Rudi Valinka @kurawa
Pembunuhan anak di kalideres lumayan menarik yah walau tidak terlalu misterius sih.. polisi cuma kurang peka aja
Rudi Valinka @kurawa
Data2nya lom begitu clear tapi kalo gue cuma mau bantu sumbang saran agar pembunuh sebenarnya dapat ditemukan
Rudi Valinka @kurawa
Sampai hari ini orang2 sudah diarahkan seolah2 pembunuhnya adalah "orang dekat" definisi orang dipemukiman padat yah abu2 dong
Rudi Valinka @kurawa
Lokasi sekolah ke rumah hanya 500 meter.. cukup nekat kalo pembunuhan dilakukan dalam radius sedekat itu oleh "orang dekat"
Rudi Valinka @kurawa
Dari rumah korban ke lokasi temuan mayat 5 km.. jadi ada deviasi yg cukup jauh si anak keluar dari jalur pulang..
Rudi Valinka @kurawa
Ada data yg kita tdk ketahui tentang habit si anak.. apakah orang tuanya sudah biasa jika si anak telat pulang... jawaban ini bisa membantu
Rudi Valinka @kurawa
Gue asumsi si anak selalu on time.. deviasi arah pulang sekolah ke rumah merupakan hal yang tidak biasa,maka pembunuhan berasal dari sekolah
Rudi Valinka @kurawa
Kalo melihat posisi kematian si anak maka pelakunya adalah orang baru kenal.. ada perlawanan, takut akan jeritan si anak
Rudi Valinka @kurawa
Kalo "orang dekat" proses pembunuhan dilakukan dengan cara yg lebih santai tidak ada kesan buru2 karena sdh direncanakan dgn baik
Rudi Valinka @kurawa
Pelaku melihat si anak keluar sekolah terjadi percakapan.. terjadi bujukan hingga akhirnya si anak dilematis antara tertarik dgn kecurigaan
Rudi Valinka @kurawa
Utk lokasi padat penduduk pemerkosaan adalah hal yang sangat sulit jika dilakukan pada orang asing.. plg banyak justru orang yg kenal dekat
Rudi Valinka @kurawa
sinyal mati idup mati idup.. jadi bad mood neh gue.. besok pagi aja deh lanjutinnya 😟
Rudi Valinka @kurawa
😀 gue kehilangan sense of killing (😅 apa coba!!) kalo sinyal jelek.. maap yah pada kecewa.. doain besok sinyalnya bagus
Rudi Valinka @kurawa
☺☺ morning... skr sudah kencang sinyalnya neh maklum antena atas dan antena bawah sudah tegang kalo pagi 😁
Rudi Valinka @kurawa
Lanjut yah.. karena sulitnya pemerkosaan dilingkungan padat (dgn orang asing) maka jalan satu2nya adalah melumpuhkan korban terlebih dulu
Rudi Valinka @kurawa
Ada latar belakang menarik dari cerita si anak 1 hari sebelum dia wafat.. bahwasannya dia sangat ingin kerumah teman nya
Rudi Valinka @kurawa
Keinginan itu tdk sampai... si anak nyasar.. rumah teman nya tidak diketemukan... disinilah timbul tekad si anak kalo besok dia hrs ketemu
Rudi Valinka @kurawa
Karena si anak tipikal ramah dan cepat bergaul maka "kegagalan" dia mencari rumah teman dia sharing ke orang2 yang dianggap tahu
Rudi Valinka @kurawa
Keinginan bercerita dan bertanya lagi pada seorang anak 8-9 tahun akan selalu diakhiri pada saat dia akan melakukan aksinya lagi
Rudi Valinka @kurawa
Saat usai bel pulang sekolah ini kemungkinan terjadi "pembicaraan" si anak dgn pelaku.. orangnya bukan orang dekat tp dipercaya utk ditanya
Rudi Valinka @kurawa
Komunitas di lingkungan sekolah kan cukup banyak selain guru dan teman... ada juga pedagang2 keliling, security,ojek dsbnya
Rudi Valinka @kurawa
Saat sharing tanya alamat dengan "pelaku" inilah muncul keinginan utk merkosa si anak.. niat awalnya tidak utk membunuh..
Rudi Valinka @kurawa
Petunjuk arah ke rumah teman sudah diatur harus melewati "point" daerah eksekusi yang aman menurut pelaku.. gue duga di daerah rerimbunan
Rudi Valinka @kurawa
Disaat korban tiba di lokasi yg ditentukan eksekusi dilakukan tapi si anak masih dicoba dengan rayuan tapi gagal hingga lgs ke paksaan
Rudi Valinka @kurawa
Paksaan inilah yg membuat si anak melawan maka terpaksa dilakukan pelumpuhan dengan cara menyiksa (dari lebam dan rusaknya muka si anak)
Load Remaining (21)

Comment

No comments yet. Write yours!

Login and hide ads.
Login and hide ads.