi tempat duduk πŸ˜„

Ayucheria Ayucheria: Itu bagus, baguuss bgt
Jadi tangga lebar yg bawah itu fungsinya buat duduk duduk aja macem di tribun
Kalo mau lewat, nyempil yg pojok kanan yg gak kena tiang πŸ˜‚Kalo dilarang duduk, bilang aja, siapa suruh bikin tiang disini,
Kan kalo buat lewat gak enak

Andesh Tomo: yg bahaya, pada saat rush hour... bottle neck dan posisi tiang itu bisa menimbulkan orang tergencet / terinjak. mungkin kalau memang membahayakan, tangganya tidak usah dipakai.

Syaiful Iman: ah proyek ngejar akhir tahun, abisin anggaran tapi desain nya kacau.. aduh pejabat2 mikirnya apa ya...trs ga kepikiran apa yg difable ntr naik turun ny gmn.. knp g dibuat macem jembatan tranjakarta yg model ny g bertingkat y? (saya gatau bs enggakny, bkn arsitek, cm ksh masukan)

Samuel Albert Heran aja kenapa harus ada tiang ditengah-tengah. Coba tinggal digeser dikit ke belakang, estetika beres persoalan selesai. Ah tapi apalah daya saya bukan arsitek atau yang ngerjain juga...

James Ridwan: salah satu desain parah ....

itu tangga menyempit ... gak sadar ya di tanah abang itu traffic flow perpindahan antara jalur 2/3 ke 5/6 itu kategorinya tinggi banget, terutama di jam2 sibuk? :P

atau jangan2 arsiteknya gak pernah nikmatin jadi pengguna stasiun tanah abang ... :D

Agung Pramu Aji: Coba perhatikan anak tangga pertama lebih lebar dr anak tangga yg kedua, artinya itu anak tangga yg pertama adalah tangga sekaligus tempat duduk. Tp btw kalo peron lahanya sdh sempit mau diapain lg, yg pentingkan fungsinya.

Lukman Ichwan: Alhamdulillah ada juga yg bahas begini yaak. Dr kmrn gatel mau bahas ini tp tahan aja lah. Mungkin ada yg lebih berbobot kata-katanya.

Login and hide ads.