INI ISI DAPURNYA POROS TENGAH PARTAI 2014 by @kurawa

Intinya adalah DUIT!!!
0
Rudi Valinka @kurawa

koalisi partai islam (poros tengah) pernah terbentuk karena ada target bersama yg bisa dijadikan senjata yaitu : menjegal capres wanita

12/04/2014 12:06:37 WIB
Rudi Valinka @kurawa

poros tengah bisa terbentuk krn pada saat itu masing2 partai islam belum saling tau isi dapur dan kepentingan msg2 (eforia reformasi)..

12/04/2014 12:09:23 WIB
Rudi Valinka @kurawa

walau dulu pilpres msh lewat MPR, isu haramnya pemimpin wanita cukup efektif.. terbukti walau PDIP menang.. megawati cuma jd wapres

12/04/2014 12:11:56 WIB
Rudi Valinka @kurawa

gusdur jd presiden saat itu tdk paham kalo dia hanya dijadikan umpan dari amien rais dkk.. yg berniat menjadi presiden selanjutnya

12/04/2014 12:16:07 WIB
Rudi Valinka @kurawa

kalo 14 tahun kemudian pasca poros tengah ada inisiatif pengumpulan parpol2 islam... musuhnya sama (PDIP lagi) tp beda di figur

12/04/2014 12:19:06 WIB
Rudi Valinka @kurawa

cuma beda jauh faktor2 pendukung kesuksesan poros tengah edisi 14 thn lalu dgn skr.. yg baru cuma penggunaan isu2nya aja

12/04/2014 12:22:30 WIB
Rudi Valinka @kurawa

5 parpol islam saat ini (Pkb,Ppp,Pks,Pan dan Pbb) sdh memiliki kepentingan masing2, punya karakter yg beda. yg sama cuma satu : Doyan Duit

12/04/2014 12:27:30 WIB
Rudi Valinka @kurawa

kalo dulu poros tengah gunakan pemimpin wanita haram... skr mereka akan gunakan si wanita yang diharamkan akan gunakan "boneka" jd presiden

12/04/2014 12:43:57 WIB
Rudi Valinka @kurawa

dari 5 parpol berbasis islam gue sdh berhitung ada 2 yang dipastikan akan menolak bergabung di poros twngah jilid 2 yaitu : PKB dan PAN

12/04/2014 12:48:05 WIB
Rudi Valinka @kurawa

inisiator poros tengah jilid 2 ini akan lebih banyak digerakkan oleh simpatisan PKS yang sdh terlanjur sakit hati dgn warna merah

12/04/2014 12:49:50 WIB
Rudi Valinka @kurawa

namun sayang sdh jadi rahasia umum kalo latar belakang PKS yang khianat dalam berkoalisi pasti akan membuat org yang diajak utk hati2

12/04/2014 12:51:29 WIB

Comment

No comments yet. Write yours!